Halaman

Jumat, 25 Januari 2013

The Ugly Truth

Liburan bagi gue itu gaya gravitasi bumi mendadak pindah ke rumah gue sendiri. Tarikannya kuat dan semakin mengganas tiap detiknya. Apalagi kalau hujan. Kasur berubah jadi magnet, gue jadi besi. Besi cantik tentunya.

Kalau liburan di rumah, mau ngga mau, yang bisa diajak main cuma televisi (selain laptop). Acara televisi? Ya gitu-gitu aja. Ngga maju-maju. Sinetron lagi, FTV lagi. Kalau beruntung dikit, ya bisa lah ketemu doraemon pas pagi-pagi. Dan gue adalah korban. Korban infotainment. Mau ngga mau gue harus mau. Emak seneng banget dengerin beginian. Jadi ya, gue yang tak berdaya duduk di sampingnya, finally ikut dengerin dengan khidmat.

Apa yang lagi hot?

1. Anak Nassar-Muzdalifah diculik

2. Eza Gioninno vs Andina Rasty

Jeng jeng jeng jeng. Poin kedua ini nih yang bakal gue bahas. 

Poin ke satu? Brace yourself. Allah will guide you two. Anyway, gimana kalau kurangi intensitas mejeng di kamera dan perayaan acara yang berlebihan? Hehehehe :')

Buat anak alim yang mungkin ngga merhatiin infotainment, gue ceritain sedikit kalau Eza Gioninno itu aktor yang jadi tersangka pelaku kekerasan terhadap mantan pacarnya, Andina Rasty. Oh fyi, dua-duanya primadona di FTV. Kalau gue mah mahasiswi biasa, tipe setia, dan suka bayi pinguin emperor. (audience : ngga ada yang nanyain lo dew!)

Pertama kali gue ngeliat Eza itu pas main di sinetron yang lagu soundtracknya itu SHE - Slow down baby. Gue lupa judul sinetronnya. Tapi gue inget lagunya, soalnya gue suka joget-joget dulu sebelum sinetronnya mulai :|

First impression ke Eza Gioninno : 
Manisnya maksimal melebihi sakarin dan pemanis buatan lainnya.

Dan well, dia memang ganteng. Kalau dari segi muka mah selera gue ngga usah diragukan. Gue suka mukanya. Tapi tolong digarisbawahi, gue bukan fansnya :3

Gue cuma setia sama chun jung myung. Yang mukanya macho kalau lagi diem, dan berubah manis kalau senyum :3 ..... Sekali lagi. Ngga ada yang tanya dew -_-

Beberapa tahun setelah sinetron itu abis, akhirnya Eza bangkit lagi ke bumi. Voila! Dia menjadi aktor FTV ternyata. Dan selidik punya selidik, doi pacaran sama Andina Rasty. 

First Impression ke Andina Rasty : 
Sok imut (hell yeah, bilang aja ngiri wi)

Engga deng. Walau awalnya, rada ga terima si Eza sama mbak Andina Rasty, tapi ya... bodo amat, bukan urusan gue juga. Ngurusin jodoh sendiri aja ngga kelar-kelar. Ngapain juga ngurusin jodoh orang? *ngunyah remote TV*

Back to the case

Agak shock pas denger berita beginian. Dan bang ricky yang tau kalau gue lumayan suka mukanya Eza pun mulai berkicau "Tuh makan tuh Eza Gionino" sambil tersenyum licik.

Oh dear bang ricky, aku ngga doyan makan orang. Haram :|

Gue ngga tau kasus ini bener apa bohongan. Seru sih kalau beneran. Muka ganteng manis polos innocent nya Eza Gionino emang lumayan cocok juga buat jadi karakter psikopat. Psikopat ganteng. 

Tapi gue masih sedikit berharap kalau Eza Gionino bakal terbukti ngga bersalah. Sayang, mukanya terlalu cakep buat dihukum....................

Iya, gue tau kok lo lagi melototin tulisan gue. Mungkin semacam tatapan menusuk dan menghakimi.

"KEKERASAN YA KEKERASAN! GA PEDULI PELAKUNYA GANTENG ATAU ENGGA!"

"DONT JUDGE THE BOOK BY ITS COVER HEY! Masa lo ngampunin Eza cuma karena dia ganteng???"

Mungkin begitu pendapat para pembela mbak Andina Rasty yang terlalu gegabah menyimpulkan.

Selow. Gue ngga maniak mukanya Eza sampe segitunya juga kok. Cuma, sayang aja mukanya kan emang manis hahahaha #mulailagi Kalau emang Eza salah ya, sok atuh, dihukum aja. Kalau memungkinkan sih ya, pindahin dulu itu mukanya Eza. Di fotocopy berwarna dulu ke muka siapa kek gitu :3

...............

Ah that's the ugly truth. 
Muka orang yang manis, polos, dan tak berdosa bisa aja menyimpan sejuta iblis yang menunggu untuk bangun. Karena emang kita ngga akan pernah bisa baca pikiran orang. Bahkan, kadang kita bisa ditipu sama pikiran kita sendiri, apalagi pikiran orang lain kan?

Agak masih satu tema, beberapa hari yang lalu, gue chat sama temen lama. Doi mengabarkan kabar heboh. Yang gue masih sulit untuk percaya.

Ada cowok (temen gue), yang mukanya udah paten banget kayak muka-muka anak remaja mesjid.  Well, emang anak remaja mesjid sih. Baik dan Ramah. Terlihat polos dan baik-baik lah.  Sempet ngikutin tren "ngga mau salaman sama yang bukan muhrimnya" deh kalau gue ngga salah inget. Wuih. Keren ya?

Nah, cowok ini ngedeketin temen gue (yang gue ajak ngobrol di chat) udah agak lama ternyata. Pas di chat, gue tanya lah ke si cewek "apa kabar sama si ehem?" :3

Cewek itu bilang kalau cowok itu udah punya pacar sekarang. Pacarnya cantik loh. Banget. Dan gue kaget :3

Ada yang bikin lebih kaget lagi, ternyata pas si cowok itu ngedeketin temen gue yang cewek, cowok ini ngedeketin 4 cewek sekaligus! 4 pemirsa! Empat......

Terus dia hoki-hokian deh dapet yang mana duluan :3 Satu kata. Bedebah :3

..... Cowok emang gitu sih. Naluri ya. Cuma ngga nyangka aja. Tuh dari deskripsi yang di atas itu (terlihat alim), ngga nyangka aja dia bisa gitu. Dan pas udah punya pacar, katanya cowok ini masih suka menel-in temen gue yang cewek :3 Ah, gue mandiin pake kecoak baru tau rasa lo :3

That's the ugly truth.

Ada lagi sebenernya the ugliest truth. Tapi males lah di bahas. Masalah keburukan itu ngga bakal selesai emang kalau buat didiskusiin.

Yang buruk mah buat dipelajarin dan didoain aja..... sama diketawain dikit boleh lah.


so, watch out! bye!

Tidak ada komentar: