Laman

Minggu, 13 Januari 2013

Salah siapa?

Halo. Malem ini lagi agak santai soalnya besok ngga ujian.
Ehiya. Ehem. Assalamu'alaykum :3

Nah, balik lagi. Tadinya sih gue mau belajar, tapi ya........ hahaha terus aja dew. Engga kok, niat gue udah bulet. Cuma, ada hal  krusial yang mesti gue posting. Nanti abis bikin postingan, belajar kok :3 *janji kelingking*

Di postingan sebelumnya, gue pernah ngebahas kalau banyak anak-anak kecil yang sering beterbangan berkeliaran, bermain, dan bercanda di lingkup deket kontrakan gue. Biasanya kita cuma sekedar ber-"kakak.. kakak... kakak..."an dari jarak jauh, dan gue merespon sapaan mereka dengan senyuman sehangat mentari pagi. Mereka sering minta main, namun jadwal padat agak membuat kita tidak berjodoh.

Entah mengapa, mereka bahagia banget kalo nyapa gue dan temen kontrakan gue yang lain. Kayaknya heboh gitu. Mukanya sumringah banget. Pernah suatu ketika, kita sekontrakan keluar bareng abis maghrib. Kita mau nyari tukang ojek buat digoda makan malem di luar abisnya lagi pada males masak. Nah, markas bocah-bocah ini tuh di rumah yang tepat bersebelahan sama kontrakan gue. Ada pohonnya gitu, mereka lagi gelantungan di pohon seperti biasa pas kita lewat. (Ini serius. Oke, manjat deh, bukan gelantungan). Mereka pun spontan langsung heboh. "Kakakk!!! Kakak!!! Kak dewi!!!" dan kemudian bergilir memanggil satu persatu temen gue yang lain. Kita pun dadah-dadahan dari jarak jauh dan tebar senyuman sambil tetap berjalan. Dan mereka? Semakin semangat berteriak "kakak kakak" dan tersenyum ceria serta ketawa hingga kita menghilang di belokan gang. Keesokan harinya anggi denger percakapan dari salah seorang anak kecil itu ke temannya yang lain.

X : Eh kemaren kita seru banget loh sama kakak-kakak itu
Y: Ohya? Emang kalian ngapain?
X: Kita kemaren dadah-dadahan sama kakak-kakaknya. "kakak kakak" gituuu :D
Anggi yang lagi nguping : ......................................................

Oke. Anak kecil itu.......... kebahagiaannya sederhana banget :")

Belakangan, mereka semakin agresif dan memblokade pagar kontrakan gue. i mean, mereka mejeng di depan pagar dan berteriak "kakak.... kakak.... main yukkk". Oke. Mereka semacam pejuang tangguh. Kece. Berat. Akhirnya, quality time gue bareng buku PTP pun terpaksa sirna demi mereka. Kita main bersama.

Keesokan harinya, serbuan ajakan main semakin mengganas. Setiap saat men! Gue baru pulang ujian aja diajak main juga. Letih bos. Otak mengepul :| Mata ngajak bobok. Dan, besoknya masih ada ujian pula. Ampun dek ampun. Kalau dengan main doang, ujian gue bisa sempurna mah gapapa deh :"

Nah puncaknya malam tadi, kita berempat (rika, galih, anggi, pinguin) lagi masak-masak cantik. Pintu dapur dibuka. Dan anak-anak itu mendadak muncul. "Kakak... kakak... main yuk ~". 

Anggi yang sedang persis di dapur hanya bisa menghela nafas letih. Rika menunjukkan wajah ngga karuan seakan berkata "kita harus apa dewi?". Gue berusaha pura-pura ngga denger dan kalem. Namun beberapa saat, tatapan galak anggi kian menusuk. "Dew, sana cepet keluar noh ketemuin adek-adeknya. Pusing" Rika pun demikian. "Iya dew. Coba sana urusss". Gue yang kebingungan pun menyeret galih dan kemudian menemui para "fans" kami yang telah menunggu di depan pagar #muntah

Kita pun menyapa makhluk-makhluk cilik itu. Mereka nampak bahagia. Entahlah, hidup mereka tuh ya kayaknya tiap hari main mulu. Masih SD sih ya hem :| Kita pun mengobrol ngalur ngidul, tadi sih rencana gue, kita mau nyapa sebentar aja terus izin balik lagi ke dalam dengan alasan "mau bantuin kakak anggi masak dulu ya hihihi" lalu segera kabur ke dalam. Sayangnya, kita malah keasikan ngobrol hahaha -_- 

Anyway, ada yang bikin gue sedih banget sih. Lemme explain.

Gue perkenalkan dulu, ada Linda (4 SD), Debi (5 SD kalo gasalah), Ririn (5 SD), Duwi (3 SD. adiknya Linda), Najwa (lupa), Dea (gatau. adiknya Debi).

Kita berbincang hangat sampai gue membuka topik panas:
D: Eh, kemaren aku denger, katanya kalian ada yang udah punya pacar ya?

Mereka pun heboh. Pelaku nya sudah pasti yang mukanya mesem-mesem dan tersenyum bak kucing manja. 

Pelakunya itu linda dan ririn. Linda mantannya 4, dan Ririn juga bermantan 4 (dengan 1 pacar yang masih berhubungan sampai sekarang tapi katanya dia mau mutusin pacarnya). Jadi ya, kalau si Ririn udah jadi putus, mantannya bakalan jadi 5. Ririn kelas 5 SD bermantan 5. Linda kelas 4 SD, bermantan 4.................. Bener-bener ngga tau harus bilang apa.

Lebih seru lagi, si Linda sama Ririn ini punya satu mantan yang sama. Wih. Yaudah sih, gapenting ya. 

Salah seorang dari mereka berceletuk "Kalo kak dewi mantannya berapa?"

Dan dengan bijaksana, anggun, serta cantiknya, gue berkata "kakak mah langsung nikah aja" *pukul-pukul manja*

Gue sama galih sempat beberapa saat kultum kalau pacaran ngga ada gunanya. Dan nyaris kita mau nyeramahin buat langsung nikah aja, namun detik berikutnya kita sadar, audience kita itu masih terlalu kecil untuk mengerti. Nanti malah salah tafsir. Yang ada, entar pulang-pulang mereka mendadak  langsung minta nikah. Gawat -_-

Karena letih berdiri, kita semua pun berjongkok. Sebenernya pengen duduk, tapi teras rumah gue sedang dalam kondisi mengenaskan. Becek dan kotoran dimana-mana. Gue juga terpaksa banget itu mau mejeng di teras. Huh. Kita pun lanjut ngobrol. Kondisinya adalah, malam tanpa bintang namun angin tetap mengalun syahdu, kita pun bahagia berjongkok ria dan mengobrol dengan hangat di dekat.......... tempat sampah. Iya, gue baru sadar, kita tuh tadi ngobrol sambil ngelingkerin tempat sampah, udah berasa api unggun :|

Lanjooot. Malam masih panjang. Tokek pun masih berdendang ~ #apasih

Terus gue nanya ke Linda sama Ririn tentang "apa sih manfaatnya pacaran" menurut mereka, berhubung mereka udah profesional banget kan tuh 4 kali. Setelah diskusi ringan beberapa lama dan menunggu Linda untuk selesai bermesem-mesem ngga jelas sendirian, kita menyimpulkan bersama kalau pacaran itu ngga ada gunanya. Tapi dari percakapan mereka, lingkungan mereka tuh secara ngga langsung kayak ngedidik cinta-cintaan gitu. Cih.

Dan gue lupa kenapa mendadak pembicaraan kita mengarah ke arah "ciuman". Men...... Demi deh, bukan gue yang mulai. Gue sama galih histeris meyakinkan kalau "jangan mau dicium sama cowok (yang bukan suami tentunya :p)!". Mendadak mereka ketawa heboh dan bilang "Linda tuh kak linda pernah dicium!" Gue mangap.

Linda : Ih engga! Waktu itu ngga sengaja, cowoknya jatuh terus gitu deh kena pipi aku
Gue: Hemmmmmmmmm *muka datar*

You know what? Lingkungan mereka gawat banget. Gawat!

Berdasar data dari anak-anak itu, ada teman atau kakak kelas mereka yang  memiliki banyak mantan. Ada yang punya 5, 11, 22, bahkan 30. Itu...... mantan apa koleksi baju? :)))
 
Gue penasaran dan nanya 

D: kalian tau cinta-cintaan itu darimana sih? film korea? apa sinetron?
R: dari kakak-kakak
D: Iya? Siapa?
R: kak puput
D: Kelas berapa tuh?
R: 6 SD kak
D: yeeeeee dikirain udah gedean dikit -_-
R: Masa ya kak, kak puput bilang gini "Kalau mau pacaran sama cowok itu, kita harus nyium cowoknya"
Gue dan Galih : (terdiam beberapa detik) (kemudian sadar) APPPPPAAAAAAA??!!!  
Gue dan galih : (dari jongkok langsung berdiri saking emosinya) siapa itu kak puput? Bawa sini! Ajaran apaan tuh! Heh! Ngga boleeeeeeeh! Jangan mau! Rugi!

Alhamdulillahnya mereka setuju dan kata mereka sih "iya kok kak, aku mah ngga mau. Hiiiiiiy". Sekali lagi gue menekankan kalau jangan mau diapa-apain sama cowok. Rugi nya kombo. 

"Jangan mau diapa-apain sama cowok! Kita tuh mahal, cuma bisa dibayar pake akad nikah!" - Dewi, 19 tahun, Siap ke KUA. #eh #bercandaloh -_-

Mereka mah ketawa-ketawa aja ngeliat ekspresi gue. Sebenernya banyak banget hal-hal vulgar lainnya yang dibahas dan entah mengapa males buat ngejelasin di sini, udah enek duluan :|

Oh, gue sempet nanya "kalian hari ini sholat apa aja?" (soalnya dari percakapan kemarin-kemarin, mereka mengaku sholatnya masih bolong).

Mereka pun hening dan diam. Sampai akhirnya Ririn bilang 
"Aku solat dzuhur, maghrib, isya". 
Dan segera gue bantah "Isya kan belom adzan rin. Ini aja kita lagi nungguin -_-"
"Maksudnya, abis ini aku sholat isya hehehe"

Dan yang lain? Pada ngga sholat ternyata. Ampun! -_-

Banyak banget yang bikin prihatin bagi gue. Pertama, orangtua mereka kurang mengontrol aktivitas mereka. Mereka main mulu. Bahkan tadi ada yang mengaku kalau hari ini dia bolos sekolah. 

Kedua, orangtuanya kurang memerhatikan atau kurang mendidik mereka tentang sholat. Fatal menurut gue. 

Ketiga, sex education. Judulnya emang ngeri. Maksud gue, ya pendidikan yang kayak pacaran-pacaran gitu. Bisa gue dan yang lain simpulkan, lingkungan SD mereka ini kurang kondusif, dan ajaran yang beginian bisa menyimpang. Kalau ngga dikontrol sejak dini, bisa rusak. Tuh ajaran mana tuh "kalau mau pacaran, haru nyium cowoknya dulu"? Ampun. Pusing gue. 

Gue dan galih usai percakapan dengan anak-anak itu mendadak merasa sangat polos dan ketakutan. Rika yang juga dengerin dari dalem kontrakan pun ikut ketakutan dan prihatin.

D: Sebenernya yang anak SD siapa sih? Kita apa mereka? Kok kayaknya polosan kita

Kita pun ber "iya iya" an ria. Dan nostalgia betapa polos nya "cinta monyet" zaman SD kita dulu yang hanya sebatas "ih si itu pinter ya" dan kemudian senyum malu-malu di balik tembok. Kemudian merayap di tembok....... #hening #titisancicakternyata

Pokoknya kita sekontrakan berpusing ria memikirkan nasib anak-anak kecil itu. Mana anak kecil yang katanya polos? Mana? 

Salah siapa? Salah mereka? Mustahil. Salah lingkungan? Salah Orangtuanya?......... Kalau main salah-salahan, ngga bakal kelar urusannya. Gue dan yang lain bertekad untuk menasihati mereka terus secara intensif sekuat kita. Semoga memberi efek yang baik. Semoga mereka kembali ke jalan yang benar (kayak lo udah bener aja dew).

Sekian. Ngga berasa udah jam 12 malem. Saatnya memeluk mesra buku kimia pangan. Selamat malam! :3


Tidak ada komentar: