Laman

Minggu, 06 Juli 2014

4 Juli

Ini adalah tahun kedua dimana gue harus menghadapi bulan ramadhan dengan kondisi mesjid yang direnovasi. Tahun lalu, renovasi dilakukan di tempat jamaah putri. Gue berharap tahun ini bisa beribadah di mesjid dengan nyaman. Sayangnya, harapan gue kandas. Ada renovasi lagi. Namun, ada yang beda kali ini ini. Tak hanya rupa yang diubah, kini nama pun diganti! Mesjid Pondok Duta telah almarhum, dan bangkitlah bayi baru yaitu mesjid Baabul Jannah *tebar confetti* Fyi, mesjid baabul jannah itu artinya mesjid 'pintu surga'....... Oke deh. Semoga para jamaah bisa terhantarkan menuju masuk ke dalam surga lah ya, ngga cuma nunggu di depan pintunya hehe. Pahitnya, ada kisah sedih di balik pengubahan nama mesjid ini. Semakin sedih lagi melihat kenyataan kalau oknum-oknum yang bersangkutan tidak berupaya menutupi masalah yang sedang terjadi, justru dipublikasikan dengan bangga. Prihatin. Keren sih. Walau gue sempet agak bingung nyari tempat wudhu dimana. Banyak yang udah disekat gitu ruangannya, agak linglung liatnya. 

Mungkin akan lebih sempurna jika pengurusnya juga memperhatikan kondisi kamar mandinya hehe. Masa kedatangan gue ke kamar mandi disambut oleh 3 laba-laba lengkap bersama jaring-jaringnya yang seluas samudra hehe Itu kamar mandi apa base camp laba-laba hehe. Apa itu markas laba-laba yang disewa jadi kamar mandi. Hehehehehe. 

Gitu deh. Intinya gue agak shock. Gue tergolong orang yang ngga perhatian dengan hal-hal kecil kan. Kalau gue mau buang air kecil, fokus utama gue ya klosetnya. Gue ngga merhatiin sekeliling. Berhubung badan gue agak makan tempat, kepala gue hampir mengenai langit-langit kamar mandi yang emang ngga begitu tinggi. Baru deh gue nyadar ada satu laba-laba lagi melototin gue. Gue kaget, badan gue bergeser, noleh ke samping, eh ada laba-laba kedua, gue makin kaget dan sontak nunduk buat menghindari jaring laba-laba. Setelah gue agak tenang, gue menoleh ke arah yang lain, eh di sudut ruangan ada laba-laba ketiga lagi nyengir sambil minum kopi. Dia kayaknya sengaja nunggu sampai gue menyadari kehadirannya supaya doi bisa bilang "surpriseeeee".

Kembali ke arena shalat tarawih. Pas awal, sempet gondok karena ngeliat ada satu baris di tengah-tengah yang kosong gitu. Ngga ngerti kenapa dikosongin, tapi ya kosong aja sebaris. Akhirnya gue sama mama maju ke depan. Untung deh pas udah mau dimulai shalatnya, akhirnya ada beberapa yang ngikut maju juga. Oh, sebelum gue berkicau lebih jauh. Gue mau komplain tentang bentuk sajadah.

 sajadah 1

sajadah 2

Kalian liat sajadah yang tumbuh ke samping (re: sajadah 1)? Itu sajadah yang sekarang entah mengapa menjamur di pasaran. Gendut dan makan tempat. Entah apa yang membuat sajadah ini menjadi primadona. Kalian lliat sajadah minimalis yang cocok dijadikan icon produk kozui slimming suit (re: sajadah 2)? Itulah sejatinya sajadah. Pas untuk satu orang. Ngga makan tempat.

Audience : yaudah sih ngga ada bedanya juga kok kalau pake sajadah 1, satu sajadah bisa dipake buat dua orang malah. Praktis!

Nah iya, itu kalau kalian saling kenal sama sebelahnya. Cenderung, orang yang tak saling kenal merasa sungkan untuk menindih sajadah jamaah yang lain. Akhirnya malah memilih membentangkan sajadahnya di samping sajadah gendut (re: sajadah 1) itu. Padahal jarak yang terbentang menjadi cukup lebar. Cukuplah kalau ada setan mau nyempil mah. Huf. Gitu. Gue cuma kangen sama sajadah lama kesayangan gue. Warna coklat dan ramping. Entah udah disembunyikan mama kemana. Hiks.

Lanjut.

Jadi, tadi kan ada anak-anak yang akhirnya ikut maju ke shaf gue tuh, mereka berjejer ke samping (yaiyalah dew, lo pikir mau latian baris berbaris berjajar ke depan). Gue udah mulai sholat saat gue sadar anak kecil sebelah gue memilih untuk sholat berjarak dengan gue. Ya, itu karena sajadah gendut! Doi merasa ngga enak kayaknya buat ikutan join bareng di sajadah gue. Setelah selesai tarawih ronde 1 (2 rakaat), gue pun membentangkan sajadah gue ke samping supaya dia ngga canggung deket-deket gue (atau dia sebenernya emang ngga mau deket gue). Oh engga dong. Siapa sih yang ngga mau deket-deket sama gue? :p Si anak kecil yang tingginya sepinggang gue ini kayaknya sekilas ngeliatin gue. Gue ngga terlalu ngeh, soalnya langsung lanjut sholat lagi kan. Nah, pas selesai ronde ke-2, ada jeda beberapa saat gitu. Gue tadinya mau nutup mata sambil dengerin imamnya bacain doa, sampai akhirnya emak gue nyolek lengan gue

"Itu.. mau salam" nunjuk ke anak kecil sebelah gue. Gue pun noleh.............

ALLAHU AKBAR! CANTIK BANGET!!!!!

Ada anak perempuan kecil, putih, manis, matanya bulat, senyumnya sempurna, santun banget pula! Agila, ini kalau gue cowok dan dia udah ranum, gue pinang pake bismillah deh. Manis banget. Namanya Fitria, kelas 4 SD. Doi murid di pesantren yusuf mansyur gitu deh, pesantrennya deket rumah gue. Gue cuma bisa bilang "cantik ya" berkali-kali. Pas ditanya mama papanya dimana, doi bilang sih di bangka. Di bangka apa singapur gitu.... iya gue tau dua kata itu jauh berbeda. Tapi sependengaran gue anak kecil itu nyebut nama dua tempat itu, tapi masa iya orangtuanya ada di dua tempat? Anggap saja di bangka. Pokoknya dia cantik dan gue suka hahahaha. Kalau artis sih, dia mirip Jessica Anastasya 

Oke tarawih jadi cukup menyenangkan. Setelah pulang, berita spektakuler itu pun muncul. Tentang foodival. Yeah. Lumayan bikin jambak-jambak kepala. Well, lebay dikit sih. Case closed sementara, mendadak masuk telepon dari Rika. Doi lagi KKP gitu deh. Dia cerita panjaaaaang sekali tentang kisah perjuangannya di desa. Desa nya cukup terisolasi katanya. Kasian. Banyak tokek, banyak kodok... di dalam rumah! Hiii. Dan... airnya bau pup. Ya Allah, lindungilah sahabat hamba :"| Setelah rika, eh si mima muncul. Kalau doi mah ga pernah jauh dari cerita masa lalu hahahaha. Sedap sudah malam gue. Nano-nano.

Sekian kisah 4 juli gue. Paginya damai, malamnya kayak kembang api. Jedar jeder.


Oh fyi, H-3 menuju 9 juli 2014 nih! Be ready! Pastikan pakai make up guys! Siapa tau ketemu jodoh di tempat nyoblos. See ya!


Tidak ada komentar: