Laman

Senin, 19 Agustus 2013

Kepolosan masa lalu (part one)

Sebenernya sempat bimbang mau nulis 'kepolosan' atau 'kebodohan'. Cuma berhubung dinding pembeda antar polos dan bodoh itu tipis, sama aja dong berarti ya. Gue pilih polos aja biar terdengar lebih halus. Yaaa kurang lebih, polos itu bodoh yang tersirat :') Gue berharap sih gue ngga perlu nulis 'part one', karena gue berharap ngga ada kelanjutan atas tindakan bodoh gue. Cuma ya, manusia yang berteman sama khilaf kayak gue mah ya pasti banyak kepolosannya. Belum lagi kalau ternyata ada 'kepolosan' lain yang tadinya gue lupa lalu mendadak teringat, jadi gue tulis part one deh. Jangan. Jangan doakan ada part two nya.

1. Kejujuran
Ini terjadi pas gue duduk di bangku SD. Saat masih belia dan kepolosan merajalela. Dulu, gue sangat memegang teguh prinsip "Jujur itu emas". Sampai sekarang juga sih, cuma diadaptasikan sedikit lah biar lebih modern #halah. I mean, ngga tentang semua hal kita harus jujur loh. Ngga mesti bohong juga. Diem aja kalau ngga bisa jujur mah. Cuma, 'gue versi SD' sangat yakin dengan kejujuran kita pasti akan bahagia. Kejujuran di segala bidang tanpa disensor sedikitpun. Se-di-kit-pun.

Audience : Bagus dong wi. Dimana sisi bodohnya?
Gue : Denger dulu sampai selesai, baru berpendapat.

Suatu hal yang benar kalau dilakukan di kondisi yang salah ya... tetep aja salah.

Berikut ada percakapan antara gue dan seorang cowok temen SD gue yang gue lupa siapa namanya. Anggap saja F. Kayaknya dulu si F ini sebangku sama gue. Jadi duduknya tuh diatur guru gitu. Ganti-ganti pula. Jadi bisa sama siapa aja temen duduknya. Terus ada lagi, nama temen SD yang gue samarkan menjadi alexander. Btw, gue ngga yakin dulu pas SD panggilannya udah 'gue-lo' atau masih 'aku-kamu'.

F: Dew
G: Iya?
F: Lo suka ya sama Alexander?

Pola pikir Dewi zaman SD : Oh dia nanya, ya jawab aja yang sesungguhnya. Toh, jujur itu emas.

G: (dengan kalem dan penuh ketenangan menjawab) Iya, suka.
F: (mendadak berdiri dan teriak ke seluruh kelas) WOY DEWI SUKA SAMA ALEXANDER!
G: (diam, bengong) 

Gue lupa apa yang terjadi kemudian. Yaudahlah ya. Masa lalu *nyengir*

2. Hobi memberi nama
Dari dulu, gue suka banget ngasih nama buat segala benda. Cuma, karena males mikir, jadinya ngasihnya yang simple. Misal, kalo bendanya warna hitam, gue panggil blacky. Kalau berwarna coklat, gue panggil browny. Intinya, gue cari bahasa inggrisnya, lalu gue tambah huruf y dibelakangnya.

Nah, pas kelas 1 SMA, si rice saat belum berkerudung, memiliki rambut yang cukup unik. Jadi, ada sekumpulan rambut kecil sejejer poni yang menyembul keluar gitu kayak tanduk. Kita (gue, rima, ajeng, tara) suka ngeledekin rambut tanduknya itu. Kadang keluar, kadang masuk gitu tanduknya kalau rambut lagi rapi. Dan lagi-lagi, gue yang memiliki naluri memberi nama pada segalanya, berinisiatif buat ngasih nama untuk sahabat tanduk kita ini.

Proses pemberian nama
Bahasa inggris tanduk adalah Horn, ditambah huruf y menjadi >> Horny

Dewi : Namanya Horny yaa si kecil ini. Hahaha. Tumbuh mulu sih rambut lo
All : Hahahaha. Rice dan Horny nya.

...........................

Demi Allah, gue waktu itu belom tau apa artinya horny. Beneran.

Sejak pemberian nama itu, di setiap saat dan segala kondisinya, kita selalu teriak-teriakin namanya kalo si rambut tanduk muncul lagi. Kenceng pula.

"Ih si horny bangkit lagi!!! :D"
"Selamat pagi horny!"
"Horny horny horny :D"

Hingga akhirnya salah satu teman kami yang kayaknya selama ini terganggu mendengar kata horny pun angkat bicara...

K : Eh, Horny itu bukannya arti bahasa indonesianya *piiip* ya?
All : Astaghfirullahaldzim!

Mulai hari itu, ngga ada lagi pemanggilan nama buat si rambut tanduk. Yang ada hanya istighfar. Dan sedikit tertawa mengingat betapa riang dan tak berdosanya kita saat menyebut kosakata itu. Allah maha pemaaf kok ya. Aamiin :"|

Gue inget kalau pernah ada kejadian idiot ini pas kemarin Ajeng ngasih sebuah gambar yang dia temukan secara tak sengaja. 



Ya allah, ampun...


Tidak ada komentar: