Halaman

Kamis, 06 Maret 2014

Belajar

Sebenernya gue udah berniat bikin postingan ini sejak awal banget gue masih jadi zigot, namun sayangnya berhalangan terus. Jadilah gue baru bisa bikin sekarang. Singkatnya, ini tentang acara perkenalan himitepa. Pre-inkubasi. Engga, ini bukan inkubasi sel beneran, ini hanyalah istilah acara pelantikannya pengurus himitepa. Pre-inkubasi ini adalah semacam seminar kecil untuk memotivasi kita dan kayak ngebuka gerbang menuju gambaran setahun ke depan. Sederhana. Yang gue suka di games tahun ini adalah games "siapa aku di matamu". Ya kurang lebih begitulah, gue lupa judul benernya apa. Intinya gitu hahahaha. 

Setiap orang punya dua kertas, kertas biru dan kertas merah. Kita harus nulis sifat tidak baik dari seseorang atau mau mengkritik sikap mereka di kertas merah, sedangkan tulis sifat baik seseorang di kertas biru. Kita dikasih kebebasan buat ngasih ke siapapun orang di ruangan itu. Dan ngga boleh main fisik. I mean, kalaupun mau memuji, bukan "kamu cantik banget, anggun, manis lalala". Ngga gitu. Tapi lebih ke sikap dan perilakunya. 

Gue dapet 2 kertas biru dan 1 kertas merah



Oke kertas biru ngga terlalu penting... Eh penting sih hehehe. Dua kertas biru itu dari anak 49. Semoga aja setelah lebih kenal sama gue setahun ke depan, mereka ngga nyesel ngasih gue kertas biru :p

Kali ini yang mau gue bahas kertas merah (atau kertas pink?)



Daripada kalian muter-muter leher, biar gue perjelas :

To : Dewi

Dew, lo gue amatin entah beberapa bulan atau akhir-akhir ini, lo teh masih kurang di listening skill nya. Lo masih kurang mendengar orang lain. Soalnya tadi aja pas bu dias lagi ngomong, gue denger kok lo ngobrol sendiri. Gue inget juga pas lagi kuliah PTP kalo ngga salah. Ya gitu sih, masih suka asik sendiri. Padahal ada orang yang lagi ngomong di depan gitu.. hehe. Sorry ya dew, ngga bermaksud apa-apa kok. Cuma mau ngeliat lo lebih baik lagi. Arigatou :D


Surat itu dari muhammad naufal yusuf atau cowok yang lebih sering gue panggil behel. Dulu dia pake behel, sekarang engga #penting. Jujur. Gue sangat amat super duper teharu. Gue yakin dan siap pasti akan ada yang ngasih kertas merah. Tapi gue ngga nyangka, si behel yang bakalan ngasih. Dan.... kritiknya tepat banget. Emang iya. Emang iya, gue kurang banget listening skillnya. 

So, makasih ya behel yang udah kayak keluarga sendiri, dan bahkan sekarang jadi ayah foodival, surat merah lo sangat berarti. Sangat.

Sebelumnya gue sempat introspeksi, gue punya banyak kelemahan dasar dan sekarang mau coba dipelajari lagi pelan-pelan :

membaca, menulis, dan mendengar.

Tiga komponen yang terdengar sederhana bahkan untuk tingkat sekolah dasar. Tapi ngga ada hal yang akan benar-benar kita kuasai jika kita hanya melakukannya setengah dan tidak benar meresapi. Membaca bukan sekedar melihat huruf, bukan sekedar sekali dua kali. Menulis tak hanya catatan, tulis segalanya. Malas? Pasti. Itu kesulitannya. Mendengar. Tak perlu dijelaskan, semua juga tau esensinya. Well, walau masih ada yang lebih suka didengar saja daripada mendengar. Tak mengapa. Itu pilihan mereka. 

Oke akhir kata, selamat belajar semuanya! :3