Laman

Kamis, 30 Januari 2014

Jogja - Hari Kedua


Sabtu 25 Januari 2014

P.S. : Semua foto masih ada di genggaman si Gajah Jogja. Apalah daya sebagai foto model hanya bisa menunggu upload-an foto. Hingga waktu yang tak ditentukan, silahkan nikmati huruf-huruf antik ini saja ya. Wassalam. 

Pasca jalan-jalan di hari pertama, badan remuk redam. Bermanja dengan kasur adalah hal yang mutlak terjadi. Saking manjanya kebablasan. Bablas angine -_- Kalau kata mamanya ajeng sih, saat itu kita melakukan sholat sembah matahari, saking udah expired-nya waktu shubuh. Astaghfirullah. Ampuni kami ya Allah. Tidak perlu dijabarkan bagaimana persiapan kita jalan-jalannya, karena kita selalu lama. Intinya, gue harus mandi secepat mungkin karena tolok ukurnya adalah gue. Kalau gue belom mandi, yang lain juga ngga mau mandi. Pokoknya harus gue yang pertama. Mereka bakalan tetep tidur kalau gue belum mandi. Sialan emang. Oh! Fyi, lupa bilang, pas hari jumat tengah malem, kita kedatengan tamu jauh dari Semarang. Siapakah dia? Ambar! Hehe. Dia menyeberangi penjuru kota buat ketemu kita :3 So? Pasukan kita nambah satu :3

Ling-Ling

Perdebatan panjang berujung pada keputusan nongkrong di tempat makan bernama Ling-ling. Sounds cute. Kalau di Bogor, mungkin Ling-Ling itu semacam Sop Buah Pak Ewok. Tempat ini menyediakan menu utamanya ya sop buah. Sop buah dengan kuah macem-macem gitu. Ajeng mesen yang kuahnya green tea. Kalau gue, mesen kuahnya jus strawberry, kurang asem menurut gue. Tara mesen yang leci, manis bangeeeeet x_x Ambar pesen yang namanya 'mountain' gitu, pas dicoba rasanya kayak ada yoghurtnya. Cece mesen yang sirsak kalau gasalah, ini enak!!! Kita pesen snack potato wedges, sosis, makaroni, siomay crunchy sama risol. Yang paling ngga recommended ya yang makaroni. Hahahaha. Kecil banget pak bos! Kalau yang paling gue suka itu potato wedges nya ♥ Sosis, siomay sama risolnya enak kok, lumayan lah buat mengisi rongga kosong di lambung hehe.

Chalzone

Kita selesai dari ling-ling sekitar siang gitu. Nah, Tara lagi-lagi berkoar mau pulang. Kenapa? Again, ada pengajian lagi sob. Kali ini di rumah tantenya Tara. Doi harus balik dan bantu-bantu katanya. Doh, akhirnya rencana kita mau jalan-jalan ke tempat lain pun diundur dan dialihkan menjadi jajan di chalzone. Chalzone ini tempat pizza gitu. Kita take away aja biar cepet. Harusnya sih ngga lama, tapi jalan menuju ke chalzone ini nih yang bikin rempong. Fyi, kita ke sananya konvoi pake tiga motor dengan kondisi pasangannya : gue-ajeng, tara-rice, dan ambar jomblo. Nah pasangan yang membawa bala ini si tara-rice. Masa nyasar 2 kali! Padahal tinggal ngikutin ajeng doang. Hadoh. Bocah emang. Well, balik lagi ke chalzone. Kita pesen 3 pizza doang, soalnya cuma mau nyicipin aja. Satu bungkusnya 15.000-an deh kalo ngga salah. Lumayan, satu pizza bisa dibagi jadi 4 slice. Rasa pizza yang kita pilih itu cheese, chicken teriyaki, sama beef barbeque kalau ngga salah. Ya maklum yah kalau ternyata salah. Short-term memory nih hehe. Enak-enak aja sih, tapi kalau gue pribadi memilih untuk makan sekali aja kayaknya. Oh roti pizzanya unik loh, kita berlima sepakat kalau roti nya teh kayak sejenis bakpao gitu. Nyam nyam. Not bad to try.

Pengajian Eca

Waini!!! Ini dia si jali-jali~ Selesai ber-chalzone ria, kita berangkat ke rumah tantenya tara yang jaraknya cuma beberapa rumah dari tempat nenek tara. Seperti biasa, nungguin bocah-bocah ini bersiap butuh kesabaran ekstra -_- Sambil nungguin mereka, gue ke teras depan, duduk-duduk lucu. Tau-tau ada pengendara motor plus satu laki-laki yang dibonceng di belakangnya, berhenti tepat depan rumah. Turun lah anak laki-laki yang terlihat masih muda dan...... ganteng bro! Awalnya gue pikir, 'oh mungkin cuma kebetulan turun di depan rumah'. Eh ternyata dia masuk lewat gerbang samping. Gue bingung dan cuma bisa ngeliatin doi. Tapi anehnya, setelah masuk, dia keluar lagi. Mungkin dia  kaget juga karena ada gue, dia takut gue makan barangkali. Agar gue tidak mendzalimi orang lain, gue pun masuk ke rumah aja. 

Selidik punya selidik, ternyata cowok ganteng tadi itu adik sepupunya tara, Eca namanya. Dan eng ing eng... pengajian kali ini diadakan dalam rangka syukuran atas sembuhnya si Eca pasca kecelakaan. Hmmm. Lumayan lah ya ini di Jogja ada yang bening buat dilihat hahaha.

Eca ini... ganteng, manis, jadi satu. Malu-malu mau gitu. Sok-sok bilang "Aku ini malu toh mbak" tapi gelagatnya tuh emang minta banget digodain. Selain sok pemalu, dia juga suka random dan labil. Tadi awalnya doi mau ketemu temannya, mau pergi. Lah aneh kan, wong ini pengajian dibikin buat dia, masa dia malah pergi. Terus kita masih pengen ngegodain dia, masa dia pergi. Hahahaha. Alhamdulillah hujan turun tepat waktu, akhirnya dia ngga jadi pergi ke tempat temannya dan harus terjebak bersama kita. Hahaha. Oh, sepertinya gue belum bilang ya? Walau dia ini super ganteng dan manisnya udah melewati batas toleransi, dia punya sisi pahit. Pahiiiiit banget bahkan. Apakah itu?.............. Umurnya. Doi masih kelas 3 SMP sob! Hahahahaha. Pahit kan? :')

Selain Eca, dia punya kakak laki-laki namanya Osa. Doi kelas 1 SMA. Ini juga ganteng, mirip Zayn Malik. Wih ngeri. 

Kalau kata eca "Tuh mbak, silahkan sama kak Osa. Lebih ganteng kan? Pasti deh langsung pada berubah ke kak osa kan. Hm. Iya ganteng kan? tuh mbak silahkan" sambil senyum.

Di telinga gue kalimat itu terdengar kayak : Tuh kak Osa lebih ganteng dari aku. Kakak-kakak pasti langsung ngga tertarik lagi sama aku kan? :(

Hahahahaha.

Sayangnya, gue dan lainnya lebih tertarik buat godain Eca. Karena doi lebih terlihat polos, walau gue seratus persen yakin dia ngga polos -_- Banyak lah yang kita obrolin. Beragam jurus tante-tante pun dikeluarkan ke Eca. Kasian bocah satu ini :") Saingan terberat gue adalah rice. Hahaha. Gembel.

Selain Osa dan Eca, ada juga yang namanya Aila, perempuan kelas 5 SD. Kalau dia udah berbicara, jangan berharap dia berhenti. Mustahil :") Yet she is so cuteeee ♥ Periang banget, wuih. Heboh lah pokoknya. Suara toak mesjid mah kalah!

Btw, kali ini kita ngga ikut pengajian lagi loh. Kita malah ngobrol sama anak-anaknya tante istha (tante Tara). Ha ha ha ha -_-

Spesial buat bagian ini, gue punya fotonya! Hahahaha :p


Siswa kelas tiga SMP sama mahasiswi tahun ketiga beda tipis lah yaaa

Ngeliat mereka bertiga, gue jadi makin pengen banget punya adik. Lagi :| Tapi... ngga mungkin dong pulang dari jogja gue nodong emak gue buat bikin adek :|

Kabaret Mirota

Kata ajeng, ini semacam pertunjukan kabaret gitu. Pemainnya adalah waria-waria peseni. Jijik sih awalnya. Jijik banget. Tapi lucunya nampol pak booos! Mereka kayak konser nyanyi lypsinc gitu. Mereka niruin gaya penyanyi se-semesta, mulai dari internasional sampai lokalnya dangdut keliling. Ada yang lucu, ada yang najis. Favorit gue adalah waria yang niruin agnes monica! Parah itu paraaaaaaaaah! Gue kayak kesurupan ketawanya hahahaha. Dia bagus di actingnya, ekspresif gitu. Baguuuuus! Ngga kayak kebanyakan aktor lainnya yang lebih mengandalkan gestur atau gerakan syur dan sensual gitu buat ngelucu. Ada yang posenya bikin muntah banget lagi, porno! Ngga suka! -_- Nah kalau si agnezmo kw Jawa ini sukaaaaaaaaaaaa! Sisi joke-nya itu ya karena aktingnya lucu, bukan pose sensual murahan. Puih. Cinta agnezmo kw Jawa! ♥_♥ Lumayan bikin rahang pegel karena ketawa mulu. Kabaret dimulai jam 19.30-21.00 kalau ngga salah. 

Di saat gue sibuk ngetawain para waria peseni itu, eh ternyata...

Ajeng : Kalau gue sih daritadi ketawa terhibur karena ngeliatin ekspresi lo dew! Plus badan lo tuh otomatis ikutan joget ngikutin penyanyinya! Hahahaha!
Tara : Iya bener iya! Hahahahaha
Gue : (malu)

Jujur, iya sih. Gue emang suka joget ._. Ada salah satu lagunya shakira diputer pas di panggung. Gue kesel karena yang joget kurang hot, harusnya lebih hot lagi! Itu termasuk lagu yang gue suka buat nari soalnya. Pengen gue tarik ke bawah itu si waria, terus gue yang gantiin. Untungnya gajadi. Bisa dilaknat abang gue itu kalau gue ngelakuin itu -_-

Alun-Alun Selatan

Sekitar jam 9 lewat, kita sampai ke alun-alun selatan. Rame banget. Kita segera melipir ke pinggir buat makanin nasi kotak hasil colongan dari pengajian hehehe. Lumayan, ngirit duit makan :p Setelah memadatkan isi lambung, kita berkeliling alun-alun dan akhirnya tergoda sama mainan di sana. Main mobil-mobilan gitu deh, yang bentuknya kayak mobil, tapi kita gowes bareng-bareng kayak sepeda. Mobilnya ada bunyi-bunyinya gitu, berisik tapi lucu. Setelah deal harga sama abang-abangnya, kita diizinin main 2 kali puteran dengan harga Rp 30.000. Awalnya, harusnya harganya itu Rp 40.000 untuk sekali putaran loh. Gue ngga tau harus kagum atau iba sama kejahatannya naluri 'tawar-menawar' nya wanita. Maaf ya bang :" Kalau misal lagi ada fenomena tawar-menawar, gue udah pasti angkat kaki sejauh mungkin. Gue ngga kuat soalnya. Gue lemah. Ngga tegaan. Kayaknya gen ayah nih yang ngalir di darah gue, bukan gen mama :| Sayangnya, di dunia ini emang harus bisa tawar-menawar, karena kadang pedagang juga ngambil untungnya gede bingit. Mau ngga mau, skill tawar menawar harus diasah, apalagi kalau nanti jadi ibu rumah tangga. Huf. Long way to go nih buat gue -_-

Ngegowes mobilnya capek loh sob ternyata. Kita cuma bisa ketawa-ketawa saking capeknya ngegowes. Di tengah kegembiraan itu mendadak Ambar turun dari kendaraan. Dompet dia jatuh! Suasana langsung berubah ngga tenang. Sayangnya kita ngga bisa berhenti mendadak, soalnya jalanan penuh sama kendaraan serupa, makanya kita harus tetap bergerak ke depan sementara Ambar menyusuri jalan mencari dompet. Setelah mencari tempat berhenti sementara yang pas dan ngga mengganggu lalu lalang kendaraan, kita diam sejenak menunggu Ambar.  Ngga berapa lama ambar pun datang, sayangnya hasilnya nihil :( Yah mau gimana lagi. Mungkin sudah ada yang memungut dompet Ambar lebih dahulu. Hiks. Kita tetep lanjut ngegowes menuju tempat abangnya menunggu. Sekali lagi, bencana di tengah pergowesan pun datang. Hujan!!! Hujan mendadak silaturahmi ke penjuru jogja. Syial : /

Segera kita bergegas kembali ke kandang. Kali ini, hanya dua motor yang balik ke rumah nenek. Si gajah berpulang ke kosan dulu. Dan perjalanan berikutnya menanti kita di hari esok.

**********

That's all. Ja ne! ♥

1 komentar:

ajeng mengatakan...

haghaghag gw merasa berdosa melihat postingan ini tanpa foto cantik gw