Halaman

Kamis, 30 Januari 2014

Jogja - Hari Kedua


Sabtu 25 Januari 2014

P.S. : Semua foto masih ada di genggaman si Gajah Jogja. Apalah daya sebagai foto model hanya bisa menunggu upload-an foto. Hingga waktu yang tak ditentukan, silahkan nikmati huruf-huruf antik ini saja ya. Wassalam. 

Pasca jalan-jalan di hari pertama, badan remuk redam. Bermanja dengan kasur adalah hal yang mutlak terjadi. Saking manjanya kebablasan. Bablas angine -_- Kalau kata mamanya ajeng sih, saat itu kita melakukan sholat sembah matahari, saking udah expired-nya waktu shubuh. Astaghfirullah. Ampuni kami ya Allah. Tidak perlu dijabarkan bagaimana persiapan kita jalan-jalannya, karena kita selalu lama. Intinya, gue harus mandi secepat mungkin karena tolok ukurnya adalah gue. Kalau gue belom mandi, yang lain juga ngga mau mandi. Pokoknya harus gue yang pertama. Mereka bakalan tetep tidur kalau gue belum mandi. Sialan emang. Oh! Fyi, lupa bilang, pas hari jumat tengah malem, kita kedatengan tamu jauh dari Semarang. Siapakah dia? Ambar! Hehe. Dia menyeberangi penjuru kota buat ketemu kita :3 So? Pasukan kita nambah satu :3

Ling-Ling

Perdebatan panjang berujung pada keputusan nongkrong di tempat makan bernama Ling-ling. Sounds cute. Kalau di Bogor, mungkin Ling-Ling itu semacam Sop Buah Pak Ewok. Tempat ini menyediakan menu utamanya ya sop buah. Sop buah dengan kuah macem-macem gitu. Ajeng mesen yang kuahnya green tea. Kalau gue, mesen kuahnya jus strawberry, kurang asem menurut gue. Tara mesen yang leci, manis bangeeeeet x_x Ambar pesen yang namanya 'mountain' gitu, pas dicoba rasanya kayak ada yoghurtnya. Cece mesen yang sirsak kalau gasalah, ini enak!!! Kita pesen snack potato wedges, sosis, makaroni, siomay crunchy sama risol. Yang paling ngga recommended ya yang makaroni. Hahahaha. Kecil banget pak bos! Kalau yang paling gue suka itu potato wedges nya ♥ Sosis, siomay sama risolnya enak kok, lumayan lah buat mengisi rongga kosong di lambung hehe.

Chalzone

Kita selesai dari ling-ling sekitar siang gitu. Nah, Tara lagi-lagi berkoar mau pulang. Kenapa? Again, ada pengajian lagi sob. Kali ini di rumah tantenya Tara. Doi harus balik dan bantu-bantu katanya. Doh, akhirnya rencana kita mau jalan-jalan ke tempat lain pun diundur dan dialihkan menjadi jajan di chalzone. Chalzone ini tempat pizza gitu. Kita take away aja biar cepet. Harusnya sih ngga lama, tapi jalan menuju ke chalzone ini nih yang bikin rempong. Fyi, kita ke sananya konvoi pake tiga motor dengan kondisi pasangannya : gue-ajeng, tara-rice, dan ambar jomblo. Nah pasangan yang membawa bala ini si tara-rice. Masa nyasar 2 kali! Padahal tinggal ngikutin ajeng doang. Hadoh. Bocah emang. Well, balik lagi ke chalzone. Kita pesen 3 pizza doang, soalnya cuma mau nyicipin aja. Satu bungkusnya 15.000-an deh kalo ngga salah. Lumayan, satu pizza bisa dibagi jadi 4 slice. Rasa pizza yang kita pilih itu cheese, chicken teriyaki, sama beef barbeque kalau ngga salah. Ya maklum yah kalau ternyata salah. Short-term memory nih hehe. Enak-enak aja sih, tapi kalau gue pribadi memilih untuk makan sekali aja kayaknya. Oh roti pizzanya unik loh, kita berlima sepakat kalau roti nya teh kayak sejenis bakpao gitu. Nyam nyam. Not bad to try.

Pengajian Eca

Waini!!! Ini dia si jali-jali~ Selesai ber-chalzone ria, kita berangkat ke rumah tantenya tara yang jaraknya cuma beberapa rumah dari tempat nenek tara. Seperti biasa, nungguin bocah-bocah ini bersiap butuh kesabaran ekstra -_- Sambil nungguin mereka, gue ke teras depan, duduk-duduk lucu. Tau-tau ada pengendara motor plus satu laki-laki yang dibonceng di belakangnya, berhenti tepat depan rumah. Turun lah anak laki-laki yang terlihat masih muda dan...... ganteng bro! Awalnya gue pikir, 'oh mungkin cuma kebetulan turun di depan rumah'. Eh ternyata dia masuk lewat gerbang samping. Gue bingung dan cuma bisa ngeliatin doi. Tapi anehnya, setelah masuk, dia keluar lagi. Mungkin dia  kaget juga karena ada gue, dia takut gue makan barangkali. Agar gue tidak mendzalimi orang lain, gue pun masuk ke rumah aja. 

Selidik punya selidik, ternyata cowok ganteng tadi itu adik sepupunya tara, Eca namanya. Dan eng ing eng... pengajian kali ini diadakan dalam rangka syukuran atas sembuhnya si Eca pasca kecelakaan. Hmmm. Lumayan lah ya ini di Jogja ada yang bening buat dilihat hahaha.

Eca ini... ganteng, manis, jadi satu. Malu-malu mau gitu. Sok-sok bilang "Aku ini malu toh mbak" tapi gelagatnya tuh emang minta banget digodain. Selain sok pemalu, dia juga suka random dan labil. Tadi awalnya doi mau ketemu temannya, mau pergi. Lah aneh kan, wong ini pengajian dibikin buat dia, masa dia malah pergi. Terus kita masih pengen ngegodain dia, masa dia pergi. Hahahaha. Alhamdulillah hujan turun tepat waktu, akhirnya dia ngga jadi pergi ke tempat temannya dan harus terjebak bersama kita. Hahaha. Oh, sepertinya gue belum bilang ya? Walau dia ini super ganteng dan manisnya udah melewati batas toleransi, dia punya sisi pahit. Pahiiiiit banget bahkan. Apakah itu?.............. Umurnya. Doi masih kelas 3 SMP sob! Hahahahaha. Pahit kan? :')

Selain Eca, dia punya kakak laki-laki namanya Osa. Doi kelas 1 SMA. Ini juga ganteng, mirip Zayn Malik. Wih ngeri. 

Kalau kata eca "Tuh mbak, silahkan sama kak Osa. Lebih ganteng kan? Pasti deh langsung pada berubah ke kak osa kan. Hm. Iya ganteng kan? tuh mbak silahkan" sambil senyum.

Di telinga gue kalimat itu terdengar kayak : Tuh kak Osa lebih ganteng dari aku. Kakak-kakak pasti langsung ngga tertarik lagi sama aku kan? :(

Hahahahaha.

Sayangnya, gue dan lainnya lebih tertarik buat godain Eca. Karena doi lebih terlihat polos, walau gue seratus persen yakin dia ngga polos -_- Banyak lah yang kita obrolin. Beragam jurus tante-tante pun dikeluarkan ke Eca. Kasian bocah satu ini :") Saingan terberat gue adalah rice. Hahaha. Gembel.

Selain Osa dan Eca, ada juga yang namanya Aila, perempuan kelas 5 SD. Kalau dia udah berbicara, jangan berharap dia berhenti. Mustahil :") Yet she is so cuteeee ♥ Periang banget, wuih. Heboh lah pokoknya. Suara toak mesjid mah kalah!

Btw, kali ini kita ngga ikut pengajian lagi loh. Kita malah ngobrol sama anak-anaknya tante istha (tante Tara). Ha ha ha ha -_-

Spesial buat bagian ini, gue punya fotonya! Hahahaha :p


Siswa kelas tiga SMP sama mahasiswi tahun ketiga beda tipis lah yaaa

Ngeliat mereka bertiga, gue jadi makin pengen banget punya adik. Lagi :| Tapi... ngga mungkin dong pulang dari jogja gue nodong emak gue buat bikin adek :|

Kabaret Mirota

Kata ajeng, ini semacam pertunjukan kabaret gitu. Pemainnya adalah waria-waria peseni. Jijik sih awalnya. Jijik banget. Tapi lucunya nampol pak booos! Mereka kayak konser nyanyi lypsinc gitu. Mereka niruin gaya penyanyi se-semesta, mulai dari internasional sampai lokalnya dangdut keliling. Ada yang lucu, ada yang najis. Favorit gue adalah waria yang niruin agnes monica! Parah itu paraaaaaaaaah! Gue kayak kesurupan ketawanya hahahaha. Dia bagus di actingnya, ekspresif gitu. Baguuuuus! Ngga kayak kebanyakan aktor lainnya yang lebih mengandalkan gestur atau gerakan syur dan sensual gitu buat ngelucu. Ada yang posenya bikin muntah banget lagi, porno! Ngga suka! -_- Nah kalau si agnezmo kw Jawa ini sukaaaaaaaaaaaa! Sisi joke-nya itu ya karena aktingnya lucu, bukan pose sensual murahan. Puih. Cinta agnezmo kw Jawa! ♥_♥ Lumayan bikin rahang pegel karena ketawa mulu. Kabaret dimulai jam 19.30-21.00 kalau ngga salah. 

Di saat gue sibuk ngetawain para waria peseni itu, eh ternyata...

Ajeng : Kalau gue sih daritadi ketawa terhibur karena ngeliatin ekspresi lo dew! Plus badan lo tuh otomatis ikutan joget ngikutin penyanyinya! Hahahaha!
Tara : Iya bener iya! Hahahahaha
Gue : (malu)

Jujur, iya sih. Gue emang suka joget ._. Ada salah satu lagunya shakira diputer pas di panggung. Gue kesel karena yang joget kurang hot, harusnya lebih hot lagi! Itu termasuk lagu yang gue suka buat nari soalnya. Pengen gue tarik ke bawah itu si waria, terus gue yang gantiin. Untungnya gajadi. Bisa dilaknat abang gue itu kalau gue ngelakuin itu -_-

Alun-Alun Selatan

Sekitar jam 9 lewat, kita sampai ke alun-alun selatan. Rame banget. Kita segera melipir ke pinggir buat makanin nasi kotak hasil colongan dari pengajian hehehe. Lumayan, ngirit duit makan :p Setelah memadatkan isi lambung, kita berkeliling alun-alun dan akhirnya tergoda sama mainan di sana. Main mobil-mobilan gitu deh, yang bentuknya kayak mobil, tapi kita gowes bareng-bareng kayak sepeda. Mobilnya ada bunyi-bunyinya gitu, berisik tapi lucu. Setelah deal harga sama abang-abangnya, kita diizinin main 2 kali puteran dengan harga Rp 30.000. Awalnya, harusnya harganya itu Rp 40.000 untuk sekali putaran loh. Gue ngga tau harus kagum atau iba sama kejahatannya naluri 'tawar-menawar' nya wanita. Maaf ya bang :" Kalau misal lagi ada fenomena tawar-menawar, gue udah pasti angkat kaki sejauh mungkin. Gue ngga kuat soalnya. Gue lemah. Ngga tegaan. Kayaknya gen ayah nih yang ngalir di darah gue, bukan gen mama :| Sayangnya, di dunia ini emang harus bisa tawar-menawar, karena kadang pedagang juga ngambil untungnya gede bingit. Mau ngga mau, skill tawar menawar harus diasah, apalagi kalau nanti jadi ibu rumah tangga. Huf. Long way to go nih buat gue -_-

Ngegowes mobilnya capek loh sob ternyata. Kita cuma bisa ketawa-ketawa saking capeknya ngegowes. Di tengah kegembiraan itu mendadak Ambar turun dari kendaraan. Dompet dia jatuh! Suasana langsung berubah ngga tenang. Sayangnya kita ngga bisa berhenti mendadak, soalnya jalanan penuh sama kendaraan serupa, makanya kita harus tetap bergerak ke depan sementara Ambar menyusuri jalan mencari dompet. Setelah mencari tempat berhenti sementara yang pas dan ngga mengganggu lalu lalang kendaraan, kita diam sejenak menunggu Ambar.  Ngga berapa lama ambar pun datang, sayangnya hasilnya nihil :( Yah mau gimana lagi. Mungkin sudah ada yang memungut dompet Ambar lebih dahulu. Hiks. Kita tetep lanjut ngegowes menuju tempat abangnya menunggu. Sekali lagi, bencana di tengah pergowesan pun datang. Hujan!!! Hujan mendadak silaturahmi ke penjuru jogja. Syial : /

Segera kita bergegas kembali ke kandang. Kali ini, hanya dua motor yang balik ke rumah nenek. Si gajah berpulang ke kosan dulu. Dan perjalanan berikutnya menanti kita di hari esok.

**********

That's all. Ja ne! ♥

Rabu, 29 Januari 2014

Jogja - Hari Pertama

Jumat 24 Januari 2014

P.S. : Semua foto masih ada di genggaman si Gajah Jogja. Apalah daya sebagai foto model hanya bisa menunggu upload-an foto. Hingga waktu yang tak ditentukan, silahkan nikmati huruf-huruf antik ini saja ya. Wassalam.

Halo kota pelajar! Salam perdamaian penuh cinta. Finally, kalau ngga salah jam 5 pagi kami udah sampai di stasiun dan sukses menghirup udara segarnya kota pelajar. Target yang kami cari pertama kali pas menginjakkan kaki di bumi Jogja adalah pria bernama mas Dar. Doi teh kayak Jason Statham pribadinya nenek-kakek Tara. Transporter lokal versi Jawa gitu lah ya. Sempet nyasar pas awalnya, tapi kalau jodoh mah ngga kemana lah ya. Akhirnya kita bertemu mas Dar beserta pria lanjut usia namun nampak bugar di dalam mobil. Siapakah itu? Kakeknya Tara! Jeng jeng jeng jeng. We've used to call him as 'Papah'. He is seriously funny. Well then, kita segera tancap gas ke rumah nenek Tara sambil berusaha kontak si Ajeng yang udah ada di Jogja. Kita pun janjian buat ketemu di rumah makan Raminten jam 9 pagi. Fix. 

Setibanya di rumah nenek Tara, godaan paling tidak manusiawi se-galaksi bima sakti pun muncul ke permukaan. Godaan yang sulit untuk dielakkan bagi jiwa-jiwa yang lelah. Tak lain dan tak bukan..... Kasur. Tak sampai hitungan menit, gue dan cece tergeletak tak berdaya di atas kasur. 

"Heh!!! Jangan tiduuur! Ayo, ayo jangan tidur lagi heh!" kata sang nyonya Tara.

Terdengar bijak? Tunggu dulu.

"Please tar, sampai jam 7 deh jam 7"
"Ih ngga boleh! Ngga boleh!"

Ya. Puppy menggonggong, pinguin tetap menari, Gue dan Cece tetap tertidur pulas dengan cantik sampai jam yang kita janjikan. Dan Tara? Masih terdengar sayup-sayup omelan dari si nyonya.  Beberapa lama kemudian, gue pun terbangun dan dengan setengah sadar melihat ke arah jam dinding. Pukul 07.30 tepat. "Waduh harus cepet beres-beres" ucap gue dalam hati lalu melihat sekeliling kamar. Gue diem sejenak.

"LAH TAR KENAPA LO TIDUR JUGA?" -_-

Si Tara pun buka mata sambil cengengesan terus nutup mukanya lagi pake bantal. Lanjut tidur. Begitu pula dengan cece. Pura-pura ngga denger. Ampun deh. Ampun. Akhirnya gue mandi duluan dan syalalala syudududu. Sekitar seabad kemudian baru lah cece bangun, mandi, dan terakhir disusul si Tara. Kebiasaan. Ckck. Setelah itu kita langsung pergi sesegera mungkin karena takut Ajeng udah nunggu di Raminten. Udah jam 10 lewat soalnya. Pfff. Kita segera melaju naik motor. Well, gue dibonceng tentunya :p

Dan ternyata?

Motornya Ajeng ngga bisa nyala, ke bengkel dulu deh. Kita udah duduk manis di Raminten padahal -_-

Raminten

Ini semacam restoran yang desainnya unik. Unik banget. Keunikannya udah bisa terlihat dari banner nya sih. Terpampang foto... hm... pria berbusana wanita jawa gitu deh. Pake sanggul plus kebaya something gitu. Kalau lo mau tanya opini jujur gue, pertamakali liat banner itu gue langsung mual. Gue emang ngga biasa ngeliat yang anomali begitu. Otak gue belum bisa terlalu menerima, tapi bukan berarti mendiskreditkan ya hehe. Konon kata ajeng sih, rumah makan ini dibuat untuk menghargai para waria-waria peseni gitu, bahwa waria bukan untuk dikucilkan. Ya gitu deh. Tapi kalau mau jujur emang gue belum bisa santai ngeliat wanita jadi-jadian. Dan mungkin ngga akan pernah bisa *nyengir* Ya maaf yah kalau ada oknum yang tersinggung *bow*

Anyway, suasananya itu kental adat jawa banget menurut gue. Itulah mengapa secara otomatis otak gue langsung menyimpulkan terlalu cepat bahwa makanan di Raminten pasti makanan yang 'jawa banget' yaitu makanan yang notabene manis. Alhasil, gue udah enek duluan. Mendadak ngga nafsu. Total. Tadinya hanya berniat memesan es krim, tapi mendadak mata melirik ke menu ikan goreng. Mata gue bercahaya lagi. Gue mulai merasa optimis lagi kalau ngga semua makanan di Raminten itu manis. Dan apa? Dan finally, ujung-ujungnya gue nambah dong makannya hahahahaha. Mendoannya tjoy enak parah! Curiga gue itu ada keju nya deh. Alhamdulillah asin. Asin, i love you! 

Ullen Sentalu

Setelah membuncitkan memanjakan perut, kita berempat pun segera capcus menuju destinasi selanjutnya sambil mengendarai motor bak geng nero. Target selanjutnya adalah Ullen Sentalu yaitu semacam museum tentang budaya jawa gitu. Lokasinya? Pelosok bos. Kaliurang km 1000 kali. Lebay sih. Pokoknya lumayan bikin pegel. Pegel banget bahkan. Kalau kata ajeng sih, itu lokasinya udah di gunung. Busyeng. Ngga heran, soalnya suasananya kayak bukan di Jogja, tapi kayak lagi di Puncak. Dingin-dingin syahdu, banyak villa pula gitu. Sempet nyasar sampai akhirnya kita nemuin tempat Ullen Sentalu lucu ini berada. 

Museumnya unik. Kita diajak tour gitu sama satu orang guide. Masuk lorong-lorong di bangunan museumnya yang terbuat dari batu gunung. Gue mendadak keinget benteng takeshi sih, walau ngga mirip-mirip amat. Pertama, gue mau muji desain bangunannya, bagus aja, lucu. Nyambung-nyambung dari satu ruangan ke ruangan yang lain. Apik tenan. Kedua, gue mau muji segenap crew guide di Ullen Sentalu. Sob, hapalan sejarahnya banyak banget sob. Mau nangis terharu gue dengernya. Ternyata mesti ada pelatihan dulu gitu buat jadi guidenya. Yaiyalahya. Mau jelasin sejarah kerajaan keraton dan kerabatnya gitu, yakali sembarangan. Kalau lo berharap gue bisa ceritain ulang tentang sejarah jawa yang di ceritain mbak nya........ lebih baik gue jadi oknum pemberi harapan palsu untuk kasus kali ini. Gue mending kabur naik patung candi. 

Sedikit nama-nama tokoh yang gue inget itu palingan Raden Bobby (Fyi, ini nama gaul pemberian dari teman belanda beliau. Nama keratonnya lupa *nyengir*) sama saudaranya putri Tinneke. Nah putri Tinneke ini punya ruangannya sendiri loh, berisikan surat-surat dari kerabatnya gitu. Surat-surat itu semacam surat pelipur lara pas si putri Tinneke lagi galau. Kenapa galau? Pasalnya doi ini mencintai seorang pria yang bukan berasal dari keturunan keraton. Bencana bung kalau jaman dulu mah. Tapi tapi tapi, layaknya indonesia yang diperjuangkan, cinta putri Tineke dan pria itu pun merdeka sob!!! Akhirnya sang putri tetap bisa bersama pria pujaan hatinya setelah melalui aral melintang. Ketje! Ketje zuperrrrr! 

Ada lagi tentang seorang putri yang diberi julukan putri dambaan. Sayangnya, gue lupa namanya siapa. Putri ini cantik banget. Ayu tenan gitu lah ya. Banyak pria-pria yang menyukainya, bahkan konon kata mbaknya, pak Soekarno pun mencintai putri ini. Tapi sang putri menolak karena tidak terima budaya poligami. Huih. Cantik dan tegas. Beliau akhirnya mendapat pria yang setia pada satu wanita 

Kalau gue ngga salah, ada pula tuh pangeran keraton yang beda dari yang lain. Selir itu bukan hal yang asing kan ya bagi para pangeran atau raja gitu, tapi khusus pangeran ini - yang sekali lagi gue lupa namanya - dia menolak budaya poligami atau berhubungan dengan lebih dari satu wanita. Dia setia sama satu permaisuri. Sweet ini. Agak susah menemukan tipe seperti ini di kalangan pria yang telah berkuasa. 

Udah. Segitu aja yang gue inget.
Kebiasaan nih gue mah ingetnya yang bagian kisah cinta doang ya hahahahaha.

Masih banyak kok yang dijelaskan mbak nya, semacam perbedaan batik, budaya pakaian, adat-adat lainnya dan bla bla bla bla. Lumayanlah buat mengetahui budaya jawa lebih dalam hehe. Sayangnya, kita ngga boleh foto-foto di museum. Hanya di tempat tertentu yang diizinkan untuk berfoto, selebihnya tidak boleh. Untuk melindungi hak cipta foto bangunan gitu deh kayaknya. Ya, at least, gue menyimpulkannya begitu hehe. 

Tepat setelah selesai tour, hujan pun turun dengan ganas. Ganas banget serius deh! Alhamdulillah kita udah siap perang. Kita udah bawa jas hujan. Yaaa walaupun gue dan cece cuma bawa bagian atasnya doang tapi lumayanlah ya. Kita menunggu tara yang sedang mengenakan kostum jas hujan lengkap atasan plus bawahannya. Sedangkan Ajeng ternyata meninggalkan jas hujannya di motor, alhasil doi harus pake payung dulu sampai menuju tempat parkir. Pokoknya, kita berempat minus Ajeng udah siap banget lah setelah berempong-rempong ria make jas hujan di museum. Tapi, ngga sampai beberapa menit kita keluar lewat gerbang belakang museum.... hujan berhenti mendadak! Berhenti sama sekali! Hilang tanpa jejak!  Seakan melengkapi sisi misterius hilangnya hujan, langit pun yang tadinya super-mendung-gelap-suram banget langsung berubah jadi cerah-secerah cerahnya cerah. Sampai ada matahari pula! Mungkin kalau di zoom, bisa keliatan ada muka bayi lagi senyum itu di mataharinya.

Terus gue denger ketawa cece meledak paling kenceng.

"Alien! hahahahaha!"

Gue nengok. Dan benar saja... Alien! Tara tampak super bodoh di tengah langit yang cerah dengan mengenakan jas hujan lengkap berwarna silver nyentrik bersilau yang menusuk kornea mata. Hahahaha! Kita ngakak. Merasa bodoh aja. Duh sakit banget perutnya :"

Kosan Ajeng

Kita pulang dari ullen sentalu sekitar jam 4-an. Setelah dari museum, kita pisah geng. Tara sama cece harus ke rumah nenek duluan karena mau persiapan pengajian buat jam 9 malem di rumah nenek. Apa? Tenang. Gue tau kita berempat keren. Jauh-jauh ke jogja dan tak lupa pengajian :') Gue dan Ajeng balik ke kosan si gajah dulu soalnya doi harus mendownload beberapa dokumen proposal gitu. Ya, nasib anak organisasi.

Rencananya sih... Kita berdua akan ke rumah neneknya Tara setelah adzan maghrib, sayangnya..... lagi-lagi sihir kasur tak mampu dielakkan. Kita berdua dengan sukses pingsan dan baru tersadar pukul 20.30.  Oh mizone -_-

Pengajian

Gue merasa bersalah dan segera buru-buru ke rumah neneknya Tara. Ngga enak aja gitu telat dateng pengajian. Kita berdua dateng disambut cece karena gue lupa jalan menuju rumah neneknya Tara. Maklum. Hehe. Dengan semangat 45 gue menyusup lewat pintu belakang dengan harapan bisa masuk nyempil ke barisan orang-orang pengajian gitu dari belakang. Namun ternyata........... Pengajiannya itu pengajian bapak-bapak doang #hening 

**********

Sekian cerita di hari pertama. Jika berkenan silahkan lirik lagi perjalanan di hari berikutnya. Ciao.

Kota Pelajar

"Less expectation = Happier"

Formula rumus itu selalu berlaku dalam siklus kehidupan kecilnya dewi. Saat gue berekspektasi tinggi, saat itu juga gue langsung dihantamkan ke tembok kekecewaan. Langsung. Ngga basa-basi. Sebaliknya, saat gue berpikir 'ah mustahil', saat itulah gue dibawa terbang naik naga emas.

Well, kali ini kisahnya tentang perizinan liburan. Koloni sahabat-sahabat SMA gue yang biasa gue sebut sebagai 'Keluarga RI' atau 'DARRT', mendadak menanyakan perihal agenda liburan. Ya, gue selalu deg-degan karena takut mereka punya rencana yang aneh-aneh.

From : RI Rice
Meh, tanggal 21 bisa berangkat jalan-jalan ke Jogja ngga?

DANG! Sudah gue duga. Semenjak satu millenium sebelum masehi emang si rice dan tara selalu memendam hasrat buat pergi ke luar kota.  Namun, karena emang kita udah kenal busuk-busuknya satu sama lain, mereka juga hapal kebiasaan mama dan ayah. Dapet restu jalan-jalan lucu dari mama dan ayah adalah suatu keajaiban. Dapet ridho buat jalan-jalan ke luar kota? Mimpi. Itulah mengapa gue cuma bisa ketawa renyah plus pasang muka miris setiap mereka ngajak ke luar kota. "Silahkan tanya mama langsung aja ya boleh atau engga he he he he". Teman-teman gue spontan langsung senyum miring semua. Everyone knows the answer : BIG NO.

Gue super-males-banget minta izin. Alhamdulillahnya, tanggal 21 emang gue masih ada urusan di kampus, jadinya punya alasan  deh *smirk*

To : RI Rice
Maaf ce, gue masih di bogor tanggal segituuu

Kemudian sms yang cerdas dan memojokkan pun datang.

From : RI Rice
Tapi kalo selain tanggal segitu bisa meh?

Skakmat bos. Terus? Bagaimana gue menyikapi sms dari cece tersebut? Apakah gue akan langsung menelan HP nya dan pura-pura ngga baca sms? Oh engga kok. Alhamdulillah engga. Gue dengan lemah lesu lunglai serta malas pun mengangkat telpon, memencet nomor kramat : nomor HP mama.  Awalnya hanya berniat bertanya untuk formalitas. Yeah, soalnya gue tau pasti ngga akan diizinin. Tak berapa lama telepon berdering di seberang, suara yang familiar pun menyapa dengan gembira.

"Halo anakkuuuu ada apa sayang?"
"Engga ma, begini dewi mau ngomong sesuatu"
"Iya ada apa dewi?"
"Rice ngajak ke jogja ma, bareng keluarga lain. Mungkin sekitar tanggal 22-an abis aku balik dari bogor"
"Oh iya? Oke boleh kokkk. Naik kereta ya? Kayak bang ricky waktu itu? :D"
"........... (bengong) Bener ma boleh?"
"Iya kok boleh sayang"
"Oh.......... Oke ma, makasih."
"Sama-sama :D"
"(telepon mati)"

Gue masih menganga tak percaya. Gue akhirnya bales sms cece. Bilang kalau gue dibolehin jalan-jalan. Sekeluarga langsung heboh kayak menang lotre. Oh fyi, keluarga yang gue maksud itu tara, cece, ajeng, rima, gue. Mereka pada ngga percaya kalau akhirnya gue diizinkan dengan sebegitu mulusnya..... GUE ANAKNYA AJA JUGA NGGA PERCAYA. 

Di saat bahagia ini, mendadak cece langsung nelepon seakan masih meragu atas sms gue. Belum terakreditasi mungkin menurut dia. Dan ternyata doi konfirmasi ulang kalau dalam rencana jalan-jalan lucu ini rima ngga ikut serta. Ya. Rima ngga bisa ikut. Rima berhalangan untuk berpartisipasi..... Well..... Rima.....

RIMA NGGA IKUT JALAN-JALAN?!!! *piring pecah*

Bagi kalian mungkin itu biasa aja. Terdengar sederhana. "Yaudah sih satu orang doang yang ngga pergi". Selain ditinjau dari sisi persahabatannya, kasus ketidakadaannya rima ini sangat berarti bagi kita, terutama bagi perizinan gue. Kenapa? Entah mengapa secara ajaib, orangtua gue sangat percaya sama rima. Dia ibarat kartu truf sob! Ujung tombak atas segala perizinan jalan-jalan gue. Kalau ngga ada dia.......... sangat dikhawatirkan adanya perubahan pikiran yang sangat  signifikan. Karena itu cece bilang dulu ke gue kalau rima masih dalam perjalanan pulang kampung dan ngga bisa ikutan. Demi kemanan dunia akhirat, akhirnya gue memastikan ulang ke mama, konfirmasi bahwa rima ngga ikut. Dan... Lulus sensor! Mama tidak mempermasalahkan! WOHOOO! Ya Allah peristiwa ini ibarat fenomena komet Halley kayaknya. Langka sob! :")

Akhirnya perjalanan pun dimulai tanggal 23 malam, naik kereta Senja Utama Solo. Sempat terjadi kesalah pahaman dan unjuk rasa dari mama, namun semua telah terselesaikan dengan cara kekeluargaan #apapula. Sampai di stasiun pun gue masih merasa mimpi. Engga, bahkan sampai sekarang gue tulis postingan ini pun masih berasa mimpi.

Destinasi               : Jogjakarta
Tempat menginap : Rumah nenek Tara
Pasukan                : Ajeng, Dewi, Rice, Tara
Tour Guide           : Gajah Jogja (read: Ajeng)
Tanggal                : 23 - 28 Januari 2014
Persiapan              : Sebongkah nyali dan GPS

Sekian paragraf abstract-nya. Kalau kalian penasaran kisah perjalanan kami, silahkan cari pembahasannya di website jurnal-jurnal ilmiah terdekat. Wassalamu'alaykum warrahmatullahi wabarakatuh *salim tangan*

Jumat, 10 Januari 2014

Perjuangan?

Assalamu'alaykum hadirin hadirat yang dirahmati Allah.  Mari kita buka sesi curhat kali ini #ketukpalu

Oke, tema kali ini adalah liqo. Liqo. Liqo. Liqo (ceritanya bergema). Liqo itu adalah semacam pertemuan lucu dengan orang-orang lucu membicarakan hal-hal lucu........ Oke serius. Semacam pertemuan islami gitu. Sharing-sharing lucu tentang islam. Kalau kata orang bijak kan, jika ingin menjadi orang baik, maka berkumpullah bersama orang-orang yang baik. Yowes dilaksanakan, jenderal.

Bagi sahabat atau beberapa teman dekat yang secara sial beruntung sering gue curhati, mereka pasti udah paham sepak terjang gue bersama liqo ini. Sebenernya gue pengen cerita banyak tentang bagaimana gue liqo, ngapain aja pas gue liqo, hikmah dan cerita apa yang bisa gue ambil di setiap pertemuan liqo. Sayangnya gue ngga bisa cerita. Kenapa? Karena gue belum pernah liqo. #jengjengjengjeng

Ini dia. Mungkin harusnya judul postingan ini diganti jadi "Kisah Sedih di Hari Liqo". Selamat menikmati.

#Kasus 1

Bermula saat TPB, tepatnya usai matakuliah PAI (pendidikan agama islam), gue memutuskan untuk mencoba ikut liqo. Awal mulanya terasa indah dan lancar, gue ngga perlu susah-susah cari grup liqo, temen gue yang berkerudung panjang dengan sigap mencarikan gue kelompok. Udah didaftarin nih. Aman. Liqo pertama, perkenalan dengan teman-teman. Masih ngobrol biasa dengan sedikit bumbu pengetahuan akan islam sedikit. Lalu gue pun menunggu untuk pertemuan berikutnya. Saat ada jadwal liqo, selalu bentrok dengan jadwal gue kuliah atau praktikum, atau amanah sesuatu lah. Selalu. Sekalinya ada sms liqo berikutnya, gue sempatkan untuk bisa hadir. Pagi-paginya gue udah semangat, mandi pagi, padahal itu hari libur. Anak asrama masih pada molor, gue udah cantik sendiri. 

"Mau kemana dew?"
"Liqo *nyengir*"
"Akhirnya liqo juga hahaha. Semangat ya wi"

Kurang lebih itu percakapan gue dengan temen sekamar. Sebelum pergi, gue pastikan dulu dan sms ke kakaknya. Dan ternyata......... liqo dibatalkan.

#Kasus 2

Ngga sedih-sedih amat. Akhirnya gue liqo di asrama putri yang jauh itu, yang di deket fpik. Tapi ya gue hanya liqo berdua sama kakaknya. Berasa lagi les privat. Saat itu ngga terlalu ngobrolin islam, malah gue curhat tentang kehidupan gue. Hahahahaha. Terus udah. Kita ngga ketemuan lagi karena itu udah mau libur.

**********

Kebersamaan gue dan grup liqo pertama itu sudah tidak bisa diperjuangkan. Gue berusaha kontak, tapi ngga bisa lagi. Yaudah. Gue nyerah. Pasrah. Gue move on menuju tahun kedua. Seiring berjalannya waktu, gue diberi pencerahan sama temen gue. Dia ngasih gue info kalau ternyata di fakultas gue ada fasilitas mentoring gitu. Semacam, komunitas remaja islamnya teh mengkoordinir siapa aja anak yang mau ikutan liqo tapi belum dapet kelompok. Waini! Ini dia! Emang deh temen gue ini liqo man sejati. Gue yang di fateta seharian aja ngga tau ada kegiatan mentoring begini, dia yang fakultas tetangga bisa tau. Salut banget. Radar liqo nya kenceng parah, radius seribu tahun cahaya pun mungkin bisa terdeteksi sama dia. Walhasil gue ikutan. Segala macamnya, sampai ada gatheringnya. Cie banget.

Gue pun menunggu dengan sabar dan cantik, ke kelompok liqo manakah gue akan berlabuh. Dan... kali ini isinya anak departemen gue semua ternyata, murabbiahnya dosen. Woho! Yeah! Bisa lah ini ya. Namun, nasib tidak terlalu berbeda jauh. Gue ngga tau gue yang kebanyakan acara atau gue yang sok punya banyak acara, setiap udah diajak mentoring, pasti bentrok sama amanah gue. Selalu. Se-la-lu! Ada sih yang ngga bentrok tapi....

#Kasus 3

"Mima, hari ini liqo ngga sih?"
"Ngga tau ya, harusnya sih liqo wi"
"Coba-coba tanya fitria :D"

Kita sms si fitria, dan ternyata dia bilang
"Iya wi, ada liqo nya kok, nanti jam 1 siang ya :)"

Itu kondisinya adalah gue lagi banyak tugas dan agenda gue padat. Tapi... bodo amat! Gue berusaha atur supaya file-file dan tugas yang mesti diketik udah kelar sebelum jam 1. Untuk pengingat bahkan gue nulis di tangan gue. 

"Liqo jam 1 siang"  Well, iya, gue emang keren.

 Lalu, sekitar abis dzuhur, pesan cinta dari fitria itu pun tiba.

"Maaf, ibunya mendadak ngga bisa. Kita ngga jadi liqo hari ini"

#Kasus 4

Another hectic day. Itu hari rabu. Gue haus liqo. Huahaha. Soalnya mima sama rizka udah sempet sekali ikutan liqo (kita bertiga sekelompok, by the way). Saat mereka liqo, gue harus ke baranang siang buat sebar poster, tempel spanduk, dan kawan-kawannya. Hiks. Nah kebetulan hari rabu itu lagi kosong. 

"Mima, hari ini liqo kah?"
"Coba aku tanya fitria yaaa"
"Okeee"

Sambil menunggu, kita pun baca-baca apa ya, lupa ngapain. Ngobrol mungkin. Akhirnya balesan fitria pun datang. Katanya ada liqo siang jam 12.45 di alhur.

"Akhirnya!!!!!!!"
"Yah tapi aku ngga bisa ikut" kata rizka
"Gantian ya rizka, hahahahahahaha"

Gue pun singgah di kosan mima dulu sambil nunggu jam 12.45. Kali ini, gue sms fitria berkali-kali buat mastiin liqo atau engga. Dan dia selalu bales sms positif kalau bakal ada liqo. Yeyey!!! Bahkan, dia sms lebih dari satu kali kok. Kayak sms jarkom gitu. Jarkom buat liqo. Tenang rasanya.

Akhirnya gue liqo juga :') Gue pikir.

"Dewi, ayo udah jam 12.30, kamu solat dulu sana, biar kita bisa ke alhur"
"Okeeeeeeeee"

Kita berdua bersiap segalanya. Gue pake kerudung, mima pake kerudung. Udah rapi. Tinggal cus :') Kita pun menuju tangga bawah dengan hati riang.

"Akhirnya ya mim gue liqo juga hehe"
"Iya dewi, selamat yaaaa :D"

Mendadak hp gue bergetar di tas. Gue cek dulu lah HP nya sebelum turun tangga.

SMS nestapa itu muncul lagi :

"Assalamu'alaykum, maaf yaaa. Liqo nya dibatalkan siang ini."

Gue diem. Yang gue inget, setelah itu gue banting tas. Mima langsung nenangin gue.

#Kasus 5

Kemarin malam, gue lagi sibuk berkencan dengan minyak dan lemak. Gue suka mata kuliah ini, seru. Ya walaupun suka belum berarti bisa :') Gue lupa ada angin apa, tapi mendadak si Anggi menawarkan untuk ikutan liqo bareng kelompok dia aja. Anggotanya ngga cuma anak fahutan, tapi dari banyak fakultas. Dulu dia sempet nawarin sih, tapi gue masih ragu. Soalnya hari jumat. Hari dimana jadwal mata kuliah gue super padat kayak fraksi stearin. Terus gue pun berpikir. 

"Besok kan hari jumat nggi, ada liqo ngga?"
"Belum tau sih, biasanya di jarkom. Aku tunggu dulu ya, nanti kalo ada jarkom, aku kabarin"
"Siap :)"

Gue ngga terlalu berharap sih, soalnya menurut gue, agak mustahil juga ada yang mau ngadain liqo di tengah-tengah ujian. Ya, itu menurut gue. Tapi menurut Allah sih mungkin-mungkin aja :")

Anggi pun kirim sms (walau sebenernya dia ada di sebelah kamar gue) :

"Besok ada liqo ya jam 11.30 di alhur bla bla bla bla"

Gue diem sebentar, berpikir. Karena sesungguhnya hari jumat teh gue mau mengagendakan untuk pergi cari tempat les bareng temen gue. Tapi setelah gue pikir lagi, "Ah nyari tempat les mah bisa ditunda lah ya". Akhirnya gue dengan riang gembira pun menyetujui buat ikut liqo nya anggi.

Usai ujian teknik pengolahan lemak minyak yang sukses bikin semesta ITP 48 mengutuki salah satu dosen perempuan bersenyum culas, mendadak temen gue yang tadinya mau nyari tempat les bareng gue membatalkan janji.

"Kenapa ngga jadi?"
"Hehehe mau jalan-jalan. Pusing dew."
"Wah mau pacaran ya luuuu?"
"*nyengir*"

Anak muda -_- Yah, karena kasian sama dia yang otaknya berasap abis ujian, gue pun memaklumi. Silahkan pacaran nak, silahkan.

Lalu gue pikir lagi... (belakangan gue jadi sering mikir haha), ada untungnya juga. Gue jadi bisa liqo dengan tenang :3 Sejurus kemudian, gue telponin si anggi buat mastiin dia kapan ke alhur buat liqo. Mau barengan gitu ceritanya. Telpon berkali-kali, ga diangkat. Akhirnya gue ke sapta dulu makan. Handphone gue bergetar beberapa kali. Tapi karena keasikan makan, gue tunda dulu buat ngeliat HP.

Pas udah beberapa lama, akhirnya gue buka HP. Ada 3 SMS dari anggi :

Received: 11:17:05
From IPB Anggi
Knp wii? aku baru beres mandi, hehe. Jam set 12 di aula alhur

Received: 11:18:37
From IPB Anggi
Assalamu'alaikum.. Dek, maaf.. Mb msh d kantor polisi, lg urus2 surat keterangan ilang.. Mb g tw selesai jm brp, khawatir.a lama.. kl mentoring.a dcancel dl, gpp dek? maaf ya..

Received: 11:22:36
From IPB Anggi
Dewaaayyyy maaaaaaaaaappppppppppp barusan doang jarkomannyaaa 

Gue - udah - ngga - ngerti - lagi. 

Patah hati untuk kesekian kalinya <///3

**********

Pertemuan liqo gue selalu dibatalkan di menit-menit terakhir. Kalau misal, gue hidup dalam FTV, mungkin gue bakal menjatuhkan apapun barang yang ada di tangan gue, mata gue membesar sebesa-besarnya, mulut menganga, muka di zoom ke kamera sampai pori-pori kulit gue kelihatan. Plus, di ujung kiri bawah, terpampang tulisan bersambung. 

Gue cuma penasaran, kok sebegininya sih? 

Gue nanya ke mima rizka

"Apa ini pertanda kalau gue ngga boleh liqo? Takutnya nanti kalau gue liqo, bisa mencemari orang-orang baik di sana ya?"

Terus mereka berdua jawab "iya". Dan tertawa.

Yaudah, gue bikin liqo sendiri aja. Berdua sama boneka pinguin :")

Ini liqoku, bagaimana liqo mu?