Halaman

Minggu, 01 September 2013

P

Tanggal 28-30 Agustus 2013 kemarin, boleh dibilang bisa dinobatkan sebagai penutup liburan yang melegenda. Setelah lama mendambakan perjalanan ke salah satu pulau di pulau seribu, akhirnya gue singgah  juga di pulau pari. Bermodalkan sebuah ajakan sederhana dan kenekatan yang membahana, gue pun berhasil ikut tur ke pulau pari. Awalnya, gue berniat ngga bilang sama sekali ke mama hahaha :))) soalnya, pasti ngga dibolehin hahaha :))) Tapi.... mama ini emang ahli menyudutkan seseorang ke posisi yang paling sudut sesudut-sudutnya sudut. Menggali dalam-dalam apa yang sedang gue sembunyikan; itulah keahlian mama. Dikarenakan posisi yang tidak menguntungkan, gue beberkanlah rencana pulau pari yang udah beres sana sini dan udah dibayar pula paket tur nya. Lalu respon mama gue? Persis seperti yang telah gue bayangkan. MENOLAK KERAS. Alasan? Kapal berbahaya. Menyeberang laut itu mengerikan. Mencekam. Menakutkan. Kyaaa!

"Ngga bisa nih. Mama harus tanya bapak dulu"

Satu kalimat yang sukses bikin gue ketakutan setengah mati. Udah kebayang aja itu kalau bapak ngga bakal ngebolehin. Kenapa? Karena izin dari bapak biasanya lebih susah dari mama. Gue pun komat kamit sendiri.

Ternyata.... respon bapak di luar dugaan.

"Ngga ada kok orang yang mati cuma karena ke pulau seribu. Udahlah, gapapa"

Gue? Kayak mau terbang gitu pas denger kalimat itu. TUMBEN BANGET MASALAHNYA.

Gue sms bapak, bilang makasih karena udah ngebolehin.. Tapinya terus bapak nyeramahin panjang lebar kalau gue ngga boleh pergi tanpa izin lagi. Iya sih, gue emang salah :| Ngga lagi-lagi deh (kayaknya) hahahaha :p

Cuma... ada sedikit masalah. Mama yang sekarang udah gadget mania, kalau ada hal apapun, langsung larinya ke google. Doi langsung search tentang wisata pulau pari. Dan... keluarlah rentetan jadwal secara rinci di internet. Oh jelas, terpampang jadwal snorkeling di sana. Dan, tentu saja mama gue langsung berteriak.

"Kamu? Ngga bisa berenang, mau snorkeling? TIDAK BOLEH!"

Gue kasih segala macam artikel yang menguatkan kalau orang yang ngga bisa berenang juga tetep bisa snorkeling, namun udah ngga mempan. Kali ini, bapak setuju sama mama. Gue kehilangan pendukung.

"Pokoknya mama ngga ridho kalau kamu mau tetep snorkeling. Liat aja nanti kalau tetep nekat. Mama ngga ridho loh."

Dan nyali seorang anak perempuan polos baik hati pun langsung mengecil melebihi kecilnya atom.


***

Rabu 28 Agustus 2013

Pari rangers : Gue, Mima, Prita, Tasha, Intan, Isti, Dita, Dian, Niki, Hilman, Dimas, Opek (nama aslinya naufal -_-), Ojan.



Berangkat menuju muara angke sejak langit masih gelap. Lumayan rame di muara angke. Ramai. Ramai sama penjual ikan dan aromanya yang mengusik kedamaian rongga hidung gue.

Jam 6 pagi, kita digiring sama abang-abang EO nya ke sebuah kapal yang luar biasa. Luar biasa kotornya. Luar biasa penuhnya. Luar biasa sesaknya. Luar biasa pokoknya. Kalau kata temen gue sih, kapal kita kayak kapal sayur atau kapal yang ngebawa ternak sapi gitu -_- Jam 7, kapal gue baru jalan. Ha ha ha ha ha. Kapal pun terombang-ambing oleh laut. Mata gue pun berbinar dan bercahaya. Sumpah gue seneng banget. Hahahaha. Jam 9 pagi, segala siksaan laut itu pun berakhir. Well, gue ngga tersiksa sih, cuma temen-temen gue udah tepar semua gitu. Tasha yang biasanya mulutnya ngga pernah absen untuk berbunyi aja cuma bisa diem membatu di atas kapal. Enek katanya.

Acaranya?

1. Bersepeda ke pantai pasir perawan

Harusnya sih ngga ada yang salah sama kegiatan ini. Kegiatan yang membahagiakan malah. Namun, bisa menjadi tidak bahagia jika........ lo ngga bisa naik sepeda. Yeah. That's me. Tertawalah. Gue udah punya puluhan orang yang menertawai di masa lalu, ditambah beberapa lagi juga ngga akan jadi masalah kok :") Puas lah gue jadi target hinaan di sana. Sebenernya gue sempat belajar naik sepeda pas masuk IPB, cuma... ngga lancar gitu, ngga pernah dilatih lagi juga, jadinya tetep susah naik sepeda. Bermodal nekat dan emang ngga ada pilihan lain, gue pun menggowes sepeda. Mohon maaf sedalam-dalamnya pada beberapa pagar ataupun tembok yang telah menjadi korban tabrak lari gue :") Kini pun, kaki gue jadi korban memar biru-biru karena suka nabrak sana sini pas naik sepeda :") Duh, belum lagi sepanjang perjalanan selalu digodain sama warga sekitar :") Sini deh, kita bonceng aja enengnya. Mati lah awak :") Alhamdulillah, nyampe juga kok di pantai pasir perawan, dengan perjuangan dan ditemani mima yang setia mengawasi , mengayomi, dan membimbing gue. Cinta tiada tertakar deh buat mima :*

Terus pas udah sampai pantai? Foto lah sampai mabok. Plus. jebyar-jebyur cantik di air. Sepi banget, udah kayak kita nyewa satu pantai. The beach is ours. Yeah \m/



Yang lagi homo ya homo, yang lagi pacaran ya pacaran, yang lagi suasana artis FTV romantis ya berasa dunia milik sendiri, yang lagi pengen ala sahabat bagai kepompong ya foto-foto sok ceria gitu. Inilah gunanya pantai. Untuk berfoto. Dan kemudian mengganti DP, avatar, atau profpic yang telah usang *nyengir*

2. Snorkeling

Ini dia. Teng nong neng nong neng. Banyak hasutan dari kanan kiri atas bawah. Udahlah dew, snorkeling aja. Yuk yuk yuk. Alhamdulillah gue masih tegar beriman, sama kayak kota Bogor. Fyuh. Gue udah janji ngga akan snorkeling. Orang kece itu selalu menepati janji. Makanya, gue pasti tepat janji. B-)

Ada bagusnya juga sih kalau dewi ga snorkeling. Ada yang bisa fotoin kita plus jaga barang.

........... iya nyonya, iya tuan :")

Berhubung gue itu manusia yang sangat sederhana, kebahagiaan gue juga sederhana banget. Terombang-ambing di lautan aja gue bahagia. Heran gue juga. Terus gue kayak cinta sama kapalnya gitu (beda dari kapal sayur yang awal ya. ini kapal kecil). Anak-anak pada tersiksa snorkeling, gue cuma ketawa dari atas kapal sambil motret-motretin mereka. Saat itulah gue merasa mendadak mendapat wangsit untuk menjadi nahkoda hahahaha. Fotografer lautan juga boleh. Kayaknya seru aja gitu. Cie gitu.

Snorkeling nya pindah pulau. Dari pulau pari, ke pulau apa gitu gatau namanya, baru terakhir ke pulau tikus. Semua pulau di kepulauan seribu itu semacam udah terlahir sebagai PHP ulung. Jelas dong, karena nama pulau mereka selalu tidak sesuai dengan kenyataan. Kita mengandaikan di pulau pari ada ikan parinya, namun nyatanya cari ikan aja lumayan susah, bahkan mesti beli di pulau lain. Hih. Pulau tikus? Well, gue bersyukur sih ngga ada tikusnya. Pulau burung juga. Hih. PHP emang udah mendarah daging di Indonesia. Hih.

Sebenernya gue bisa aja turun dari kapal terus ikutan main pasir di pulau tikus, cuma... udah pewe gitu jadi nahkoda sekaligus fotografer laut B-)

Dari atas kapal, terlihat kesibukan mereka yang beda-beda. Opek sama ojan asik berhomo ria bikin istana pasir berdua doang. Hilman dita lebih menyepi lagi cuma berdua, ketawa berdua, gembira berdua, bercanda berdua, fix kayak syuting FTV. Dimas dian juga. Sisanya? Sahabat bagai kepompong, ada juga yang lagi kenalan sama tim snorkeling lain yang kebetulan anak IPB juga. Oh sempitnya dunia. Gue? Gue lagi asik dipedekatein sama abang-abang kapalnya hahahahaha Najis. Engga kok, becanda. Kita ngobrol-ngobrol cool aja gitu. Kata abangnya, beberapa hari yang lalu, doi sempet bawa rombongan yang isinya belasan cewek. Dua orang di antara mereka............ ternyata lesbi. Astaghfirullah. Ngga ngerti deh sama yang bisa jadi lesbi itu gimana sejarahnya. Perlu dijejelin Tom Cruise nampaknya.

3. Bebaaassshhh

Gue sih lebih memilih main UNO dan tidur-tidur cantik. Malemnya ada BBQ gitu di pasir perawan. Apa artinya? Gue mesti naik sepeda lagi :""""""""""""")

Kamis 29 Agustus 2013

Banyak korban ship lag. Mabok pasca naik kapal gitu. Kata beberapa korbannya sih, kalau lagi diem, jalan tuh kayak terombang-ambing gitu. Kayak goyang. Lucu. Untung gue ngga ngerasain ship lag :p Alhasil, bangun pagi adalah hal ter-malas yang bisa dilakukan oleh para korban ship lag. Rencananya sih mau liat sunrise, cuma yang berhasil melaksanakan rencananya cuma para pasangan FTV doang (Dimas-Dian, Hilman-Dita). Yang lain bobok cantik.

1. Banana boat

"Iya nanti kita naik banana boat, terus dilempar deh ke laut, dijatohin gitu wi"

Dewi yang polos dan ngga pernah bersentuhan dengan dunia luar pun ketakutan. Kebegoan fatal gue adalah karena gue ngebayangin banana boat itu cuma dinaikin satu orang hahahahaha. Gue takut gitu kalau jatuh sendirian. Terus setelah ketakutan beberapa lama, baru deh temen gue ngasihtau kalau banana boat itu buat berlima hahahaha. Ya allah dew, sampai kapan mau hidup di goa? :")

Rasanya? Lebih nagih dibanding MSG. Kya!

Cuma satu hal yang gue takutkan pas banana boat : jatuh sebelum waktunya.

Kan ngga lucu aja gitu kalau gue jatuh duluan dibanding yang lain :") Ah, air laut itu asin banget :")

Sebelum

sesudah

2. Sofa

Ini nih. Fenomenal banget.  Wahana yang dari namanya terdengar santai dan syahdu... ternyata bisa menipu.

"Kalau yang ini ngga dilempar kok, ngga kayak banana boat. Santai"

Di pikiran gue : Persis kayak banana boat yang ditarik speedboat, cuma bentuk boatnya bukan pisang, tapi sofa. Terus nanti kena angin sepoi-sepoi sama ombak meliuk dengan penuh ketenangan. Ngga dilempar ke laut, cuma duduk tenang dalam sofa. Syahdu!

Ternyata...........

"Pokoknya, posisinya harus duduk. Jangan tiduran. Mesti yang bener."
"Yang bener teh kayak gimana maksudnya bang?"
"Kakinya tendang aja yang kenceng ke sofa nya, tendang sekencang-kencangnya. Terus tangannya pegang itu tali kuat-kuat"
"Kalau ngga kuat gimana bang?"
"Ya paling nanti kamu kelempar ke udara"
"..........................................................."

Dan benar saja buuung. Badan gue melompat-lompat gitu di dalam sofa. Gue pikir gue akan terlempar men. Tangan sakit pula. Fix lah, kalau mau banana boat atau sofa di waktu yang akan datang, gue kayaknya lebih baik bawa sarung tangan, biar tangannya ngga sakit -_- Kita teriak-teriak minta keringanan abang speedboatnya buat berhenti dulu, tapi abangnya cuma menoleh dan nyengir :") Oh abang :")

 sebelum

 sesudah

 sebelum
 sesudah


TASHA (middle), COULD YOU BREATHE? Huahahaha
3. Tur ke pulau burung

Nyewa kapal. Lebih kecil lagi. Alamak. Lebih berasa gitu gelombang lautnya. Ah ini paling syahdu. Lautan itu zupeeeeeerrrrrrr cantik. Cinta kedua gue setelah awan kayaknya laut deh. Sampai di pulau burung. Sepi. Ada rumah bekas ditinggal gitu. Di seberang pulau burung, ada pulau pribadi (kayaknya) yang lagi ngebikin resort gitu. Cantik deh. Tapi belum selesai. Sayang :-(

Pulau burung ini ciamik banget buat photo shoot men. Sang model tasha pun beraksi dengan pose kesayangannya (menghadap belakang dengan bibir dikerucutkan seksi, rambut tergerai angin, dan selendang yang menari di udara). Intan pun kece berat dengan dress yang dia pakai. Gila, pas banget dia make dress di hari ini. Kita-kita yang lain tuh kayak crew pemotretan majalah apa gitu jadinya. Pose yang paling gue sukai dari si tasha sang model adalah pose duta lingkungannya dengan patrick star (bintang laut) menempel di bahu kanannya. Alamak. Tapi kasian gitu bintang lautnya, habis manis sepah dibuang. Selesai pemotretan, si tasha langsung jijik gitu "Please singkirin bintang lautnya please please please"

Selain bintang laut, kita ketemu pula biawak yang terjebak di pulau burung. Ngeri gitu, tadinya dia ngumpet di perahu, mendadak keluar ngasih surprise ke kita. Para cewek pun ber "kya kya kya" an dan kabur. Eh si abang tour guide nya malah dengan perkasanya berusaha menangkap ekor si biawak yang mirip komodo itu. Kurang kerjaan -_-


 pasangan FTV kw super




Jumat 30 Agustus 2013

Paginya kita tukeran posisi sama grup FTV. Mereka jaga rumah, terus kita (gue, mima, intan, tasha, prita) main ke pantai perawan pagi-pagi. Oh, si niki, opek, ojan, sama isti udah pulang pas tanggal 29 soalnya mereka cuma ikut yang paket 2 hari 1 malam. Selesai main banana boat sama sofa, mereka dijemput kapal deh. Yaudah, lanjut. Gue agak kaget ngeliat pantainya karena lagi surut gitu. Lucuk! Pas hari pertama kita main, itu kan kita berkunjungnya pas siang hari pas lagi pasang. Terus pas pagi harinya, suruuuuuut. Kyaaa. Jadi bisa pergi jauh gitu sampai ke mangroove yang paling belakang. Lalu? Foto-foto lagi deh.

Si tasha sang leader traveler sejati pun membuktikan jiwa traveler nya dengan punya segudang teman. Men, bahkan di pelosok pulau pun secara tidak sengaja dia nemuin kenalan-kenalannya. Magic emang si tasha. Ngga cuma sebiji, bahkan berbiji-biji! #agaknggaenak.

(sekali lagi, foto menyusul)

Jam 1 siang baru naik kapal. Pulaaang! Alhamdulillah. Kapal kali ini beneran luar biasa. Bukan luar biasa konotasi, tapi denotasi. Ruarrrrrrr biasa. Ini baru kapal. Sepi, bersih, syahdu. Amboi rasanya 

Efek perjalanan kali ini?

1. Kayaknya gue mulai mempertimbangkan untuk mengambil mata kuliah kepelautan di semester berikutnya *nyengir*
2. Fix kalau nanti gue punya anak, mereka wajib bisa naik sepeda dan berenang
3. Gue harus memupuk iman gue lebih lebih lagi, supaya di lain waktu, gue ngga akan ketakutan atau ngerasa ngga enak untuk menyampaikan hal yang mutlak kebenarannya. Aamiin.



Sekian. Wassalam. See ya :*

Tidak ada komentar: