Halaman

Senin, 19 Agustus 2013

Kepolosan masa lalu (part one)

Sebenernya sempat bimbang mau nulis 'kepolosan' atau 'kebodohan'. Cuma berhubung dinding pembeda antar polos dan bodoh itu tipis, sama aja dong berarti ya. Gue pilih polos aja biar terdengar lebih halus. Yaaa kurang lebih, polos itu bodoh yang tersirat :') Gue berharap sih gue ngga perlu nulis 'part one', karena gue berharap ngga ada kelanjutan atas tindakan bodoh gue. Cuma ya, manusia yang berteman sama khilaf kayak gue mah ya pasti banyak kepolosannya. Belum lagi kalau ternyata ada 'kepolosan' lain yang tadinya gue lupa lalu mendadak teringat, jadi gue tulis part one deh. Jangan. Jangan doakan ada part two nya.

1. Kejujuran
Ini terjadi pas gue duduk di bangku SD. Saat masih belia dan kepolosan merajalela. Dulu, gue sangat memegang teguh prinsip "Jujur itu emas". Sampai sekarang juga sih, cuma diadaptasikan sedikit lah biar lebih modern #halah. I mean, ngga tentang semua hal kita harus jujur loh. Ngga mesti bohong juga. Diem aja kalau ngga bisa jujur mah. Cuma, 'gue versi SD' sangat yakin dengan kejujuran kita pasti akan bahagia. Kejujuran di segala bidang tanpa disensor sedikitpun. Se-di-kit-pun.

Audience : Bagus dong wi. Dimana sisi bodohnya?
Gue : Denger dulu sampai selesai, baru berpendapat.

Suatu hal yang benar kalau dilakukan di kondisi yang salah ya... tetep aja salah.

Berikut ada percakapan antara gue dan seorang cowok temen SD gue yang gue lupa siapa namanya. Anggap saja F. Kayaknya dulu si F ini sebangku sama gue. Jadi duduknya tuh diatur guru gitu. Ganti-ganti pula. Jadi bisa sama siapa aja temen duduknya. Terus ada lagi, nama temen SD yang gue samarkan menjadi alexander. Btw, gue ngga yakin dulu pas SD panggilannya udah 'gue-lo' atau masih 'aku-kamu'.

F: Dew
G: Iya?
F: Lo suka ya sama Alexander?

Pola pikir Dewi zaman SD : Oh dia nanya, ya jawab aja yang sesungguhnya. Toh, jujur itu emas.

G: (dengan kalem dan penuh ketenangan menjawab) Iya, suka.
F: (mendadak berdiri dan teriak ke seluruh kelas) WOY DEWI SUKA SAMA ALEXANDER!
G: (diam, bengong) 

Gue lupa apa yang terjadi kemudian. Yaudahlah ya. Masa lalu *nyengir*

2. Hobi memberi nama
Dari dulu, gue suka banget ngasih nama buat segala benda. Cuma, karena males mikir, jadinya ngasihnya yang simple. Misal, kalo bendanya warna hitam, gue panggil blacky. Kalau berwarna coklat, gue panggil browny. Intinya, gue cari bahasa inggrisnya, lalu gue tambah huruf y dibelakangnya.

Nah, pas kelas 1 SMA, si rice saat belum berkerudung, memiliki rambut yang cukup unik. Jadi, ada sekumpulan rambut kecil sejejer poni yang menyembul keluar gitu kayak tanduk. Kita (gue, rima, ajeng, tara) suka ngeledekin rambut tanduknya itu. Kadang keluar, kadang masuk gitu tanduknya kalau rambut lagi rapi. Dan lagi-lagi, gue yang memiliki naluri memberi nama pada segalanya, berinisiatif buat ngasih nama untuk sahabat tanduk kita ini.

Proses pemberian nama
Bahasa inggris tanduk adalah Horn, ditambah huruf y menjadi >> Horny

Dewi : Namanya Horny yaa si kecil ini. Hahaha. Tumbuh mulu sih rambut lo
All : Hahahaha. Rice dan Horny nya.

...........................

Demi Allah, gue waktu itu belom tau apa artinya horny. Beneran.

Sejak pemberian nama itu, di setiap saat dan segala kondisinya, kita selalu teriak-teriakin namanya kalo si rambut tanduk muncul lagi. Kenceng pula.

"Ih si horny bangkit lagi!!! :D"
"Selamat pagi horny!"
"Horny horny horny :D"

Hingga akhirnya salah satu teman kami yang kayaknya selama ini terganggu mendengar kata horny pun angkat bicara...

K : Eh, Horny itu bukannya arti bahasa indonesianya *piiip* ya?
All : Astaghfirullahaldzim!

Mulai hari itu, ngga ada lagi pemanggilan nama buat si rambut tanduk. Yang ada hanya istighfar. Dan sedikit tertawa mengingat betapa riang dan tak berdosanya kita saat menyebut kosakata itu. Allah maha pemaaf kok ya. Aamiin :"|

Gue inget kalau pernah ada kejadian idiot ini pas kemarin Ajeng ngasih sebuah gambar yang dia temukan secara tak sengaja. 



Ya allah, ampun...


Pelangi setelah hujan

Minggu 18 Agustus 2013

Kemarin abis jadi anak yang sok gaul. Kenapa? Karena gue jalan-jalan dua kali. Pertama, sama Nimas dan Tuti. Kedua, sama orang gila (baca: rima, rice, ajeng, tara). Sejujurnya planning pertama gue cuma silaturahmi bareng Nimas sama Tuti. Kita main doang ke margonda sampai siang (jam 2 an kalau gasalah). Nah, kalau jalan-jalan sama orang gila ini, tadinya gue bilang kalau gue ngga bisa pergi karena udah ada janji sama nimas-tuti. Eh, ternyata mereka jalan-jalannya setelah acara gue selesai. Ke bogor naik mobil pulak. Gue segera tanya mama perihal perizinan. Biasa, emang mesti begitu, panjang deh prosedur gue buat bepergian (untungnya ngga mesti bikin proposal dulu :| ). Secara ajaib, mama ngizinin petualangan part kedua gue ini buat ngikut rima dan lain-lain ke Bogor. Sayangnya, mereka udah di tengah jalan gitu, jadinya gue mesti nyusul naik kereta sendirian ke bogor. Ah mudah ke bogor sendirian mah. Mudaaah. #sombong

... Dan semesta ngga suka sama orang sombong.

*jeng jeng jeng jeng*

Gue pun melanglangbuana menuju stasiun. Duduk manis di gerbong wanita. Dan untuk kesekian kalinya, obsesi gue untuk mencari jodoh di kereta api pun kandas #halah Nah, selama perjalanan, gue kontak terus  sama makhluk gila yang lagi kejebak macet dalam perjalanan menuju 'kota tegar beriman'.  Keadaan damai-damai saja, kereta pun melaju dengan indahnya. Gue mengamati sekeliling dengan tenang, pohon yang saling bercanda dengan sesamanya. Angin yang menepuk dedaunan dengan gesitnya.  Awan yang.......... entah pakai susuk apa sehingga selalu terlihat cantik. Pemandangan di balik jendela kereta emang cihuy. Pemandangan di dalemnya lebih lebih lebih lagi. Manusia. Objek yang ngga mungkin statis dan ngga pernah abis buat diteliti. Objek yang bergerak itu emang tetep lebih menarik hehe. 

Ada anak yang lucu banget, dia naik kereta duluan, eh ternyata ibunya ketinggalan di belakang. Kereta udah mau nutup, terus si anak pun teriak teriak histeris "Mamaaaa... Ayo mamaaa. Cepat mamaaa :-(((" Mamanya pun lari tergopoh-gopoh dan berhasil masuk kereta tepat waktu di detik-detik terakhir. Gils. Kayak film. Mengejar kereta api...... Engga sih, engga ada film begitu. Setelah sampai di kereta, ibunya ketawa kenceng-kenceng bareng anggota keluarga lain yang abis lari-lari ngejer kereta. Terus si anak malah nangis. Ha ha ha -_-

Lupakan. Lanjut. Gue lagi di posisi 'Cilebut nyaris Bogor' saat sms rima menghantui.

"Dew, lo bawa payung kan? Hujan nih"

Gue bengong. Tanpa perlu mengintip ke tas minimalis yang lagi gue bawa, gue udah tau kalau gue lupa banget bawa 'sahabat bogor' itu. Spontan, kepala langsung noleh ke jendela. Dan... hujan.

.................................... asdfghjkl

Fyi, hujan derasssssssshhhh.

Gue pun ya mau ngga mau turun kereta dong ya. Hujan-hujanan. Sambil nyari celah di antara penumpang yang lagi turun yang bawa payung. Tadinya dapet tuh gue! Bapak-bapak sendirian bawa payung gede. Gue udah asik numpang, eh dia malah belok ke kanan. Gue mau belok ke kiri. Akhirnya kita pisah dan gue kehujanan. Nah, fakta menyakitkan berikutnya adalah, gue salah jalan. Pintu keluar itu ternyata ya yang belok kanan tadi itu. Jalan yang diambil si bapak tadi itu. Gue lupa kalau pintu keluar udah pindah. Tau gitu gue bisa nebeng bapak yang tadi!!! *gigit kartu* -_-

Gue bengong. Total. Dan hujan nya seakan lagi konser band metal gitu, suaranya kenceng benerrr. Gue rasa ini karena gue mikir "perjalanan ke bogor bakal mudah" nih sebelumnya. Gue udah sombong. Makanya dikasih pelajaran. Huhu. Ohiya gue kenalan sama penumpang senasib sepenanggungan. Cewek, namanya Jesi anak IPB, GFM angkatan 49. Mukanya baik polos pisan gitu deh. Kita saling celingak celinguk dan bengong. Mau beli payung juga ngga ada yang jual. Mau nebeng ojek payung juga ngga ada jasa nya. Doh. Di tengah keputusasaan, akhirnya kita pun memilih jalan Illahi, solat ashar. Hahahahaha :p

Setelah selesai sholat, ternyata di luar udah banyak ojek payung berkeliaran. Akhirnya gue mutusin ikut  nebeng ojek payung. Gue pun berpisah sama si Jesi. Doi kayaknya mau nungguin reda aja, dia ngga buru-buru, makanya gue duluan aja katanya. Entah dia ngga mau ngerepotin gue, atau dia merasa repot kalau ada gue di deket dia hahahaha -_-a

Perjalanan yang panjang dan pelik pun gue lalui. Hujannya ngga manusiawi banget. Mau pake ojek payung juga tetep basah. Hal yang paling gue syukuri adalah hari itu gue pake baju dengan warna gelap dan bahannya tebal. Seengganya kalau kebasahan, ini badan ngga langsung tembus pandang lancar jaya lah ya :") Aral melintang gue lalui. Hujan air gue terobosi. Walau naas dan kelabu, jelas hidup gue masih jaaaauuuuh lebih beruntung daripada para tukang ojek payung. Jadi sekalian mengingatkan diri sih kemarin. "Masih banyak orang lain yang lebih malang dari kamu wi"

Gue pun sampai ke perwira. Rima dan lain-lain soalnya pada silaturahmi ke kosan Tara dulu di sinabung. Pas gue masuk ke kosan, mereka ketawa kayak kesurupan. Sialan hahahaha. Pada iba gitu katanya sama gue. KATANYA. Tapi ketawa tetep lanjut -_- 

"Uuu kasian dewi keujanan uuuu"
"Gue menerobos segala-galanya demi kalian nih!"
"Uuuuu"
"Ini semua karena apa? Karena gue sayang sama kalian!"
"Uuuuu"
"Gue tuh sayang sama kalian karena Allah!"
"Azeeeeeeeeeeeeeek! Hahahaha"

Yang di atas itu bukan cuplikan dialog FTV kok.

Karena pakaian gue kebasahan, akhirnya pakaian Tara jadi korban. Gue pinjem sementara. Lalu kita capcus buat makan malam. Pergi ke Kedai Kita di taman kencana, makan hedon sampai lambung bergetaaar~ 

Jalan-jalan buat makan. Pola yang terlalu mainstream sebenernya untuk ukuran sebuah perjalanan. Harusnya sih ngebosenin. Cuma, kalau sama mereka mah ya, ngga ada matinya! Ngga ada satu detik pun momen di mobil yang diisi keheningan. Kebegoan semua. Pecaaah! :")

*****

Rima. Ibu gue - berdasar kartu keluarga imaginasi kita. Kebanyakan ketawa selama perjalanan. Makhluk ini selalu mengaku dan berjanji mau makan sehedon-hedonnya hedon pakai uang tabungan bersama, tapi selama sejarah per"jajanan"an kita, doi cuma berhasil mencetak rekor memesan sayur dan bubur -_- Doi yang paling melankolis sensitif dan lemah lembut loh jinawi (lah?). Pas tara pertama kali jadian, dia nangis. Pas tara sekarang putus, dia nangis. Melankolis kan? Mungkin kalau ada kucing lagi ketawa, dia nangis juga.

Ajeng. Ponakan gue yang merupakan hasil persilangan Tara dengan entah cowok yang mana. Pipinya semakin membahana dan mendunia. Doi adalah salah satu aset tim dokumentasi terpenting dalam setiap jalan-jalan. Cewek "single" yang ngga pernah pacaran. Polos manis dan tak berdosa. Dia polos. Baru mengenali dunia percintaan itu cuma sebatas dari novel. Ngga pernah kontak sama yang lawan jenis. Polos. Banget. Deh.................... Oke. Selamat hari kebalikan! Hahahaha. Yang kenal si gajah ini pasti udah tau lah ya sepak terjangnya :p Sekarang lagi single nih doi, yang berminat silahkan sms hahaha.

Tara. Adik gue, tapi katanya sih adik tiri. Hobi bertingkah seperti nyonya. Nyonya yang lagi pms tapi. Aseli, judes banget -_- Mbak-mbak pelayan di kedai kita tuh kena jurus judesnya si tara kemarin. Kasian. Galak sedikit sih tara ini. Tapi justru di situlah daya tariknya huahaha #mungkin. Oh, doi seksi bagian transportasi :p Boleh dibilang, dia yang menjadi topik utama kemarin malam. Lebih khususnya sih, doi ngadain pers conference perihal kisah putusnya asmara dia dengan Oji. Panjang deh panjaaang. Mana di mobil lagu nya sedih semua. Yah, habis sudah. Entah kenapa gue ngerasa mereka bakal balik lagi. Aamiin.

Rice. Ini lah sejatinya orang gila. Gue pun malu buat mengakui kalau secara riwayat kekeluargaan yang telah kita sepakati secara de facto dan de jure, dia adalah anak gue *nangis*. Selama perjalanan, dia paling cacat hahaha Doi duduk di kursi samping kursi pengemudi. Suka buka-buka jendela. Buka jendelanya pas kita lagi teriak-teriak nyanyi lagi. Memprovokatori untuk foto-foto selagi jalanan macet. Suara paling lantang. Kayaknya doi konslet deh pasca pulang kkn dari kalimantan -_- Yang jelas sih ada orang utan cowok yang cinlok gitu deeeh sama kerdil strong yang satu ini pas di kalimantan. Cieeeeee.

Dewi. Gue mah manusia biasa. Yang ngomongnya asal ceplos. Dan sangat menyayangi orang-orang gila di atas ini. Bagi gue, mereka adalah pelangi setelah hujan badai yang gue alami sepanjang perjalanan menuju dramaga :")

*****

Sampai ketemu di liburan berikutnya, DARRT 

Jumat, 02 Agustus 2013

Somewhere over the rainbow

 

Somewhere over the rainbow, way up high
There's a land that i heard of once in a lullaby
Somewhere over the rainbow, skies are blue
And the dreams that you dare to dream
Really do come true

Someday i'll wish upon a star
And wake up where the clouds are far behind me
Where troubles melt like lemon drops
Away above the chimney tops
That's where you'll find me

Somewhere over the rainbow, blue birds fly
Birds fly over the rainbow
Why then, oh why can't i?
If happy little blue birds fly beyond the rainbow
Why, oh why can't i?

**********

Such a great old song. This was firstly introduced to me by Hastin. Thankyou, piano girl.
And oh, dear birds, just wait and see, i'll become your partner for exploring the rainbow. Soon.