Laman

Minggu, 31 Maret 2013

Permen Tausiyah

 Salah satu permen tausiyah yang beredar di kelas

"Lebih baik datang 3 jam lebih awal daripada terlambat 1 menit" - William Shakespeare
Datang 3 jam lebih awal. Well, terdengar extreme..... Dan memang itu extreme :| Salah satu masalah utama yang selalu terjadi pada makhluk yang hidup di semesta wilayah Indonesia; tidak tepat waktu. Entah takdir, entah nasib, entah keturunan, entah penyakit, entah berantah #lahdew Gue sangat amat muak dengan percakapan klasik berikut :

x: oke besok kumpul jam 8.30 pagi ya
y: ha? lo yakin jam 8.30? Mending jam 9 pagi aja, pas itu jam nya.
x: engga, jam 8.30 aja bilangnya, pasti nanti pada ngaret, ujung-ujungnya pada dateng jam 9 juga kok hehe

Budaya ngaret diberi toleransi dan dimaklumi. Itulah kita. 

Gue ngga pernah ngaret? Oh siapa bilang? Gue ngaret kok, tapi khusus untuk kuliah doang. Pfffffffffff. Iya tau kok. Jelas itu ngga boleh. Bersikap disiplin itu ngga boleh pilih kasih dan diskriminatif. Tapi kalau suami mah boleh dipilih kok #outofthetopicdetected

Kalau masalah pertemuan (selain kuliah *smirk*), gue selalu berusaha sebisa mungkin buat ngga telat. Engga. Gue ngga bakalan sampe nunggu 3 jam sebelumnya juga sih, karena bantal dan kasur gue terlalu posesif. Gue mungkin tepat waktu, tapi itu juga bikin gue takut. Takut kalau pada akhirnya gue muak untuk tepat waktu dan berakhir menjadi sama seperti kebanyakan makhluk lainnya di semesta wilayah Indonesia. Gue mulai merasakan gejala seperti itu akhir-akhir ini soalnya *nyengir*

"Si X aja ngaret, ngapain juga kita dateng tepat waktu? Pasti belom ada yang dateng deh" - doktrin super jitu dan ampuh melebihi kesuperan Djarum super. 

Mendadak inget satu kalimat dari temen gue yang sepertinya waktu itu emosinya meledak karena ada seseorang yang ngasih statement bermakna memberi toleransi buat para makhluk ngaret:

"Tolong hargai mereka yang datang tepat waktu, bukan yang datang terlambat"

Cadas. Ganteng maksimal ini temen gue pas ngomong begini. Bersinar doi kayak sunlight!

Pokoknya sih ya, yang ngaku punya cita-cita ke luar negeri, berkiprah di luar negeri, sok atuh itu kebiasaan ngaretnya dihanyutin dulu di toilet. Mau sehebat apapun, kalau ngaret mah bakalan jadi minus di mata bule-bule berbadan tiang listrik dan hidung perosotan itu :3


Oh terakhir, proudly present, an awesome picture :") Beruang bermuka bodoh, polos, bloon, imut dengan pose menggelikan ini selalu mendistraksi pikiran gue. Hahahaha. Itu loh paling ngga kuat sama dua pose paling atas :") Imut banget. Bego bego manis gimana gitu mukanya :") Btw, ini gue boleh nyolong dari background twitternya baim. Minta izin yak, dek, kak, bang, mas, om, pakde, dan lain-lain. 
 
Sekian. 
 
............
 
Jujur, postingan ini adalah satu dari sekian banyak cara gue untuk melarikan diri dari laporan pkbp yang udah menari harlem shake di depan gue supaya diberi perhatian. Gue udah berusaha mencari, serius, Tapi google dan semesta tidak mengizinkan gue untuk mudah mendapatkan materi pembahasan. Emang yang mudah itu cuma di surga ya :")  Sekian curhatannya, wassalamu'alaykum warrahamatullahi wabarakatuh *salim tangan*

Tidak ada komentar: