Halaman

Minggu, 20 Januari 2013

Perjalanan

Kamis 17 Januari 2013

Gue, rika, aviya nekat menembus cuaca yang tidak bersahabat demi sebuah janji sederhana. Ya. Kita udah janji bakal jalan bareng - sebenernya sih janjinya sebelum uas, karena beberapa alasan, ditunda sampai setelah uas. Sejujurnya gue males banget jalan-jalan di tengah hujan yang kedatangan dan kepergiannya melebihi kemistisan jelangkung. Mendadak dan tak bisa diprediksi. Berhubung udah kepalang janji, ngga mungkin diundur lagi, ngga enak, takutnya dikira ngga niat :| Tadinya aviya pengen banget jalan-jalan ke jakarta, tapi semesta tidak mendukung, sehari sebelum rencana, gue nonton berita tentang banjir jakarta  yang melumpuhkan transportasi bla bla bla. Rencana berubah total. Jadinya ke kebun raya bogor :")

Kita berangkat pagi-pagi (jam 8 kalau gasalah). Dan..... hujan :") Kita ngga peduli deh mau hujan kek, badai kek, yang penting nepatin janji. Di tengah syahdunya hujan, kita menembus hutan-hutan di kebun raya bogor. Pak penjaganya aja sempet heran "neng ini hujan loh, ngga apa-apa?". Kita pun dengan semangat 45 meyakinkan kalau kita akan baik-baik saja. Tapi romantis loh, jalan-jalan pas kebun raya bogor lagi sepi plus hujan gerimis lembut jatuh dengan manja :3 Selama di kebun raya bogor ngapain aja? Foto-foto lah, namanya juga kaum hawa. Itu aja sih. Tapi ya bahagia itu kan sederhana ya. Cukup dengan keliling, ngobrol, sambil foto bertiga udah bikin seneng :')

 family gathering, huh?

 Dewi dan si Dino. Penjaga kedamaian dramaga.

 Aviya. 20 tahun. SPG Ular Sanca yang ceria.
Rika. 19 tahun. Pelajar. Pekerjaan sampingan : Ojek payung.

......... coba lihat, patungnya sampai nangis. Kasihan.

 Rika dan celananya yang kotor - pasca jatuh di tanah becek.

 Rika, patung batu, aviya, istana.

 Setelah berabad jalan, akhirnya nemuin tempat buat nyenderin HP.
Dan... set timer. Berpose!

 "Ambilkan bunga bu.. Ambilkan bunga bu...." ~

 Dua sejoli. Di saat kita bertiga kedinginan, mereka malah asik menghangatkan  diri satu sama lain. Bedebah.

 Kursi curahan hati

 (zoom)

Dan masih banyak lagi fotonya.

Hikmah perjalanan : 

1. ternyata rika takut sama suara sungai yang deras.
2. bule itu tingginya ngga manusiawi. Gue berasa liliput (kebetulan ketemu bule lagi jalan-jalan)
3. dapet info kalau temen gue mau nikah bulan april! ......... di riau *melirik isi dompet* *hening*
4. Banyak om-om tentara yang latihan. Mungkin yang selera sama om-om, kebun raya bogor bisa jadi rekomendasi bagus untuk mencari jodoh.
5. Datanglah pagi supaya masih sepi. Mau foto senorak apa juga ngga akan ada yang ngetawain dari jarak jauh.

Jumat 18 Januari 2013

Gue bersama 5 temen kontrakan + 1 anak lorong mau jalan-jalan bareng. Rencana awal katanya sih mau ke malang. Pfff. Gue sih insya allah ngga bakalan bisa kalau ke malang. Pfff. Rencana diubah, akhirnya ke Bandung. Maunya ke bosscha. Maklum lah, kami adalah sekelompok manusia korban film petualangan sherina. Setelah sibuk grasak-grusuk cari info angkot, bus, penginapan, dan lain-lain, para calon ksatria kembang pun berguguran. Pertama, kharisma bilang ngga jadi ikut pas beberapa hari sebelum keberangkatan. Okelah. Masih berenam. Mendadak, H-1, Galih, Lina, Fitri pun ikut berguguran. Mereka ngga dapet ijin dari orangtua karena cuaca yang mood-mood an bak cewek lagi pms. Ya, kalau lawannya "restu orangtua" mah ya gue akan dengan elegan menyatakan kekalahan. Jadinya? Cuma gue, anggi, dan rika yang menjadi ksatria kembang. Jeng jeng jeng. 

Ini rahasia. Sebenernya gue ngga bilang orangtua gue kalau gue ke bandung. #heningpanjang #panjangsekali #sepanjangjalankenangan

Mama, hontou ni gomenasai :""""|
Someday, i'll tell her kok. Someday.......

Sekedar informasi, kita bertiga cuma modal nekat. Anggi dari pekalongan dan udah jelas ngga bakal tau rute bandung. Gue dan rika? Hanya anak biasa dari depok dan tangerang yang bahkan daerah rumah sendiri aja belum tentu hapal :") Karena itulah kita sempet di php-in sama bapak-bapak "yaiyalah masa yaiyadong" di terminal liwipanjang, bandung.

anggi : pak, ini bus nya sampai ke itenas ngga?
bapak-bapak : itenas?
anggi : iya pak, institut teknologi nasional
bapak-bapak : oh itenas? iya kok neng lewat, lewat
anggi : bener nih pak lewat itenas? bener ya pak?
bapak-bapak : (dengan pede nya) yaiyalah masa yaiyadong
gue : (enek dengernya)

Akhirnya kita pun naik bus itu. Setelah lama jalan, rika mastiin lagi ke bapak satunya yang mintain duit karcis.

rika : pak, nanti turun di itenas ya
bapak duit : hah? itenas? oh nanti turun di sana neng, nyambung naik angkot jurusan cicahem ya
rika: hah? loh? kok? bukannya naik bus ini udah langsung nyampe itenas?
bapak duit : engga neng, ngga ada kendaraan yang langsung ke itenas. mesti dua kali. 

DANG! Makan deh tuh "yaiyalah yaiyadong"! *gigit kursi bus*

Kita tuh lama di angkutan umumnya. Bikin ngga mood. Plus, mas-mas penginapannya tuh nuntun arah ke guest-housenya juga ngga jelas banget. Tapi akhirnya ketemu juga, alhamdulillah. Nyampe di saidah jam 17.30 lebih.


150 ribu semalam (buat dua orang). Tapi karena bertiga, mesti tambah extra bed. Itu peraturan dari sananya. Hih banget. 

Letak saidah ini tuh di deket itenas sih emang, tapi masuk gang. Tepatnya tuh gang nya ada di sebelah warung ampera (deket sama itenas dan STIE ekuitas). Masuk ke gang sempit. Gue awalnya curiga. Ampun, guest house macam apa di gang sempit begini? Dan ternyata, ujung-ujungnya masuk komplek gitu kok. Fyuh. Kalau dari liwipanjang, naik angkot ke arah kalapa, trus nanti nyambung ke arah cicahem. Begitulah.

Dapet layanan makan pagi sih. Kamarnya yaaa enak-enak aja. Airnya..... emmm pas temen gue yang mandi sih aman-aman aja. Pas giliran gue, agak zonk. Pertama, air mendadak mati. Ngga berapa lama, air ngalir lagi. Lanjut mandi deh. Eh terus lagi asik gosok gigi, mendadak airnya jadi kuning................ asdfghjkl. Untung aja itu gue udah selesai bilas -_-

Si anggi mandi setelah gue, kata doi :
"Pas gue mandi aman kok dew. Awalnya airnya kuning sih, tapi dibiarin aja lama, jadi bening lagi kok"

Oke deh. Airnya ngga mau temenan sama gue. Cukup tau.

Sabtu 19 Januari 2013

Kita memulai perjalanan impian kita, Bosscha. Naik angkot apa buat ke bosscha? Mas-mas penginapannya aja ngga tau, apalagi kita :") Bermodalkan tanya sana-sini, akhirnya kita sampai ke bosscha setelah mengkerut beberapa jam di angkot. Lama banget bro. Jadi, dari itenas, nyeberang dulu, terus naik angkot ke arah ledeng. Nanti pas pemberhentian terakhir, naik angkot ke arah lembang, bilang aja "bosscha bang". Case closed.

Rencananya, abis dari bosscha, gue sama rika balik ke kota hujan, terus anggi nginep di kosan temennya sambil nunggu travel  ke pekalongan yang udah dipesen sama temennya satu lagi. Ternyata, pas perjalanan ke bosscha, kita ngelewatin bonbin (kebun binatang bandung) dan jadi kepengen ke sana. Alhasil, setelah ke bosscha, kita silaturahmi dulu ke bonbin. Anyway, gue baru banget tau kalau bosscha itu punya itb :") dan gue rika anggi juga baru tau dari ibu-ibu penjaga warung makan di depan bonbin, kalau ternyata itb itu persis ada di depan bonbin. Dengan kata lain, kita lagi berada persis di depan itb yang sedarikemarin kita pertanyakan lokasinya :") Bingung? Yasudah. Setelah puas ngegembel di bonbin, gue rika kembali ke kota hujan. Berjam-jam perjalanan pun kembali di tempuh. Nyampe baranang siang sekitar jam 19.30. Dan secara ngga tau diri, dua gembel dari kota kembang ini melirik bangunan botani square dengan mata dan senyuman licik.

dewi : ke gramedia dulu yuk rik?
rika : ayok!!! :D

Lusuh. Muka berminyak. Belum mandi sore. Tega meracuni ruangan indah di botani. Semoga Allah memaafkan dua perempuan ini. Aamiin.

 flower rangers in flower town

 Anak pekalongan. Sibuk sama kopernya yang kalau di dorong, menimbulkan polusi suara.
"gredek gredek" gitu :|




 dua petualang gagal

 Bosscha dan Rika (tampak belakang)
Pas ngeliat bosscha, mendadak dapet some kind of "sadam sadam! Where are you?" feeling.
oh dear petualangan sherina, you poison me a lot -_-
 Dewi, rika, anggi, dan mbak-mbak dari denpasar.
Photo was taken by temen cowok mbak denpasar ini. 
Sebenernya ada lagi temennya, yaitu mbak-mbak berkerudung dari Semarang. Doi ngga mau diajak foto bareng. Malah ngumpet dan keasikan sendirian di balik semak-semak.
Jadi.... gue, rika, dan anggi kalah menarik dibanding semak-semak? Oke. Fine.

 Om harry potter! Well, kata rika dia mirip harry potter. 
Kalau kata gue? Dia manis ♥ #plak
Doi juru bicara di bosscha nya. Manis loh emang. Auranya kebapakan gimana gitu, ngga bikin bosen :3 Hahahaha sampah lo dew.


Mengamati sekeliling. Siapatau mendadak Sadam muncul di balik pepohonan.

 Ini video yang diputer di ruang media. Tentang perkenalan planet gitu. Lucu deh. Jadi tiap-tiap planet nyanyi gitu "i am mercury"~ dan bla bla bla.



Di bonbin. Naik sepeda air.
Kebanyakan, yang main beginian itu anak SMP loh di sana. Pfff.

Dan masih banyak lagi fotonya.
Hikmah perjalanan :

Jalan-jalan kali ini itu >> Tua di perjalanan, miskin di ongkos. Sekian.

P.S. Selama di bandung dan di bogor, ngga berasa banget efek hujannya. Jadi gue pikir, banjir di jakarta itu ngga bakalan lama, ternyata pas liat lagi beritanya, parah banget ya, lama pula. Turut prihatin. Bumi kita emang udah tua. Semoga para pengusaha property itu kini paham kalau indonesia udah semakin kehilangan daerah resapan hujan. Tolong, mohon, jangan tatap lahan-lahan hijau kosong yang masih ada dengan tatapan haus uang. Stop. Tolong stop.

Ah, selamat menikmati liburan yang produktif semuanya! ♥

 

Tidak ada komentar: