Laman

Kamis, 25 Juli 2013

Daddy's girl

Malam :) Malam atau pagi ya ini? Who cares.

Nah, malem ini baru aja ayah pulang ke rumah. Emangnya darimana? Dari aceh tentu saja. Buat yang belum tau, ayah itu kerjanya di aceh, doi pulang ke depoknya ya... kalau ada dinas di jakarta, sebulan sekali mungkin ya. Kalau dipikir-pikir, mama gue strong banget. Ayah di aceh, abang pertama di jogja, putrinya yang jelita di bogor, yang bersisa di depok cuma mama sama si tiang listrik, bang ricky. Wajar aja ternyata kalau doi kesepian dan ujung-ujungnya berakhir mantengin FTV nyaris sepanjang hari. Ngga ada temen sih. Puk puk :/

Nah, balik ke ayah. 

Ini efek gue yang terlalu menggilai ayah atau apa, tapi pas tadi baru nyampe, ayah terlihat super ganteng. Makin ganteng malah. Oh, ternyata ayah bawa cokelat berkotak-kotak di tas nya! Pantesan ganteng! Hahahaha #digilingdimesincokelat

Bohong deh, tanpa cokelat juga ayah udah ganteng. Emang takdir.

Ayah gue pas muda sama pas tua sekarang mah beda pisan. Pisan se pisan-pisannya pisan. Ayah gue tuh ya ibaratnya berevolusi gitu kayak pokemon. Pas gue ngeliat foto ayah pas awal banget - sebelum ketemu mama - eta nyaris ngga ngenalin. Mama aja ngga bisa ngenalin. Kurus gitu ngga terurus. Gue yakin kalau mama ketemu ayah pas wujudnya kayak gitu, pasti mama gamau hahahaha. Dan pas gue nanya ke mama, dia bilang "iya sih gamau". Hahaha! I know you so well mom :") 

Sekarang mah ganteng pisan kayak shah rukh khan B-)

Ganteng di luar udah mutlak, kalau di dalam nya? aduh silahkan tanya mama deh sebagai bukti hidup atas kegantengan bapak di bagian dalamnya.............. tunggu sebentar entah kenapa ini terdengar ambigu. Maksud gue, sifatnya ya sifat! Setia nya aduh setia banget, ngga usah jadi charlie dan ngga perlu bikin band, bapak gue setianya udah mendarah daging. 

Kalau masalah ketenangan, kalimat ayah itu entah kenapa lebih menenangkan. Dan ayah seperti tau segalanya yang gue khawatirkan. Gue selalu tenang jadinya. Mukanya ganteng, kalimatnya teduh. Amboi rasanya. Kayak lagi di pantai kena semilir angin.

Walau kadang ada kalimatnya yang secara tidak sadar menekan:

"Ngga apa-apa kok nilainya jelek, yang penting dewi sudah berusaha keras :)"

Gue selalu mau menghantam kepala gue ke tembok tiap ayah atau mama ngomong kayak gitu. Berusaha keras? Tolong, itu kalimat sindiran? Tapi mereka ga bermaksud menyindir kok. Mereka yakin - selalu - kalau gue udah berusaha keras. Ya. Keyakinan itulah yang semakin merobek jiwa gue

Oke. Lupakan.

Btw, ayah cerita banyak hal tadi, tentang petualangan doi ke daerah terpencil. Jadi ayah lagi ngawasin anak-anak PKL gitu yang lagi ngajar di SMP di daerah sana. Dikasih liat videonya. Dan... pulaunya cantik banget! Kayaknya segar. Ngga banyak bangunan tinggi yang bikin sesak. Rumah-rumahnya di atas laut kebanyakan. Keyen. Terus ayah bilang, kalau murid-murid di sana mau sekolah, dia harus nyeberangin laut dulu pake perahu yang biasa disebut pongpong. Konon katanya sih karena bunyi perahunya 'pong pong pong' gitu. Lucu. Gue ngebayangin bunyi pong pong pong itu kayak apa. Bisa dijadiin ringtone ga ya? :| 

Ayah udah jalan-jalan keliling Indonesia selama dinas. Ngiri gue. Huh. Apa? Kerjaan ayah gue? Dosen sih. Dosen bahasa indonesia. Cuma, gue ga ngerti kenapa job nya kayaknya banyak banget. Padahal kan... dosen bahasa indonesia. Well, that's life. Kehidupannya ayah ngasih pelajaran banget kalau gue gaboleh mengecilkan profesi yang terdengar gampang. Ayah bisa ngegedein gue sampe sekarang juga karena profesi ini... plus tambahan rezeki lain dari Allah hehe. Tetep sih, kuncinya mah Allah ;)

Mau kayak ayah, keliling indonesia juga. Maunya ke pulau-pulau yang belum terjamah sama gedung-gedung tinggi. Maunya yang banyak pohonnya. Segar. Jalanan lengang. Ngga sesak. Tapi mungkin gue ngga bakal bisa sebebas ayah, kan gimanapun juga, nanti gue punya suami yang mesti diurus. ha ha ha. Eh tapi bakal lain sih ceritanya kalau suami juga mau ikut berpetualang bareng >:)

Gue sama ayah lagi asik-asik excited ngeliat rekaman speedboat yang dinaikin sama ayah, eh mama malah heboh sendiri "Ih itu serem ga tuh, ih itu bahaya ga tuh. Hiiiiiii"

-_- Pengaruh umur nih. Keberanian pun ditelan oleh zaman. Dikit-dikit takut -_-

G: Mama ih kebiasaan. Apa-apa terlalu dipikirin. Ini tuh kece tau!
M: Itu kan serem lautnya, gimana kalau terjadi apa-apa? :(
G: Kun faya kun ma

Ayah tersenyum membela gue. Begitulah, kalau ayah udah pulang, aliansi antara gue dan ayah pun terbentuk. Gerakan mem-bully mama pun telah secara terkoordinir tercipta. Mama masih sibuk parno. Gue dan ayah sibuk reunian penuh kasih sayang :3

Ngga capek deh memuji ayah tuh. Gue ngeliat ke arah ayah, terus ngeliat ke arah mama.

G: Mama...
M: Iya sayang?
G: Mama kok bisa sih dapetin bapak?
M: Kun faya kun nak

Hahahahaha. That's my mom :")

Kalau ada pertanyaan tentang pria paling ganteng (luar dalam) di dunia, Ayah lah jawabannya. Dengan catatan, tolong jangan masukkan Rasulullah saw, nabi Yusuf atau nabi dan rasul lainnya dalam survey sepihak kali ini. Peace yo :p

Walau suka over protektif sama gue. Suka membatasi gerak gerik gue. Suka ngelarang untuk hal-hal yang sepele. Suka khawatir sama sesuatu yang gausah ditakutkan. Ngga mau ngajarin sepeda pas kecil karena beliau gamau nanti gue ngerasain jatuh dan sakit. Ngelarang gue ikut pelajaran berenang pas SMP sampai gue kebingungan mesti bilang apa ke gurunya. Walau suka lebih sensitif dan lebih rapuh daripada mama. Suka nyepelein kalau gue ngga bisa naik angkutan umum. Mau pulang naik busway dari Balai Kartini aja dilarang karena cemas berlebihan. Jam malam yang diizinin buat gue kadang kalah sama jam malamnya anak-anak SD di komplek. Kalau mau pergi, mesti hapal tiap seluk beluk geografisnya dulu, kalau perlu arah utara-barat-timur-selatan nya gue mesti tau. 

Yet i know that's your own unique way to protect me 

Mau kayak ayah. Mau kayak mama juga. Mereka pasangan yang saling melengkapi. Ayah keren gitu , cool. Mama heboh kayak pasar malam. Ngga heran kenapa Allah menjodohkan mereka hehe.

Sekian curhatan tentang ayahnya. Tentang mama? Kapan-kapan~

(Kalau mama baca ini, pasti ngamuk. Biarin :p hahahahaha)

Nih bagi yang mau ngelamar gue, langsung ke pria ini aja ya (ʃ⌣ƪ)

2 komentar:

Hastin Melur Maharti mengatakan...

aaaaa deeew :') mengahrukaan. dan tau gak Bapak gue yang gak kalah ganteng, dan juga sering di sama-samakan ketampanannya dengan Sharukh Khan ulang tahun di tanggal 26 ini trus gue pengen bikin pos kaya beginian. Maaf ya kalo nanti tulisannya tanpa sengaja mirip-mirip huaa salam ya buat pria nomor 1 versimu itu :)

Dewi mengatakan...

Hahahaha. Salam buat superhero keluargamu itu juga tin. Anyway, title shah rukh khan cuma boleh buat ayah gue! :p (dan shah rukh khan pun mungkin lagi batuk-batuk sekarang -_-)