Halaman

Rabu, 29 Januari 2014

Jogja - Hari Pertama

Jumat 24 Januari 2014

P.S. : Semua foto masih ada di genggaman si Gajah Jogja. Apalah daya sebagai foto model hanya bisa menunggu upload-an foto. Hingga waktu yang tak ditentukan, silahkan nikmati huruf-huruf antik ini saja ya. Wassalam.

Halo kota pelajar! Salam perdamaian penuh cinta. Finally, kalau ngga salah jam 5 pagi kami udah sampai di stasiun dan sukses menghirup udara segarnya kota pelajar. Target yang kami cari pertama kali pas menginjakkan kaki di bumi Jogja adalah pria bernama mas Dar. Doi teh kayak Jason Statham pribadinya nenek-kakek Tara. Transporter lokal versi Jawa gitu lah ya. Sempet nyasar pas awalnya, tapi kalau jodoh mah ngga kemana lah ya. Akhirnya kita bertemu mas Dar beserta pria lanjut usia namun nampak bugar di dalam mobil. Siapakah itu? Kakeknya Tara! Jeng jeng jeng jeng. We've used to call him as 'Papah'. He is seriously funny. Well then, kita segera tancap gas ke rumah nenek Tara sambil berusaha kontak si Ajeng yang udah ada di Jogja. Kita pun janjian buat ketemu di rumah makan Raminten jam 9 pagi. Fix. 

Setibanya di rumah nenek Tara, godaan paling tidak manusiawi se-galaksi bima sakti pun muncul ke permukaan. Godaan yang sulit untuk dielakkan bagi jiwa-jiwa yang lelah. Tak lain dan tak bukan..... Kasur. Tak sampai hitungan menit, gue dan cece tergeletak tak berdaya di atas kasur. 

"Heh!!! Jangan tiduuur! Ayo, ayo jangan tidur lagi heh!" kata sang nyonya Tara.

Terdengar bijak? Tunggu dulu.

"Please tar, sampai jam 7 deh jam 7"
"Ih ngga boleh! Ngga boleh!"

Ya. Puppy menggonggong, pinguin tetap menari, Gue dan Cece tetap tertidur pulas dengan cantik sampai jam yang kita janjikan. Dan Tara? Masih terdengar sayup-sayup omelan dari si nyonya.  Beberapa lama kemudian, gue pun terbangun dan dengan setengah sadar melihat ke arah jam dinding. Pukul 07.30 tepat. "Waduh harus cepet beres-beres" ucap gue dalam hati lalu melihat sekeliling kamar. Gue diem sejenak.

"LAH TAR KENAPA LO TIDUR JUGA?" -_-

Si Tara pun buka mata sambil cengengesan terus nutup mukanya lagi pake bantal. Lanjut tidur. Begitu pula dengan cece. Pura-pura ngga denger. Ampun deh. Ampun. Akhirnya gue mandi duluan dan syalalala syudududu. Sekitar seabad kemudian baru lah cece bangun, mandi, dan terakhir disusul si Tara. Kebiasaan. Ckck. Setelah itu kita langsung pergi sesegera mungkin karena takut Ajeng udah nunggu di Raminten. Udah jam 10 lewat soalnya. Pfff. Kita segera melaju naik motor. Well, gue dibonceng tentunya :p

Dan ternyata?

Motornya Ajeng ngga bisa nyala, ke bengkel dulu deh. Kita udah duduk manis di Raminten padahal -_-

Raminten

Ini semacam restoran yang desainnya unik. Unik banget. Keunikannya udah bisa terlihat dari banner nya sih. Terpampang foto... hm... pria berbusana wanita jawa gitu deh. Pake sanggul plus kebaya something gitu. Kalau lo mau tanya opini jujur gue, pertamakali liat banner itu gue langsung mual. Gue emang ngga biasa ngeliat yang anomali begitu. Otak gue belum bisa terlalu menerima, tapi bukan berarti mendiskreditkan ya hehe. Konon kata ajeng sih, rumah makan ini dibuat untuk menghargai para waria-waria peseni gitu, bahwa waria bukan untuk dikucilkan. Ya gitu deh. Tapi kalau mau jujur emang gue belum bisa santai ngeliat wanita jadi-jadian. Dan mungkin ngga akan pernah bisa *nyengir* Ya maaf yah kalau ada oknum yang tersinggung *bow*

Anyway, suasananya itu kental adat jawa banget menurut gue. Itulah mengapa secara otomatis otak gue langsung menyimpulkan terlalu cepat bahwa makanan di Raminten pasti makanan yang 'jawa banget' yaitu makanan yang notabene manis. Alhasil, gue udah enek duluan. Mendadak ngga nafsu. Total. Tadinya hanya berniat memesan es krim, tapi mendadak mata melirik ke menu ikan goreng. Mata gue bercahaya lagi. Gue mulai merasa optimis lagi kalau ngga semua makanan di Raminten itu manis. Dan apa? Dan finally, ujung-ujungnya gue nambah dong makannya hahahahaha. Mendoannya tjoy enak parah! Curiga gue itu ada keju nya deh. Alhamdulillah asin. Asin, i love you! 

Ullen Sentalu

Setelah membuncitkan memanjakan perut, kita berempat pun segera capcus menuju destinasi selanjutnya sambil mengendarai motor bak geng nero. Target selanjutnya adalah Ullen Sentalu yaitu semacam museum tentang budaya jawa gitu. Lokasinya? Pelosok bos. Kaliurang km 1000 kali. Lebay sih. Pokoknya lumayan bikin pegel. Pegel banget bahkan. Kalau kata ajeng sih, itu lokasinya udah di gunung. Busyeng. Ngga heran, soalnya suasananya kayak bukan di Jogja, tapi kayak lagi di Puncak. Dingin-dingin syahdu, banyak villa pula gitu. Sempet nyasar sampai akhirnya kita nemuin tempat Ullen Sentalu lucu ini berada. 

Museumnya unik. Kita diajak tour gitu sama satu orang guide. Masuk lorong-lorong di bangunan museumnya yang terbuat dari batu gunung. Gue mendadak keinget benteng takeshi sih, walau ngga mirip-mirip amat. Pertama, gue mau muji desain bangunannya, bagus aja, lucu. Nyambung-nyambung dari satu ruangan ke ruangan yang lain. Apik tenan. Kedua, gue mau muji segenap crew guide di Ullen Sentalu. Sob, hapalan sejarahnya banyak banget sob. Mau nangis terharu gue dengernya. Ternyata mesti ada pelatihan dulu gitu buat jadi guidenya. Yaiyalahya. Mau jelasin sejarah kerajaan keraton dan kerabatnya gitu, yakali sembarangan. Kalau lo berharap gue bisa ceritain ulang tentang sejarah jawa yang di ceritain mbak nya........ lebih baik gue jadi oknum pemberi harapan palsu untuk kasus kali ini. Gue mending kabur naik patung candi. 

Sedikit nama-nama tokoh yang gue inget itu palingan Raden Bobby (Fyi, ini nama gaul pemberian dari teman belanda beliau. Nama keratonnya lupa *nyengir*) sama saudaranya putri Tinneke. Nah putri Tinneke ini punya ruangannya sendiri loh, berisikan surat-surat dari kerabatnya gitu. Surat-surat itu semacam surat pelipur lara pas si putri Tinneke lagi galau. Kenapa galau? Pasalnya doi ini mencintai seorang pria yang bukan berasal dari keturunan keraton. Bencana bung kalau jaman dulu mah. Tapi tapi tapi, layaknya indonesia yang diperjuangkan, cinta putri Tineke dan pria itu pun merdeka sob!!! Akhirnya sang putri tetap bisa bersama pria pujaan hatinya setelah melalui aral melintang. Ketje! Ketje zuperrrrr! 

Ada lagi tentang seorang putri yang diberi julukan putri dambaan. Sayangnya, gue lupa namanya siapa. Putri ini cantik banget. Ayu tenan gitu lah ya. Banyak pria-pria yang menyukainya, bahkan konon kata mbaknya, pak Soekarno pun mencintai putri ini. Tapi sang putri menolak karena tidak terima budaya poligami. Huih. Cantik dan tegas. Beliau akhirnya mendapat pria yang setia pada satu wanita 

Kalau gue ngga salah, ada pula tuh pangeran keraton yang beda dari yang lain. Selir itu bukan hal yang asing kan ya bagi para pangeran atau raja gitu, tapi khusus pangeran ini - yang sekali lagi gue lupa namanya - dia menolak budaya poligami atau berhubungan dengan lebih dari satu wanita. Dia setia sama satu permaisuri. Sweet ini. Agak susah menemukan tipe seperti ini di kalangan pria yang telah berkuasa. 

Udah. Segitu aja yang gue inget.
Kebiasaan nih gue mah ingetnya yang bagian kisah cinta doang ya hahahahaha.

Masih banyak kok yang dijelaskan mbak nya, semacam perbedaan batik, budaya pakaian, adat-adat lainnya dan bla bla bla bla. Lumayanlah buat mengetahui budaya jawa lebih dalam hehe. Sayangnya, kita ngga boleh foto-foto di museum. Hanya di tempat tertentu yang diizinkan untuk berfoto, selebihnya tidak boleh. Untuk melindungi hak cipta foto bangunan gitu deh kayaknya. Ya, at least, gue menyimpulkannya begitu hehe. 

Tepat setelah selesai tour, hujan pun turun dengan ganas. Ganas banget serius deh! Alhamdulillah kita udah siap perang. Kita udah bawa jas hujan. Yaaa walaupun gue dan cece cuma bawa bagian atasnya doang tapi lumayanlah ya. Kita menunggu tara yang sedang mengenakan kostum jas hujan lengkap atasan plus bawahannya. Sedangkan Ajeng ternyata meninggalkan jas hujannya di motor, alhasil doi harus pake payung dulu sampai menuju tempat parkir. Pokoknya, kita berempat minus Ajeng udah siap banget lah setelah berempong-rempong ria make jas hujan di museum. Tapi, ngga sampai beberapa menit kita keluar lewat gerbang belakang museum.... hujan berhenti mendadak! Berhenti sama sekali! Hilang tanpa jejak!  Seakan melengkapi sisi misterius hilangnya hujan, langit pun yang tadinya super-mendung-gelap-suram banget langsung berubah jadi cerah-secerah cerahnya cerah. Sampai ada matahari pula! Mungkin kalau di zoom, bisa keliatan ada muka bayi lagi senyum itu di mataharinya.

Terus gue denger ketawa cece meledak paling kenceng.

"Alien! hahahahaha!"

Gue nengok. Dan benar saja... Alien! Tara tampak super bodoh di tengah langit yang cerah dengan mengenakan jas hujan lengkap berwarna silver nyentrik bersilau yang menusuk kornea mata. Hahahaha! Kita ngakak. Merasa bodoh aja. Duh sakit banget perutnya :"

Kosan Ajeng

Kita pulang dari ullen sentalu sekitar jam 4-an. Setelah dari museum, kita pisah geng. Tara sama cece harus ke rumah nenek duluan karena mau persiapan pengajian buat jam 9 malem di rumah nenek. Apa? Tenang. Gue tau kita berempat keren. Jauh-jauh ke jogja dan tak lupa pengajian :') Gue dan Ajeng balik ke kosan si gajah dulu soalnya doi harus mendownload beberapa dokumen proposal gitu. Ya, nasib anak organisasi.

Rencananya sih... Kita berdua akan ke rumah neneknya Tara setelah adzan maghrib, sayangnya..... lagi-lagi sihir kasur tak mampu dielakkan. Kita berdua dengan sukses pingsan dan baru tersadar pukul 20.30.  Oh mizone -_-

Pengajian

Gue merasa bersalah dan segera buru-buru ke rumah neneknya Tara. Ngga enak aja gitu telat dateng pengajian. Kita berdua dateng disambut cece karena gue lupa jalan menuju rumah neneknya Tara. Maklum. Hehe. Dengan semangat 45 gue menyusup lewat pintu belakang dengan harapan bisa masuk nyempil ke barisan orang-orang pengajian gitu dari belakang. Namun ternyata........... Pengajiannya itu pengajian bapak-bapak doang #hening 

**********

Sekian cerita di hari pertama. Jika berkenan silahkan lirik lagi perjalanan di hari berikutnya. Ciao.

Tidak ada komentar: