Halaman

Selasa, 08 Januari 2013

Bahagia itu sederhana

Bahagia itu sederhana. Selalu. Misal, melihat awan berarak yang tersapu cantik sinar matahari bisa sukses bikin mata berbinar dan senyum mesem-mesem bodoh bak monyet yang dipinang oleh satu ton pisang.

Bahagia itu sederhana. Ngga perlu istana beratapkan emas. Cukup rumah yang teduh dengan segala kehangatan isinya. Beserta orang-orang yang siap memeluk ketakutanmu hingga sirna, menggenggam tanganmu hingga berani, menampar dan memanggil pulang akal sehatmu.

Bahagia itu sederhana. Menepuk bahu siapa saja. Mengobrol dan menemukan kesamaan. Hingga memiliki kode bahasa lelucon sendiri yang hanya sesama kalian dan Allah lah yang mengerti.

Bahagia itu sederhana. Sekedar tau kalau orang yang kita kagumi sedang dalam perasaan bahagia. Atau, dalam suatu kesempatan, Allah memberi hadiah dan melemparkan senyumannya melalui orang yang kita kagumi. Walau hanya senyuman formalitas singkat yang dilempar dari jarak jauh. Lumayan efektif untuk bikin dirimu menggeliat ceria bak cacing tanah nonton konser.

Bahagia itu sederhana. 

Kenapa mendadak gue bilang begini?  

Persis gue rasakan kemarin. Saat sindrom ujian udah semakin mengganas. Gue yang lupa diri ini secara tak tahu diri masih mengedepankan ego mood gue. Jadi, saat gue ngga mood belajar, ya gue ngga akan belajar. Terakhir kali ujian itu pas hari Sabtu tanggal 6 januari, terus baru deh ujian lagi hari ini. Metode statistika. Berarti, selang dua hari kan? Nah, semua makhluk ITP pastinya belajar dengan tekun. Gue? Ngga tau kenapa mendadak blank selama dua hari. Ngga mood ngapa-ngapain. Kayaknya, otak gue lagi vacuum of power mendadak dua harian itu :| Barulah nyawa kekumpul pas malem selasa. Gue panik karena bener-bener ngga tau materi metstat nya. Kabur lah gue segera ke kosan temen buat belajar bareng dua orang temen gue - yang ternyata katanya, mereka pun ngga ngerti dan malah berharap sama gue *mati*

Tapi..... se engga bisanya mereka, sialnya mereka masih tahu rumus. Dan gue cuma bisa mangap dengan cantik saat mereka saling berdiskusi rumus. Malam kemarin adalah malam kedua gue ngerasa bodoh dan ngga berisi sama sekali otaknya. Sebelumnya, bencana blank otak ini gue alami pra ujian kimia organik. Intinya, kondisi gue parah lah. Akhirnya gue sama dua temen gue ini nyari temen ITP lain yang kepintarannya udah diakui dan dilabeli halal oleh MUI #lahdew

Mereka (ITP lain + 2 orang temen gue tadi) pun saling bertukar pikiran.  Gue? Gue menatap mereka dengan tatapan kagum dan memendam air mata di hati. Seinget gue sih ya, pekerjaan gue tuh kemarin cuma fotokopi lembar soal, tabel, sama sheet rumus-rumus. Iya. Fotokopi doang. Otak gue? Penuh jaring laba-laba.

Setelah jam setengah sebelas malem, gue memutuskan kembali ke kandang dengan jiwa super rapuh. Berada dalam lingkup orang-orang pintar di saat lo ngga ngerti apa-apa sama sekali itu tekanan batin yang maha dahsyat melebihi cinta loh. Bagi gue.

Akhirnya pulang dengan muka lusuh. Galih yang menyambut pertama kali. Gue langsung melampiaskan kepenatan gue ke dia. Fyi, gue bener-bener ngerasa tertekan waktu itu hehe hehehehehe hehehe heheheh -_- 

Gue ber "huhuhuhu" ria sambil galih nenangin gue. Dia ini tipe sahabat yang pengertian banget-bangetan! Eh bentar, galih itu cewek ya. Cuma mau klarifikasi aja, soalnya banyak yang salah paham -_- Akhirnya, galih mengantar gue ke rika - my beloved roommate - dan bilang kalau gue lagi galau akut metstat. Rika mendadak mengatakan sesuatu yang sama sekali di luar dugaan gue. Palingan mah ya, kalau lagi pusing pelajaran gitu, yang terucap itu kalimat mainstream kayak "semangat dew!" "tenang dewi, kamu pasti bisa", dan kawan-kawannya. Kalau mereka beda. Mereka punya cara mereka sendiri :")

Dewi : rika, galih, kasih aku energi positif dong :(
Galih : Ka, si dewi minta energi positif tuh
Galih dan rika : (langsung berpose kayak lagi mantrain orang) energi positif ~ datanglah ~ Wuuuu ~
Dewi : Hahaha! Apaan sih lo berdua!
Rika : Eh dewi, mau joget ngga? :)
Gue : (bengong)
Galih : Iya! Ayok! Tadi aku sama rika joget-joget! :D

Gue mendadak menemukan secercah energi. Gue pun setuju buat joget-joget bodoh bareng mereka. Dan gue yakinkan, joget kita bener-bener bodoh. Perut gue mules ngakak. Jam sebelas malam. Tiga gadis perawan joget-joget heboh di malam buta............ Headline yang menarik -_-

Ketawa bareng, bodoh bareng, pokoknya bodohnya itu ngga bisa ditolerir. Parah! Gue bahagiaaaaaaaaaaa banget abis joget. Padahal mah ngga ada yang istimewa kan menurut kalian? Itulah mengapa bahagia itu sederhana. Bahagia itu ngga terlihat tapi dirasakan.

Intinya mah joget, tapi bagi gue dengan joget kayak gitu, mereka mengembalikan energi gue dan akal sehat gue hingga gue bisa kembali jadi kayak dewi yang biasa, yang selalu santai menghadapi pelajaran apa pun #pakaikacamataitem Setelah itu, gue menemukan lagi mood belajar gue, dan begadang sampai jam 2 pagi. Wuhu! Rika dan galih? Tergeletak di tempat tidur dengan indahnya.

Bahagia itu emang bisa dimana aja, kapan aja, dan dengan siapa aja. Oleh karena itu... Waspadalah! Waspadalah!!! *nutup muka sebelah* #salahmomen


.
.
.
.

Udah sih ya itu aja. Penutup postingan kali ini, wajah makhluk-makhluk penghibur yang ceria :3

Galih (belakang) dan Rika (depan)

Tidak ada komentar: