Halaman

Minggu, 31 Maret 2013

Permen Tausiyah

 Salah satu permen tausiyah yang beredar di kelas

"Lebih baik datang 3 jam lebih awal daripada terlambat 1 menit" - William Shakespeare
Datang 3 jam lebih awal. Well, terdengar extreme..... Dan memang itu extreme :| Salah satu masalah utama yang selalu terjadi pada makhluk yang hidup di semesta wilayah Indonesia; tidak tepat waktu. Entah takdir, entah nasib, entah keturunan, entah penyakit, entah berantah #lahdew Gue sangat amat muak dengan percakapan klasik berikut :

x: oke besok kumpul jam 8.30 pagi ya
y: ha? lo yakin jam 8.30? Mending jam 9 pagi aja, pas itu jam nya.
x: engga, jam 8.30 aja bilangnya, pasti nanti pada ngaret, ujung-ujungnya pada dateng jam 9 juga kok hehe

Budaya ngaret diberi toleransi dan dimaklumi. Itulah kita. 

Gue ngga pernah ngaret? Oh siapa bilang? Gue ngaret kok, tapi khusus untuk kuliah doang. Pfffffffffff. Iya tau kok. Jelas itu ngga boleh. Bersikap disiplin itu ngga boleh pilih kasih dan diskriminatif. Tapi kalau suami mah boleh dipilih kok #outofthetopicdetected

Kalau masalah pertemuan (selain kuliah *smirk*), gue selalu berusaha sebisa mungkin buat ngga telat. Engga. Gue ngga bakalan sampe nunggu 3 jam sebelumnya juga sih, karena bantal dan kasur gue terlalu posesif. Gue mungkin tepat waktu, tapi itu juga bikin gue takut. Takut kalau pada akhirnya gue muak untuk tepat waktu dan berakhir menjadi sama seperti kebanyakan makhluk lainnya di semesta wilayah Indonesia. Gue mulai merasakan gejala seperti itu akhir-akhir ini soalnya *nyengir*

"Si X aja ngaret, ngapain juga kita dateng tepat waktu? Pasti belom ada yang dateng deh" - doktrin super jitu dan ampuh melebihi kesuperan Djarum super. 

Mendadak inget satu kalimat dari temen gue yang sepertinya waktu itu emosinya meledak karena ada seseorang yang ngasih statement bermakna memberi toleransi buat para makhluk ngaret:

"Tolong hargai mereka yang datang tepat waktu, bukan yang datang terlambat"

Cadas. Ganteng maksimal ini temen gue pas ngomong begini. Bersinar doi kayak sunlight!

Pokoknya sih ya, yang ngaku punya cita-cita ke luar negeri, berkiprah di luar negeri, sok atuh itu kebiasaan ngaretnya dihanyutin dulu di toilet. Mau sehebat apapun, kalau ngaret mah bakalan jadi minus di mata bule-bule berbadan tiang listrik dan hidung perosotan itu :3


Oh terakhir, proudly present, an awesome picture :") Beruang bermuka bodoh, polos, bloon, imut dengan pose menggelikan ini selalu mendistraksi pikiran gue. Hahahaha. Itu loh paling ngga kuat sama dua pose paling atas :") Imut banget. Bego bego manis gimana gitu mukanya :") Btw, ini gue boleh nyolong dari background twitternya baim. Minta izin yak, dek, kak, bang, mas, om, pakde, dan lain-lain. 
 
Sekian. 
 
............
 
Jujur, postingan ini adalah satu dari sekian banyak cara gue untuk melarikan diri dari laporan pkbp yang udah menari harlem shake di depan gue supaya diberi perhatian. Gue udah berusaha mencari, serius, Tapi google dan semesta tidak mengizinkan gue untuk mudah mendapatkan materi pembahasan. Emang yang mudah itu cuma di surga ya :")  Sekian curhatannya, wassalamu'alaykum warrahamatullahi wabarakatuh *salim tangan*

Selasa, 19 Maret 2013

Foodival (Food Day Festival)


COMING SOON! Be prepared! Those food stuffs are ready to rock you! \m/

Stalk us on @foodival2013 or Foodival Tumblr ;)

Minggu, 17 Maret 2013

Gue masih hidup kok

Judulnya agak nestapa gitu ngga sih? :")

Semester 4. Momen dimana badai cinta mengalun lembut di antara gue, folio garis, pulpen, dan google. Momen dimana most romantic place mendadak (terpaksa) hijrah ke ruang tempat bersemayamnya gelas ukur, tabung reaksi, dan senyawa-senyawa anu. Momen dimana lo melupakan indahnya tidur jam 9 malam. Momen dimana jam 12 malam terasa masih sangat siang. Momen dimana status profesi lo berubah menjadi : hantu sapta, dan memiliki moto hidup baru : laporan adalah sahabat. Momen dimana kinerja, kekompakan dan kesinergisan hati antar anggota kelompok berbanding lurus dengan tingkat laju pembuatan laporan. Momen dimana gue dan ITP 48 bisa punya cerita.

Jeng jeng jeng jeng.

Berlebihan sih, tapi yaudahlah ya #kibaskerudung

Singkat cerita, semester ini gue menelan 3 praktikum. Lumayan. Dua praktikum di hari rabu, satu praktikum di hari kamis. Buat kalian yang mungkin iseng pengen cari objek derita buat diketawain, silakan mampir ke sekitar sapta saat selasa malam ataupun rabu malam. Kalo lo liat ada segumpal makhluk bermuka lecek yang terlihat berdiskusi dan menulis sesuatu, niscaya itulah kami, hantu sapta. 

Name : Hantu Sapta
Senjata andalan: Pulpen
Special ability : Merangkum berbagai sumber menjadi satu laporan utuh yang cantik
Hobi : Membuat daftar pustaka ilusi
Jam kerja : Sore till drop

Ngga bakalan seberapa capek sebenernya kalo pekerjaan kita cuma kuliah doang. Sayangnya, kegiatan di luar akademik juga numpuk puk puk puk. Oleh karena itulah, gue sempet drop dua kali. Hihi. Lemah ya. Tapi pada ngga percaya gue sakit, kampret :") Katanya gue ngga cocok kalo sakit :") Eh pas gue udah sembuh malah dibilang gini :

"Dewi udah berisik lagi, Pasti udah sembuh ya? :)"
"Iyaaaaaaaaa doooooooong" *loncat-loncat enerjik sambil salto ke dalam lingkaran api*
"Mendingan pas dewi sakit ya, diem, kalem :)"
"..............."

Bang to the ke :"]

Ada juga yang gini :

"dewi kapan sembuhnyaaaa?"
"hehehe gatau"
"Dewi cepet sembuh lagi dooooong. Biar gue bisa mendzalimi lo lagi. Kan kalo lagi sakit, jadi ga tega nge dzoliminnya"
"................"

Perhatian sih, tapi kok tujuannya................

Ah! Gue mau pamer, kemaren teh gue berasa macan tutul, soalnya badan gue ada bercak-bercak merah imut gitu. Sebenernya agak galau antara gue mau bertransformasi jadi macan tutul atau power ranger merah :| Sampai detik ini juga gue gatau itu penyakit apaan. Kata ibu dokter sih infeksi virus, tapi gue lupa nanya 'virus apa, dok?' alhasil gue kewalahan pas temen gue nanya 'emang lo ke infeksi virus apa deeeew?' Hem. Virus merah jambu aja kali ya, enak....... eh ralat, engga enak deng, makan hati #yahcurhat.

Belakangan gue juga mengalami depresi dini dan kehilangan ketenangan sesaat. Biasa, menumpuk. Tumpukan sampah di otak emang harus dibuang. Dan gue sangat minim akan "me time" di semester ini. Cuma bisa bernapas mulai dari sabtu jam 15.30 WIB sampe minggu jam 24.00 WIB - yang mana sejatinya gue benci sekali hari minggu karena hari sesudahnya adalah senin. Depresi gue disponsori oleh tugas yang menumpuk, "me time" yang minim, amanah yang tak kunjung selesai, badan yang menua, dan jodoh yang tak kunjung bertemu #eh 

Oh. Kemaren juga sempet homesick. Kangen sama mama, bapak, bang ricky, bang ridwan. Iya. Gue tau, respon lo pasti semacam "ah bohong, lo kan anak depok pasti sering pulang". Ya. I'm sick of hearing that sentence. Gue belom pulang sejak awal semester 4, fyi. Dan gue ngga akan mengeluh kok. Itu pilihan gue.

Kalo kata bapak sih : "Dengan hidup berpisah kayak gini bisa membuat rasa sayang di antara kita semakin bertambah" 

Hari Jumat kemaren tuh titik jenuh banget. Jenuh sejenuh jenuhnya jenuh. Perasaan mual aja gitu seharian. Wait, tenang. Perut gue kosong kok ga ada makhluk hidupnya (kecuali bakteri dan cacing dalam usus mungkin). Cuma kayaknya karena saking banyak pikiran, makanya sampe mual. Yet lucky me, berkat kejenuhan gue, gue niat banget keliling IPB buat nyari markas ngerjain laporan yang baru. Gue terlalu suntuk dengan sapta dan sekitarnya. Then, i found this. Lantai paling atas di faperta. Angin sepoi-sepoi, sepi, bisa ngeliat pemandangan langit - awan tepatnya - yang ruarrrr biasa. Bagi gue.




Gue yang jenuh pun berakhir dengan menelantarkan buku laporan yang rencana awalnya mau gue kerjakan dengan sungguh-sungguh. Gue sibuk menikmati awan yang super kala itu sambil tidur-tiduran di lantai. Plus, bunyiin lagu di HP dan ngikutin nyanyi dengan suara yang sepertinya mampu menyayat hati para musisi. Bukan karena suara gue bagus, tapi karena prihatin. Pokoknya itu udah berasa kamar gue sendiri aja. Bodo amat deh lantainya kotor apa engga, yang penting gue bahagia :")

Sayangnya, momen indah itu mesti dirusak oleh naluri alami badan gue. Gue - kebelet - pipis . Jeng Jeng! Gue nanya ibu-ibu di deket situ tentang lokasi wc, beliau pun mengarahkan gue jalannya, gue pun berjalan sendiri. Sampai di tempat yang diarahkan tadi, gue hanya mendapati tulisan "Toilet Staff Pria". Gue merenung sejenak. Gue bukan pria, dan gue bukan staff. Gue bingung. Bingung antara 1. itu bukan toilet yang dimaksud si ibu, dan 2. toilet itulah memang yang dimaksudkan si ibu dan ibu tadi berpikir gue pria. Jeng jeng lagi! Lupakan. Gue berjalan agak jauh sedikit dan menemukan toilet yang lain. Ngga ada tulisannya. Gue pun masuk. Sempet seneng liat pintu kamar mandi, tapi kandas sudah kesenangan itu setelah menengok ke sebelah kiri. Ada tempat pipis ala cowok terpampang manis di dindingnya................ Gue menyerah. Gue pun hijrah ke pomi (soalnya kamar mandi terdekat yang gue tau ya di sana). Setelah itu, gue ngga balik lagi ke tempat kece itu. Mungkin besok-besok gue akan silaturahmi lagi ke bangunan faperta itu. Wait me, babe :*

Setelahnya, gue masih merasa agak mual, dan desperate. Akhirnya balik ke kontrakan. Di kontrakan bingung juga ngapain. Ngecek HP lah, cari korban buat di sms teror :| Maaf maaf nih, kalo jadi temen gue ya harus siap mendadak gue sms random. Itu tandanya gue lagi suntuk banget -_- Gue sms satu orang, tapi dia lama balesnya. Lama banget sampe gue jamuran. Gue pun berasumsi dia sedang sibuk, dan memang benar itulah kenyataannya. Hiks. Akhirnya gue cari korban lain. Temen-temen SMA gue :") Alhamdulillah mereka bales, dan setelah sms-an sama mereka plus ngobrol panjang lebar sama orangtua, gue pun mendapatkan pencerahan dan pikiran gue kembali normal dan tenang serta kece seperti biasa #berpose

Ah, berdasar cerita salah satu temen gue, dia mengaku kalau sejak hari minggu-kamis, total jam tidurnya itu cuma 9 jam. TOTAL TIDUR SELAMA 5 HARINYA DIA CUMA 9 JAM?! Ya Allah, lindungi teman hamba :"|

Berdasar ceritanya dia juga lah, gue kembali sadar dan merenung kalau seharusnya gue banyak-banyak bersyukur karena masih punya waktu tidur per harinya minimal 4 jam lah ya. Mengeluh itu emang ngga baik. Karena itulah lo butuh temen dan cerita-cerita sulit mereka untuk kembali mengingatkan lo dan menyadarkan kalau lo punya kehidupan yang indah, sangat indah :")


Lagian gue juga punya ITP 48 yang ternyata kompak, kece, dan berotak geser. Selama gue punya mereka dan Allah............. laporan? BRING IT ON! ASIK ASIK? HOY!


PS. "Asik Asik Hoy" entah mengapa telah menjadi jargon official bagi praktikum kelompok P4. Kebodohan jargon ini disponsori oleh Muji Budiono. Fyi, di tengah kuis PKBP, sang provokator jargon pun masih aja sempat ber-"Asik Asik? Hoy!" ria, padahal ada aspraknya. Oke lah. Emang udah geser, mau gimana lagi -_-

Sabtu, 09 Maret 2013

Inggar dan Aksa

Inggar. Perempuan manis yang ramah dan baik ke semua orang. Setidaknya itulah karakternya saat pertama kali sekelas dengan Aksa di bangku SMP. Aksa dan teman sebangkunya - Rio - selalu duduk tepat di belakang bangku Inggar. 

Rio. Pria manis yang belum terlalu terbiasa berkomunikasi dengan perempuan. Baik dan ramah. Sahabat lama Aksa.

Aksa. Pria yang berparas tampan dan suka menjahili Rio, sahabatnya. Siklus Inggar-Rio-Aksa pun bermula saat Aksa secara asal menjodohkan Rio - yang notabene kalem dan pemalu - dengan Inggar yang kebetulan duduk di depan mereka.

"Tuh, ada cewek cantik tuh di depan kita, Yo. Sana kenalan. Hahahaha"

Lelucon sederhana. Ikatan yang kompleks.

Sejak itu, mereka bertiga semakin dekat. Awalnya, hanya iseng untuk mendekatkan Rio dengan Inggar. Namun, mereka bertiga ternyata cocok dan mulai bersahabat. Tawa yang hangat, lelucon yang bodoh, dan hari yang berkualitas bersama sahabat luar biasa. 

Rio tak begitu mahir mencairkan suasana, selalu ada Aksa di sana, bagaikan mentega, suasana pun meleleh dan hidup kembali. Ya. Selalu ada Aksa di sana. Kehidupan yang dinamis, turut diikuti oleh fakta yang terus bergerak. Ternyata, Aksa tidak hanya dominan dalam siklus Inggar-Rio-Aksa, namun juga dominan dalam gambaran dan sketsa masa depan Inggar.

Di suatu hari setelah istirahat, kelas nampak riuh. Inggar tahu ada yang tidak beres. Namun, Inggar tetap melangkahkan kakinya ke kelas. Inggar cuma bisa tersentak kaget dan bengong. Kelas itu kosong. Semua murid menghilang, lenyap, seperti ditelan dinding kelas. Oh, ternyata mereka semua sudah berdiri cantik di luar, hingga hanya tersisa Rio dan Aksa di ruangan. Plus, papan tulis yang penuh coretan berisikan pernyataan cinta untuk Inggar.......... oleh Rio.

Inggar merah padam, dan semakin merah seiring sorak sorai murid-murid di luar kelas yang semakin membahana. Inggar pun berpura-pura tenang dan menghapus papan tulis. Rio kemudian mengulurkan bunga yang ia bawakan untuk Inggar. Spontan, seluruh penonton di luar kelas semakin gaduh melebihi kehisterisan para suporter bola yang fanatik. Inggar - mau ngga mau - segera mengambil bunga nya karena dia tidak mau ditonton lebih lama lagi. Penonton pun semakin kegirangan karena melihat ftv secara gratis dan live. Beruntung, Guru pun muncul dan memarahi murid-murid untuk kembali ke kelas. Keadaan pun kembali normal. Namun, tidak demikian yang terjadi pada siklus Inggar-Rio-Aksa.

Hati Inggar sudah terlalu penuh. Penuh Aksa. Keadaan menjadi tak sama lagi setelah virus merah jambu itu diketahui telah meradang. Setidaknya, Inggar tidak bisa sama lagi terhadap Rio. Inggar pun menarik diri secara sepihak. Mengambil langkah seribu menjauhi Rio.

Keadaan tidak semulus yang diharapkan. Omongan miring pun lantas ditelan  bulat-bulat tanpa disaring lagi oleh Rio yang belum stabil. Aksa. Entah gosip darimana, namun isu itu menyebar begitu cepat bak virus ganas. Aksa dikabarkan sebagai penyebab Inggar menolak dan menjauhi Rio. Rio pun kalap dan memburu Aksa. Perseteruan terjadi. Entah hanya sekedar luapan emosi karena dituduh oleh sahabatnya sendiri atau memang pernyataan tulus dari hatinya, namun Aksa yang memuncak pun sempat berucap,

"Iya! Gue emang suka sama Inggar!"

Siklus Inggar-Rio-Aksa pun patah, dan hanya tersisa "Inggar dan Aksa". 

Inggar dan Aksa. Mereka tetap bersahabat baik meski sudah tidak lagi satu SMA. Perasaan Inggar pun masih ditutup secara lisan oleh Inggar. Meskipun sesungguhnya bahasa tubuh pun sudah cukup menjelaskan. Hubungan mereka semakin erat. Lingkungan Inggar dan Aksa  beserta semesta pun sudah menyetujui mereka untuk berhubungan. Namun dua-duanya masih bungkam. Entahlah.

Kini, mereka terpisah. Tak hanya bangunan kuliah yang berbeda, kota pun tak lagi sama. Namun, perasaan Inggar masih sama. Ketulusan sayang Inggar itu selalu sukses membuat sahabat di sekitarnya berlinang air mata (di hati) dan kembali percaya bahwa cinta sejati seperti di dongeng itu benar ada.

Inggar. Perempuan manis yang ramah dan baik ke semua orang. Tumbuh menjadi wanita yang supel dengan gayanya sendiri. Dia lebih sering dipanggil "aneh" namun dalam sisi positif. Keanehannya selalu menghibur, walau kadang kelewatan aneh. Namun, semua orang di sekelilingnya sepakat bahwa suasana bisa hambar tanpa Inggar. Tingkahnya memang suka kelewat anomali, namun dia sebenarnya anggun dan bijaksana. Semua sahabatnya yakin itu.

Satu lagi keyakinan para sahabatnya : Inggar akan bersama Aksa di pelaminan

Aksa. Pria yang berparas tampan dan pelopor lahirnya siklus Inggar-Rio-Aksa. Kini dikenal sebagai pria yang jarang dekat dengan wanita. Bukan. Dia bukan homo. Dia juga bukannya tidak laku. Entahlah. Namun, dia tidak terlalu menanggapi perempuan-perempuan di sekitarnya. Teman-teman kontrakannya pun tau sejarah Aksa dengan Inggar. Dan sama seperti para sahabat Inggar, mereka (sahabat Aksa) tak kenal lelah untuk terus meledeki dan menggoda Aksa perihal Inggar.

Satu lagi : Perempuan yang dekat dengan Aksa, cuma Inggar.

Inggar. Aksa.

Dua spesies yang sama. Sama-sama tidak bisa ditebak isi hatinya. Sama-sama tidak mau memulai. Sama-sama diam dan berdoa. Mungkin. Entahlah.

Sebuah sms ucapan selamat ulang tahun untuk Aksa, membuka kembali percakapan lama mereka yang sudah usang. Entah lelucon atau serius, isi-isi sms itu telah sukses mengembangkan sayap harapan bagi para pendukung "Aksa-Inggar couple" yang secara alami terbentuk. 

                                                   *** BERSAMBUNG ***


Kisah ini bersambung hingga waktu yang tak ditentukan. Jangan menunggu lanjutannya. Kerjain aja laporan atau tugas kuliah lo yang menumpuk. Semoga suatu saat kisah ini akan tetap dengan nama tokoh yang sama namun di latar yang berbeda, misalnya pelaminan mungkin? :")

Btw, ini bukan kisah gue ya. Cuma sekedar klarifikasi aja sih :p Tapi gue berdoa dan berharap banyak kalau kisah ini akan berakhir seperti dongeng. Prince  finally marry the princess and they lived happily ever after


.......................
Mohon doanya. Dadah dadah dadah *lambaikan tangan ala teletubbies*

Jumat, 08 Maret 2013

Ikhlas?

Teguran lembut  di tengah mata kuliah peraturan pangan...

Dosen : Kalian di sini kadang suka infak gitu kan ya?
People : Iya buuu
Dosen : Kalian ikhlas ngga seandainya kalian punya uang Rp 10.000, lalu kalian sedekahkan Rp 1.000?
People : Ikhlas buuu
Dosen : Oke. Kalau seandainya punya uang Rp 100.000, kalian ikhlas ngga buat sedekah Rp 10.000? Persentase nya kan sama tuh kayak yang tadi *senyum penuh makna*
People : *agak hening sejenak* *sayup-sayup terdengar suara "bisa buuu" dengan nada ragu*
Dosen : Oke. Gimana kalau punya uang Rp 1.000.000, kalian ikhlas untuk sedekah Rp. 100.000? *senyum semakin lebar*
People : *ketawa bego*

                                         ------------------------------------------

Gue suka dosen perempuan ini, walau gue lupa namanya siapa :)))

Minggu, 03 Maret 2013

Komunikasi

Dalam buku dasar-dasar komunikasi, Gerald Godhaber menyatakan komunikasi sebagai :

Darah yang menghidupkan
Perekat yang menyatukan
Oli yang memuluskan
Kekuatan yang merasuk, dan
Zat yang menyemen semua hubungan sosial

Terdengar berlebihan mungkin, tapi pernyataannya bener kok. Karena komunikasi itu fondasi utama suatu hubungan. 

Cara berkomunikasi bermacam-macam, ada yang lebih suka lewat sms, telepon, atau lewat media jejaring sosial gitu (misal saling mensyen-mensyenan  di twitter biar kelihatan akrab). Kalau gue sih prefer ketemu langsung sama orangnya terus ngobrol sampai mabuk. Kalau sms, telepon, sama komunikasi di dunia maya mah ngga bisa liat mukanya. Rugi. Rugi ngga bisa liat ekspresi lawan bicara lo secara langsung. Semua ekspresi orang itu beda-beda dan selalu menarik. Selalu. Itulah bagian paling menyenangkan dari mengobrol :3

Kenapa mendadak nulis begini wi?

Cuma mau ngingetin, sayang banget kalau lo nganggurin orang-orang di sekeliling lo begitu aja. Kalau emang sebegitu sulitnya membuka topik obrolan, coba hal yang paling basa-basi se-dunia : omongin pelajaran. Bukan, jangan bener-bener ngomongin pelajaran terus lo ngelantur dan menjabarkan rumus-rumus abstrak, itu mah lawan bicara lo langsung ambil langkah seribu. Maksud gue kayak gini "eh pelajaran tadi susah ya" atau apa kek basa-basi aja. Siapa tau lawan bicara lo ngerespon sesuatu yang kemudian bisa dijadiin bahan obrolan. Kalau dia ngga ngerespon............. masih banyak kok target bicara lainnya :") *asah pisau*


Agak menyimpang mungkin, ada satu hal yang bikin gue garuk-garuk kepala :

HARI GINI MASIH BELUM HAPAL NAMA TEMEN SE-DEPARTEMEN!? Oh dude, go jump off the cliff!

Ini nih beberapa cowok di departemen gue ada yang begini. allahu akbar -_-  Semoga mereka segera bertobat -_-

Catatan : Kenalilah orang-orang di sekelilingmu, mereka bukan sekedar seonggok daging biasa layaknya benda mati. Mereka hidup, punya cerita, dan siap berbagi segudang pengalaman yang bisa membuatmu mangap. Percayalah, pasti selalu ada yang menarik dari tiap individu. Pasti. Don't you feel bored for only knowing certain people? Go open your eyes. Widen your wings. Meet them! They're (even the silent one) ready to surprise you ;) 



* Gue juga masih belajar cara berkomunikasi yang baik. Soalnya masih minus banget. Apalagi kalau public speaking. Beh ._. Well, selamat belajar bagi yang menjalankan :3

Bla bla bla

Halo. Halo. Halo.
Ceritanya, sekarang gue mau bayar janji postingan. Kali ini, gue mau memperkenalkan dua sosok makhluk penyumbang kebahagiaan terbesar dalam siklus kehidupan gue di bogor #caelah. Agak dilebihin sih emang. Sengaja. Siapakah mereka? Jeng Jeng. Here they are.


Rika Arnita. Apa? Bukan kok. Dia bukan Rambo dan dia ngga bisa ngangkat gajah. Dia lah mantan temen sekamar gue pas di asrama sekaligus temen kontrakan (dan lagi-lagi kita sekamar). I've used to call her as Keroro. Gue juga ngga tau kenapa keroro, nama panggilan ini yang bikin si prima (temen asrama gue yang lain). Berdasar silsilah keluarga yang gue buat sendiri, Rika ini adek sekaligus kembaran gue..... Jangan tanya miripnya di bagian mana. Pokoknya gue maunya dia kembaran gue. Titik! 

Kami sama-sama belum menemukan jodoh dan hobi ngobrol tentang suami masa depan di menit-menit menjelang bobok cantik. Serta sama-sama punya masalah dengan muka kalau lagi diem. Orang-orang bilang, Rika keliatan jutek kalau lagi diem, dan gue dibilang plongo kalau lagi diem. Asam laktat emang kalian semua! -_- Klarifikasi, Rika sama sekali ngga jutek. Dia lucu parrrah. Idiot sih lebih tepatnya :") Dia imut loh. Banget. Kayak anak kecil. Apalagi kalau lagi ngomongin jodoh, dia malu-malu gitu kayak anak kucing. Entah sudah berapa ribu kali gue nyebut "kawaii desu" ke rika tiap lagi ngobrol :|

Rika. Orang yang paling sabar yang pernah ada. Masih bertahan sama gue yang suka minta tolong dibangunin tapi tidur gue kayak orang mati, suka lupa ngerjain piket kontrakan karena fokus kencan sama laporan, plus barang-barangnya suka berantakan di kamar (apalagi kalau lagi ngerjain tugas). Oh i can't find someone like you keroro {}




Galih Tristianni. Jangan tertipu sama fotonya. Waspadalah! Waspadalah!

Nama panggilan buat galih adalah alien. Kenapa alien? Karena dia memang alien. #okesip Dia lah orang yang keanehannya udah ngga terbendung. Gue dan Rika sepakat kalau makhluk serupa Galih ini perlu dimasukin ke kingdom baru. Jadi, tiap pelajaran Biologi bagian penjelasan klasifikasi makhluk hidup, jenis kingdomnya bertambah : Plantae, Animalia, Fungi, Protista, Eubacteria, Archaebacteria, Galih Tristianniae #iyadehdew

Kalau di luar, mungkin dia ngga terlalu menunjukkan kecacatannya, kecuali kalau keceplosan. Kalau udah bareng temen-temen deket... lo mesti siapin tabung oksigen plus barang-barang yang mudah dilempar. Oksigen buat jaga-jaga kalau lo nyaris sekarat karena ketawa, sedangkan barang-barang mudah dilempar mah lumayan buat nimpukin Galih, karena kadang dia suka kelewat idiot jadi bikin emosi -_-

Tapi dia spesial loh. Dia emang cacat. Banget. Suka sok imut pula. Padahal gue udah bilang berkali-kali kalau dia ngga imut, yang imut itu Rika, tapi dia tetap berusaha -_- Kalau mau tau wujud asli galih, sebenernya dia dewasa bangeeeet. Bijak pula. Di saat gue dan rika lagi down dan ngga bersemangat, di sana lah Galih hadir dengan kalimat mutiaranya yang mengalir begitu aja dan mendadak si alien itu pun berubah menjadi wanita anggun.......... Tapi cuma beberapa detik. Sebelum gue dan rika selesai mengagumi dan memuji kebijaksanaannya galih, dia sudah bertransformasi lagi menjadi alien -_-

Dia emang ngga terlalu suka dipuji, jadi suka sok-sok bergaya menjijikkan gitu biar ngga dipuji. Hih. Anak jaman sekarang :|

Galih ngga suka digelitik. Galih mah sukanya sama Aca. HAHAHAHAHAHA! Kalau galih liat tulisan gue ini, entah bakal jadi apa gue. Jadi kerupuk kulit mungkin :") Tolong didoakan, semoga sahabat alien berpipi besar gue ini didekatkan sama jodohnya (yang lagi kuliah di semarang). HAHAHA!  *kabur*

Dan, semoga gue beserta Rika juga bisa menemukan jodoh kami masing-masing. Oh, kalau masalah pasangan, kita bertiga setuju, menikah langsung kayaknya lebih asik :3

Mengutip kalimat dari si alien:

"Menyendiri hingga yang halal menghampiri" - Galih. Manajer Penghalalan Cinta.


Dan kenapa ujung-ujungnya jadi ngomongin jodoh? Gue juga ngga tau. Otomatis deh kayaknya ini tangan gue hahaha. Biar gue coba simpulkan postingan kali ini yaaa.

Simpulan :
Gue sayang Rika sama Galih ♥

Daftar Pustaka :
Hatinya Dewi


........... udah menjijikkan belom? Udah? Oke. Bye!