Laman

Kamis, 31 Januari 2013

Trick Art

Member perjalanan kali ini : Hana, Novia, Novan, Wastu, Jarbud, Pinguin.
Lokasi jajahan utama : Trick Art, GI
Lokasi jajahan sampingan : Gramedia GI

Setelah puas sesak napas di trans jakarta dan berkenalan dengan ibu-ibu gaul berkacamata hitam, akhirnya kita sampai ke lokasi yang dituju. Trick Art.  

Hana - Dewi

Wastu - Jarbud - Novan

Pas hana lagi foto sama lukisan perempuan ini, Novan mendadak ngomong "Ih dew! Itu lukisannya hana keluar!" sambil nunjuk ke perempuan gendut (banget) berambut bob sebahu yang kebetulan lewat di dekat kita. Novan emang jahat. Tapi yang lainnya ikutan ketawa. Berarti kita juga jahat :"""|

Novan yang tengah memberi hewan peliharaannya minum.

Pas lagi foto bodoh begini, ada mbak-mbak yang ngeliatin kita terus nanya ke temennya dengan penuh antusias dan semangat berkobar.
x: eh eh eh! kalau yang itu apa? trick art nya apa? :D (nunjuk ke kita)
y: ah itu mah orang iseng doang
kita: *nahan ketawa*

Hana. Calon peri hutan. Lagi masa training.




Tolong jangan tanya kenapa anak cowok itu secara misterius ngebuka sedikit bajunya (kayak minta banget diintip). Gue juga ngga tau. Bukan gue yang nyuruh! Bukan gue! *angkat tangan*

Novia. Calon dokter low profile yang merangkap sebagai pelayan penuang air.

Wastu. Menderita homesick dan rindu mendalam akan kampung halamannya di Afrika.

Novia (kiri), sukses melakukan program peninggian badannya bersama Jaco Therapy Bed.

Playboy 2013. Moto : "flora, fauna, manusia, babat habis semua tanpa pandang bulu!"

Hana. Sahabat lumba-lumba.

Kesan dan pesan? Lumayan bikin sakit pinggang buat gue. Capek nyesuain posisi fotonya biar efek gambarnya pas :| Kalau boleh jujur, gue lebih memilih  buat ngabisin waktu lebih lama di gramedia GI nya deh, atau kalau perlu di gramedia aja dari awal, ngga usah ke trick art :p Gratis pula kan #evilgrin Tapi hana ngajakinnya ke trick art, ngidam kayaknya, sebagai sahabat yang baik, tugas gue ya menemani. Alhamdulillah, masih sempat baca beberapa komik kok di GI :3 Seger. Gramedia (yang sampul komiknya pada kebuka) itu emang sebuah oasis super bagi makhluk berdompet tipis :3 

Di gramedia, Gue sibuk sama komik. Novan merayap gatau kemana. Novia balik duluan karena mesti ke FKUI dulu. Hana, Jarbud, Wastu sibuk ketawa di samping gue. Biasa. Mata jarbud mendadak berbinar pas ngeliatin majalah JKT48. Heboh deh. Wastu cuma ketawa aja. Hana akhirnya ikutan dengan baca majalah yang ngebahas EXO. Dan gue (yang harusnya fokus sama komik) pun sesekali terdistraksi sama beberapa foto member EXO yang beningnya kebangetan..... Well, berarti gue masih perempuan normal.

Jarbud. JKT Boy nya Sonya #muntah


Begitulah. Tapi seru-seru aja sih trick art nya. Apalagi buat yang punya obsesi jadi model. Yang paling bikin gue seneng mah karena ketemu lagi sama temen-temen SMA nya :3 Masih hina seperti biasa ternyata :") Keep rock! \m/ Bye!

Jumat, 25 Januari 2013

The Ugly Truth

Liburan bagi gue itu gaya gravitasi bumi mendadak pindah ke rumah gue sendiri. Tarikannya kuat dan semakin mengganas tiap detiknya. Apalagi kalau hujan. Kasur berubah jadi magnet, gue jadi besi. Besi cantik tentunya.

Kalau liburan di rumah, mau ngga mau, yang bisa diajak main cuma televisi (selain laptop). Acara televisi? Ya gitu-gitu aja. Ngga maju-maju. Sinetron lagi, FTV lagi. Kalau beruntung dikit, ya bisa lah ketemu doraemon pas pagi-pagi. Dan gue adalah korban. Korban infotainment. Mau ngga mau gue harus mau. Emak seneng banget dengerin beginian. Jadi ya, gue yang tak berdaya duduk di sampingnya, finally ikut dengerin dengan khidmat.

Apa yang lagi hot?

1. Anak Nassar-Muzdalifah diculik

2. Eza Gioninno vs Andina Rasty

Jeng jeng jeng jeng. Poin kedua ini nih yang bakal gue bahas. 

Poin ke satu? Brace yourself. Allah will guide you two. Anyway, gimana kalau kurangi intensitas mejeng di kamera dan perayaan acara yang berlebihan? Hehehehe :')

Buat anak alim yang mungkin ngga merhatiin infotainment, gue ceritain sedikit kalau Eza Gioninno itu aktor yang jadi tersangka pelaku kekerasan terhadap mantan pacarnya, Andina Rasty. Oh fyi, dua-duanya primadona di FTV. Kalau gue mah mahasiswi biasa, tipe setia, dan suka bayi pinguin emperor. (audience : ngga ada yang nanyain lo dew!)

Pertama kali gue ngeliat Eza itu pas main di sinetron yang lagu soundtracknya itu SHE - Slow down baby. Gue lupa judul sinetronnya. Tapi gue inget lagunya, soalnya gue suka joget-joget dulu sebelum sinetronnya mulai :|

First impression ke Eza Gioninno : 
Manisnya maksimal melebihi sakarin dan pemanis buatan lainnya.

Dan well, dia memang ganteng. Kalau dari segi muka mah selera gue ngga usah diragukan. Gue suka mukanya. Tapi tolong digarisbawahi, gue bukan fansnya :3

Gue cuma setia sama chun jung myung. Yang mukanya macho kalau lagi diem, dan berubah manis kalau senyum :3 ..... Sekali lagi. Ngga ada yang tanya dew -_-

Beberapa tahun setelah sinetron itu abis, akhirnya Eza bangkit lagi ke bumi. Voila! Dia menjadi aktor FTV ternyata. Dan selidik punya selidik, doi pacaran sama Andina Rasty. 

First Impression ke Andina Rasty : 
Sok imut (hell yeah, bilang aja ngiri wi)

Engga deng. Walau awalnya, rada ga terima si Eza sama mbak Andina Rasty, tapi ya... bodo amat, bukan urusan gue juga. Ngurusin jodoh sendiri aja ngga kelar-kelar. Ngapain juga ngurusin jodoh orang? *ngunyah remote TV*

Back to the case

Agak shock pas denger berita beginian. Dan bang ricky yang tau kalau gue lumayan suka mukanya Eza pun mulai berkicau "Tuh makan tuh Eza Gionino" sambil tersenyum licik.

Oh dear bang ricky, aku ngga doyan makan orang. Haram :|

Gue ngga tau kasus ini bener apa bohongan. Seru sih kalau beneran. Muka ganteng manis polos innocent nya Eza Gionino emang lumayan cocok juga buat jadi karakter psikopat. Psikopat ganteng. 

Tapi gue masih sedikit berharap kalau Eza Gionino bakal terbukti ngga bersalah. Sayang, mukanya terlalu cakep buat dihukum....................

Iya, gue tau kok lo lagi melototin tulisan gue. Mungkin semacam tatapan menusuk dan menghakimi.

"KEKERASAN YA KEKERASAN! GA PEDULI PELAKUNYA GANTENG ATAU ENGGA!"

"DONT JUDGE THE BOOK BY ITS COVER HEY! Masa lo ngampunin Eza cuma karena dia ganteng???"

Mungkin begitu pendapat para pembela mbak Andina Rasty yang terlalu gegabah menyimpulkan.

Selow. Gue ngga maniak mukanya Eza sampe segitunya juga kok. Cuma, sayang aja mukanya kan emang manis hahahaha #mulailagi Kalau emang Eza salah ya, sok atuh, dihukum aja. Kalau memungkinkan sih ya, pindahin dulu itu mukanya Eza. Di fotocopy berwarna dulu ke muka siapa kek gitu :3

...............

Ah that's the ugly truth. 
Muka orang yang manis, polos, dan tak berdosa bisa aja menyimpan sejuta iblis yang menunggu untuk bangun. Karena emang kita ngga akan pernah bisa baca pikiran orang. Bahkan, kadang kita bisa ditipu sama pikiran kita sendiri, apalagi pikiran orang lain kan?

Agak masih satu tema, beberapa hari yang lalu, gue chat sama temen lama. Doi mengabarkan kabar heboh. Yang gue masih sulit untuk percaya.

Ada cowok (temen gue), yang mukanya udah paten banget kayak muka-muka anak remaja mesjid.  Well, emang anak remaja mesjid sih. Baik dan Ramah. Terlihat polos dan baik-baik lah.  Sempet ngikutin tren "ngga mau salaman sama yang bukan muhrimnya" deh kalau gue ngga salah inget. Wuih. Keren ya?

Nah, cowok ini ngedeketin temen gue (yang gue ajak ngobrol di chat) udah agak lama ternyata. Pas di chat, gue tanya lah ke si cewek "apa kabar sama si ehem?" :3

Cewek itu bilang kalau cowok itu udah punya pacar sekarang. Pacarnya cantik loh. Banget. Dan gue kaget :3

Ada yang bikin lebih kaget lagi, ternyata pas si cowok itu ngedeketin temen gue yang cewek, cowok ini ngedeketin 4 cewek sekaligus! 4 pemirsa! Empat......

Terus dia hoki-hokian deh dapet yang mana duluan :3 Satu kata. Bedebah :3

..... Cowok emang gitu sih. Naluri ya. Cuma ngga nyangka aja. Tuh dari deskripsi yang di atas itu (terlihat alim), ngga nyangka aja dia bisa gitu. Dan pas udah punya pacar, katanya cowok ini masih suka menel-in temen gue yang cewek :3 Ah, gue mandiin pake kecoak baru tau rasa lo :3

That's the ugly truth.

Ada lagi sebenernya the ugliest truth. Tapi males lah di bahas. Masalah keburukan itu ngga bakal selesai emang kalau buat didiskusiin.

Yang buruk mah buat dipelajarin dan didoain aja..... sama diketawain dikit boleh lah.


so, watch out! bye!

Minggu, 20 Januari 2013

Perjalanan

Kamis 17 Januari 2013

Gue, rika, aviya nekat menembus cuaca yang tidak bersahabat demi sebuah janji sederhana. Ya. Kita udah janji bakal jalan bareng - sebenernya sih janjinya sebelum uas, karena beberapa alasan, ditunda sampai setelah uas. Sejujurnya gue males banget jalan-jalan di tengah hujan yang kedatangan dan kepergiannya melebihi kemistisan jelangkung. Mendadak dan tak bisa diprediksi. Berhubung udah kepalang janji, ngga mungkin diundur lagi, ngga enak, takutnya dikira ngga niat :| Tadinya aviya pengen banget jalan-jalan ke jakarta, tapi semesta tidak mendukung, sehari sebelum rencana, gue nonton berita tentang banjir jakarta  yang melumpuhkan transportasi bla bla bla. Rencana berubah total. Jadinya ke kebun raya bogor :")

Kita berangkat pagi-pagi (jam 8 kalau gasalah). Dan..... hujan :") Kita ngga peduli deh mau hujan kek, badai kek, yang penting nepatin janji. Di tengah syahdunya hujan, kita menembus hutan-hutan di kebun raya bogor. Pak penjaganya aja sempet heran "neng ini hujan loh, ngga apa-apa?". Kita pun dengan semangat 45 meyakinkan kalau kita akan baik-baik saja. Tapi romantis loh, jalan-jalan pas kebun raya bogor lagi sepi plus hujan gerimis lembut jatuh dengan manja :3 Selama di kebun raya bogor ngapain aja? Foto-foto lah, namanya juga kaum hawa. Itu aja sih. Tapi ya bahagia itu kan sederhana ya. Cukup dengan keliling, ngobrol, sambil foto bertiga udah bikin seneng :')

 family gathering, huh?

 Dewi dan si Dino. Penjaga kedamaian dramaga.

 Aviya. 20 tahun. SPG Ular Sanca yang ceria.
Rika. 19 tahun. Pelajar. Pekerjaan sampingan : Ojek payung.

......... coba lihat, patungnya sampai nangis. Kasihan.

 Rika dan celananya yang kotor - pasca jatuh di tanah becek.

 Rika, patung batu, aviya, istana.

 Setelah berabad jalan, akhirnya nemuin tempat buat nyenderin HP.
Dan... set timer. Berpose!

 "Ambilkan bunga bu.. Ambilkan bunga bu...." ~

 Dua sejoli. Di saat kita bertiga kedinginan, mereka malah asik menghangatkan  diri satu sama lain. Bedebah.

 Kursi curahan hati

 (zoom)

Dan masih banyak lagi fotonya.

Hikmah perjalanan : 

1. ternyata rika takut sama suara sungai yang deras.
2. bule itu tingginya ngga manusiawi. Gue berasa liliput (kebetulan ketemu bule lagi jalan-jalan)
3. dapet info kalau temen gue mau nikah bulan april! ......... di riau *melirik isi dompet* *hening*
4. Banyak om-om tentara yang latihan. Mungkin yang selera sama om-om, kebun raya bogor bisa jadi rekomendasi bagus untuk mencari jodoh.
5. Datanglah pagi supaya masih sepi. Mau foto senorak apa juga ngga akan ada yang ngetawain dari jarak jauh.

Jumat 18 Januari 2013

Gue bersama 5 temen kontrakan + 1 anak lorong mau jalan-jalan bareng. Rencana awal katanya sih mau ke malang. Pfff. Gue sih insya allah ngga bakalan bisa kalau ke malang. Pfff. Rencana diubah, akhirnya ke Bandung. Maunya ke bosscha. Maklum lah, kami adalah sekelompok manusia korban film petualangan sherina. Setelah sibuk grasak-grusuk cari info angkot, bus, penginapan, dan lain-lain, para calon ksatria kembang pun berguguran. Pertama, kharisma bilang ngga jadi ikut pas beberapa hari sebelum keberangkatan. Okelah. Masih berenam. Mendadak, H-1, Galih, Lina, Fitri pun ikut berguguran. Mereka ngga dapet ijin dari orangtua karena cuaca yang mood-mood an bak cewek lagi pms. Ya, kalau lawannya "restu orangtua" mah ya gue akan dengan elegan menyatakan kekalahan. Jadinya? Cuma gue, anggi, dan rika yang menjadi ksatria kembang. Jeng jeng jeng. 

Ini rahasia. Sebenernya gue ngga bilang orangtua gue kalau gue ke bandung. #heningpanjang #panjangsekali #sepanjangjalankenangan

Mama, hontou ni gomenasai :""""|
Someday, i'll tell her kok. Someday.......

Sekedar informasi, kita bertiga cuma modal nekat. Anggi dari pekalongan dan udah jelas ngga bakal tau rute bandung. Gue dan rika? Hanya anak biasa dari depok dan tangerang yang bahkan daerah rumah sendiri aja belum tentu hapal :") Karena itulah kita sempet di php-in sama bapak-bapak "yaiyalah masa yaiyadong" di terminal liwipanjang, bandung.

anggi : pak, ini bus nya sampai ke itenas ngga?
bapak-bapak : itenas?
anggi : iya pak, institut teknologi nasional
bapak-bapak : oh itenas? iya kok neng lewat, lewat
anggi : bener nih pak lewat itenas? bener ya pak?
bapak-bapak : (dengan pede nya) yaiyalah masa yaiyadong
gue : (enek dengernya)

Akhirnya kita pun naik bus itu. Setelah lama jalan, rika mastiin lagi ke bapak satunya yang mintain duit karcis.

rika : pak, nanti turun di itenas ya
bapak duit : hah? itenas? oh nanti turun di sana neng, nyambung naik angkot jurusan cicahem ya
rika: hah? loh? kok? bukannya naik bus ini udah langsung nyampe itenas?
bapak duit : engga neng, ngga ada kendaraan yang langsung ke itenas. mesti dua kali. 

DANG! Makan deh tuh "yaiyalah yaiyadong"! *gigit kursi bus*

Kita tuh lama di angkutan umumnya. Bikin ngga mood. Plus, mas-mas penginapannya tuh nuntun arah ke guest-housenya juga ngga jelas banget. Tapi akhirnya ketemu juga, alhamdulillah. Nyampe di saidah jam 17.30 lebih.


150 ribu semalam (buat dua orang). Tapi karena bertiga, mesti tambah extra bed. Itu peraturan dari sananya. Hih banget. 

Letak saidah ini tuh di deket itenas sih emang, tapi masuk gang. Tepatnya tuh gang nya ada di sebelah warung ampera (deket sama itenas dan STIE ekuitas). Masuk ke gang sempit. Gue awalnya curiga. Ampun, guest house macam apa di gang sempit begini? Dan ternyata, ujung-ujungnya masuk komplek gitu kok. Fyuh. Kalau dari liwipanjang, naik angkot ke arah kalapa, trus nanti nyambung ke arah cicahem. Begitulah.

Dapet layanan makan pagi sih. Kamarnya yaaa enak-enak aja. Airnya..... emmm pas temen gue yang mandi sih aman-aman aja. Pas giliran gue, agak zonk. Pertama, air mendadak mati. Ngga berapa lama, air ngalir lagi. Lanjut mandi deh. Eh terus lagi asik gosok gigi, mendadak airnya jadi kuning................ asdfghjkl. Untung aja itu gue udah selesai bilas -_-

Si anggi mandi setelah gue, kata doi :
"Pas gue mandi aman kok dew. Awalnya airnya kuning sih, tapi dibiarin aja lama, jadi bening lagi kok"

Oke deh. Airnya ngga mau temenan sama gue. Cukup tau.

Sabtu 19 Januari 2013

Kita memulai perjalanan impian kita, Bosscha. Naik angkot apa buat ke bosscha? Mas-mas penginapannya aja ngga tau, apalagi kita :") Bermodalkan tanya sana-sini, akhirnya kita sampai ke bosscha setelah mengkerut beberapa jam di angkot. Lama banget bro. Jadi, dari itenas, nyeberang dulu, terus naik angkot ke arah ledeng. Nanti pas pemberhentian terakhir, naik angkot ke arah lembang, bilang aja "bosscha bang". Case closed.

Rencananya, abis dari bosscha, gue sama rika balik ke kota hujan, terus anggi nginep di kosan temennya sambil nunggu travel  ke pekalongan yang udah dipesen sama temennya satu lagi. Ternyata, pas perjalanan ke bosscha, kita ngelewatin bonbin (kebun binatang bandung) dan jadi kepengen ke sana. Alhasil, setelah ke bosscha, kita silaturahmi dulu ke bonbin. Anyway, gue baru banget tau kalau bosscha itu punya itb :") dan gue rika anggi juga baru tau dari ibu-ibu penjaga warung makan di depan bonbin, kalau ternyata itb itu persis ada di depan bonbin. Dengan kata lain, kita lagi berada persis di depan itb yang sedarikemarin kita pertanyakan lokasinya :") Bingung? Yasudah. Setelah puas ngegembel di bonbin, gue rika kembali ke kota hujan. Berjam-jam perjalanan pun kembali di tempuh. Nyampe baranang siang sekitar jam 19.30. Dan secara ngga tau diri, dua gembel dari kota kembang ini melirik bangunan botani square dengan mata dan senyuman licik.

dewi : ke gramedia dulu yuk rik?
rika : ayok!!! :D

Lusuh. Muka berminyak. Belum mandi sore. Tega meracuni ruangan indah di botani. Semoga Allah memaafkan dua perempuan ini. Aamiin.

 flower rangers in flower town

 Anak pekalongan. Sibuk sama kopernya yang kalau di dorong, menimbulkan polusi suara.
"gredek gredek" gitu :|




 dua petualang gagal

 Bosscha dan Rika (tampak belakang)
Pas ngeliat bosscha, mendadak dapet some kind of "sadam sadam! Where are you?" feeling.
oh dear petualangan sherina, you poison me a lot -_-
 Dewi, rika, anggi, dan mbak-mbak dari denpasar.
Photo was taken by temen cowok mbak denpasar ini. 
Sebenernya ada lagi temennya, yaitu mbak-mbak berkerudung dari Semarang. Doi ngga mau diajak foto bareng. Malah ngumpet dan keasikan sendirian di balik semak-semak.
Jadi.... gue, rika, dan anggi kalah menarik dibanding semak-semak? Oke. Fine.

 Om harry potter! Well, kata rika dia mirip harry potter. 
Kalau kata gue? Dia manis ♥ #plak
Doi juru bicara di bosscha nya. Manis loh emang. Auranya kebapakan gimana gitu, ngga bikin bosen :3 Hahahaha sampah lo dew.


Mengamati sekeliling. Siapatau mendadak Sadam muncul di balik pepohonan.

 Ini video yang diputer di ruang media. Tentang perkenalan planet gitu. Lucu deh. Jadi tiap-tiap planet nyanyi gitu "i am mercury"~ dan bla bla bla.



Di bonbin. Naik sepeda air.
Kebanyakan, yang main beginian itu anak SMP loh di sana. Pfff.

Dan masih banyak lagi fotonya.
Hikmah perjalanan :

Jalan-jalan kali ini itu >> Tua di perjalanan, miskin di ongkos. Sekian.

P.S. Selama di bandung dan di bogor, ngga berasa banget efek hujannya. Jadi gue pikir, banjir di jakarta itu ngga bakalan lama, ternyata pas liat lagi beritanya, parah banget ya, lama pula. Turut prihatin. Bumi kita emang udah tua. Semoga para pengusaha property itu kini paham kalau indonesia udah semakin kehilangan daerah resapan hujan. Tolong, mohon, jangan tatap lahan-lahan hijau kosong yang masih ada dengan tatapan haus uang. Stop. Tolong stop.

Ah, selamat menikmati liburan yang produktif semuanya! ♥

 

Minggu, 13 Januari 2013

Salah siapa?

Halo. Malem ini lagi agak santai soalnya besok ngga ujian.
Ehiya. Ehem. Assalamu'alaykum :3

Nah, balik lagi. Tadinya sih gue mau belajar, tapi ya........ hahaha terus aja dew. Engga kok, niat gue udah bulet. Cuma, ada hal  krusial yang mesti gue posting. Nanti abis bikin postingan, belajar kok :3 *janji kelingking*

Di postingan sebelumnya, gue pernah ngebahas kalau banyak anak-anak kecil yang sering beterbangan berkeliaran, bermain, dan bercanda di lingkup deket kontrakan gue. Biasanya kita cuma sekedar ber-"kakak.. kakak... kakak..."an dari jarak jauh, dan gue merespon sapaan mereka dengan senyuman sehangat mentari pagi. Mereka sering minta main, namun jadwal padat agak membuat kita tidak berjodoh.

Entah mengapa, mereka bahagia banget kalo nyapa gue dan temen kontrakan gue yang lain. Kayaknya heboh gitu. Mukanya sumringah banget. Pernah suatu ketika, kita sekontrakan keluar bareng abis maghrib. Kita mau nyari tukang ojek buat digoda makan malem di luar abisnya lagi pada males masak. Nah, markas bocah-bocah ini tuh di rumah yang tepat bersebelahan sama kontrakan gue. Ada pohonnya gitu, mereka lagi gelantungan di pohon seperti biasa pas kita lewat. (Ini serius. Oke, manjat deh, bukan gelantungan). Mereka pun spontan langsung heboh. "Kakakk!!! Kakak!!! Kak dewi!!!" dan kemudian bergilir memanggil satu persatu temen gue yang lain. Kita pun dadah-dadahan dari jarak jauh dan tebar senyuman sambil tetap berjalan. Dan mereka? Semakin semangat berteriak "kakak kakak" dan tersenyum ceria serta ketawa hingga kita menghilang di belokan gang. Keesokan harinya anggi denger percakapan dari salah seorang anak kecil itu ke temannya yang lain.

X : Eh kemaren kita seru banget loh sama kakak-kakak itu
Y: Ohya? Emang kalian ngapain?
X: Kita kemaren dadah-dadahan sama kakak-kakaknya. "kakak kakak" gituuu :D
Anggi yang lagi nguping : ......................................................

Oke. Anak kecil itu.......... kebahagiaannya sederhana banget :")

Belakangan, mereka semakin agresif dan memblokade pagar kontrakan gue. i mean, mereka mejeng di depan pagar dan berteriak "kakak.... kakak.... main yukkk". Oke. Mereka semacam pejuang tangguh. Kece. Berat. Akhirnya, quality time gue bareng buku PTP pun terpaksa sirna demi mereka. Kita main bersama.

Keesokan harinya, serbuan ajakan main semakin mengganas. Setiap saat men! Gue baru pulang ujian aja diajak main juga. Letih bos. Otak mengepul :| Mata ngajak bobok. Dan, besoknya masih ada ujian pula. Ampun dek ampun. Kalau dengan main doang, ujian gue bisa sempurna mah gapapa deh :"

Nah puncaknya malam tadi, kita berempat (rika, galih, anggi, pinguin) lagi masak-masak cantik. Pintu dapur dibuka. Dan anak-anak itu mendadak muncul. "Kakak... kakak... main yuk ~". 

Anggi yang sedang persis di dapur hanya bisa menghela nafas letih. Rika menunjukkan wajah ngga karuan seakan berkata "kita harus apa dewi?". Gue berusaha pura-pura ngga denger dan kalem. Namun beberapa saat, tatapan galak anggi kian menusuk. "Dew, sana cepet keluar noh ketemuin adek-adeknya. Pusing" Rika pun demikian. "Iya dew. Coba sana urusss". Gue yang kebingungan pun menyeret galih dan kemudian menemui para "fans" kami yang telah menunggu di depan pagar #muntah

Kita pun menyapa makhluk-makhluk cilik itu. Mereka nampak bahagia. Entahlah, hidup mereka tuh ya kayaknya tiap hari main mulu. Masih SD sih ya hem :| Kita pun mengobrol ngalur ngidul, tadi sih rencana gue, kita mau nyapa sebentar aja terus izin balik lagi ke dalam dengan alasan "mau bantuin kakak anggi masak dulu ya hihihi" lalu segera kabur ke dalam. Sayangnya, kita malah keasikan ngobrol hahaha -_- 

Anyway, ada yang bikin gue sedih banget sih. Lemme explain.

Gue perkenalkan dulu, ada Linda (4 SD), Debi (5 SD kalo gasalah), Ririn (5 SD), Duwi (3 SD. adiknya Linda), Najwa (lupa), Dea (gatau. adiknya Debi).

Kita berbincang hangat sampai gue membuka topik panas:
D: Eh, kemaren aku denger, katanya kalian ada yang udah punya pacar ya?

Mereka pun heboh. Pelaku nya sudah pasti yang mukanya mesem-mesem dan tersenyum bak kucing manja. 

Pelakunya itu linda dan ririn. Linda mantannya 4, dan Ririn juga bermantan 4 (dengan 1 pacar yang masih berhubungan sampai sekarang tapi katanya dia mau mutusin pacarnya). Jadi ya, kalau si Ririn udah jadi putus, mantannya bakalan jadi 5. Ririn kelas 5 SD bermantan 5. Linda kelas 4 SD, bermantan 4.................. Bener-bener ngga tau harus bilang apa.

Lebih seru lagi, si Linda sama Ririn ini punya satu mantan yang sama. Wih. Yaudah sih, gapenting ya. 

Salah seorang dari mereka berceletuk "Kalo kak dewi mantannya berapa?"

Dan dengan bijaksana, anggun, serta cantiknya, gue berkata "kakak mah langsung nikah aja" *pukul-pukul manja*

Gue sama galih sempat beberapa saat kultum kalau pacaran ngga ada gunanya. Dan nyaris kita mau nyeramahin buat langsung nikah aja, namun detik berikutnya kita sadar, audience kita itu masih terlalu kecil untuk mengerti. Nanti malah salah tafsir. Yang ada, entar pulang-pulang mereka mendadak  langsung minta nikah. Gawat -_-

Karena letih berdiri, kita semua pun berjongkok. Sebenernya pengen duduk, tapi teras rumah gue sedang dalam kondisi mengenaskan. Becek dan kotoran dimana-mana. Gue juga terpaksa banget itu mau mejeng di teras. Huh. Kita pun lanjut ngobrol. Kondisinya adalah, malam tanpa bintang namun angin tetap mengalun syahdu, kita pun bahagia berjongkok ria dan mengobrol dengan hangat di dekat.......... tempat sampah. Iya, gue baru sadar, kita tuh tadi ngobrol sambil ngelingkerin tempat sampah, udah berasa api unggun :|

Lanjooot. Malam masih panjang. Tokek pun masih berdendang ~ #apasih

Terus gue nanya ke Linda sama Ririn tentang "apa sih manfaatnya pacaran" menurut mereka, berhubung mereka udah profesional banget kan tuh 4 kali. Setelah diskusi ringan beberapa lama dan menunggu Linda untuk selesai bermesem-mesem ngga jelas sendirian, kita menyimpulkan bersama kalau pacaran itu ngga ada gunanya. Tapi dari percakapan mereka, lingkungan mereka tuh secara ngga langsung kayak ngedidik cinta-cintaan gitu. Cih.

Dan gue lupa kenapa mendadak pembicaraan kita mengarah ke arah "ciuman". Men...... Demi deh, bukan gue yang mulai. Gue sama galih histeris meyakinkan kalau "jangan mau dicium sama cowok (yang bukan suami tentunya :p)!". Mendadak mereka ketawa heboh dan bilang "Linda tuh kak linda pernah dicium!" Gue mangap.

Linda : Ih engga! Waktu itu ngga sengaja, cowoknya jatuh terus gitu deh kena pipi aku
Gue: Hemmmmmmmmm *muka datar*

You know what? Lingkungan mereka gawat banget. Gawat!

Berdasar data dari anak-anak itu, ada teman atau kakak kelas mereka yang  memiliki banyak mantan. Ada yang punya 5, 11, 22, bahkan 30. Itu...... mantan apa koleksi baju? :)))
 
Gue penasaran dan nanya 

D: kalian tau cinta-cintaan itu darimana sih? film korea? apa sinetron?
R: dari kakak-kakak
D: Iya? Siapa?
R: kak puput
D: Kelas berapa tuh?
R: 6 SD kak
D: yeeeeee dikirain udah gedean dikit -_-
R: Masa ya kak, kak puput bilang gini "Kalau mau pacaran sama cowok itu, kita harus nyium cowoknya"
Gue dan Galih : (terdiam beberapa detik) (kemudian sadar) APPPPPAAAAAAA??!!!  
Gue dan galih : (dari jongkok langsung berdiri saking emosinya) siapa itu kak puput? Bawa sini! Ajaran apaan tuh! Heh! Ngga boleeeeeeeh! Jangan mau! Rugi!

Alhamdulillahnya mereka setuju dan kata mereka sih "iya kok kak, aku mah ngga mau. Hiiiiiiy". Sekali lagi gue menekankan kalau jangan mau diapa-apain sama cowok. Rugi nya kombo. 

"Jangan mau diapa-apain sama cowok! Kita tuh mahal, cuma bisa dibayar pake akad nikah!" - Dewi, 19 tahun, Siap ke KUA. #eh #bercandaloh -_-

Mereka mah ketawa-ketawa aja ngeliat ekspresi gue. Sebenernya banyak banget hal-hal vulgar lainnya yang dibahas dan entah mengapa males buat ngejelasin di sini, udah enek duluan :|

Oh, gue sempet nanya "kalian hari ini sholat apa aja?" (soalnya dari percakapan kemarin-kemarin, mereka mengaku sholatnya masih bolong).

Mereka pun hening dan diam. Sampai akhirnya Ririn bilang 
"Aku solat dzuhur, maghrib, isya". 
Dan segera gue bantah "Isya kan belom adzan rin. Ini aja kita lagi nungguin -_-"
"Maksudnya, abis ini aku sholat isya hehehe"

Dan yang lain? Pada ngga sholat ternyata. Ampun! -_-

Banyak banget yang bikin prihatin bagi gue. Pertama, orangtua mereka kurang mengontrol aktivitas mereka. Mereka main mulu. Bahkan tadi ada yang mengaku kalau hari ini dia bolos sekolah. 

Kedua, orangtuanya kurang memerhatikan atau kurang mendidik mereka tentang sholat. Fatal menurut gue. 

Ketiga, sex education. Judulnya emang ngeri. Maksud gue, ya pendidikan yang kayak pacaran-pacaran gitu. Bisa gue dan yang lain simpulkan, lingkungan SD mereka ini kurang kondusif, dan ajaran yang beginian bisa menyimpang. Kalau ngga dikontrol sejak dini, bisa rusak. Tuh ajaran mana tuh "kalau mau pacaran, haru nyium cowoknya dulu"? Ampun. Pusing gue. 

Gue dan galih usai percakapan dengan anak-anak itu mendadak merasa sangat polos dan ketakutan. Rika yang juga dengerin dari dalem kontrakan pun ikut ketakutan dan prihatin.

D: Sebenernya yang anak SD siapa sih? Kita apa mereka? Kok kayaknya polosan kita

Kita pun ber "iya iya" an ria. Dan nostalgia betapa polos nya "cinta monyet" zaman SD kita dulu yang hanya sebatas "ih si itu pinter ya" dan kemudian senyum malu-malu di balik tembok. Kemudian merayap di tembok....... #hening #titisancicakternyata

Pokoknya kita sekontrakan berpusing ria memikirkan nasib anak-anak kecil itu. Mana anak kecil yang katanya polos? Mana? 

Salah siapa? Salah mereka? Mustahil. Salah lingkungan? Salah Orangtuanya?......... Kalau main salah-salahan, ngga bakal kelar urusannya. Gue dan yang lain bertekad untuk menasihati mereka terus secara intensif sekuat kita. Semoga memberi efek yang baik. Semoga mereka kembali ke jalan yang benar (kayak lo udah bener aja dew).

Sekian. Ngga berasa udah jam 12 malem. Saatnya memeluk mesra buku kimia pangan. Selamat malam! :3


Selasa, 08 Januari 2013

Bahagia itu sederhana

Bahagia itu sederhana. Selalu. Misal, melihat awan berarak yang tersapu cantik sinar matahari bisa sukses bikin mata berbinar dan senyum mesem-mesem bodoh bak monyet yang dipinang oleh satu ton pisang.

Bahagia itu sederhana. Ngga perlu istana beratapkan emas. Cukup rumah yang teduh dengan segala kehangatan isinya. Beserta orang-orang yang siap memeluk ketakutanmu hingga sirna, menggenggam tanganmu hingga berani, menampar dan memanggil pulang akal sehatmu.

Bahagia itu sederhana. Menepuk bahu siapa saja. Mengobrol dan menemukan kesamaan. Hingga memiliki kode bahasa lelucon sendiri yang hanya sesama kalian dan Allah lah yang mengerti.

Bahagia itu sederhana. Sekedar tau kalau orang yang kita kagumi sedang dalam perasaan bahagia. Atau, dalam suatu kesempatan, Allah memberi hadiah dan melemparkan senyumannya melalui orang yang kita kagumi. Walau hanya senyuman formalitas singkat yang dilempar dari jarak jauh. Lumayan efektif untuk bikin dirimu menggeliat ceria bak cacing tanah nonton konser.

Bahagia itu sederhana. 

Kenapa mendadak gue bilang begini?  

Persis gue rasakan kemarin. Saat sindrom ujian udah semakin mengganas. Gue yang lupa diri ini secara tak tahu diri masih mengedepankan ego mood gue. Jadi, saat gue ngga mood belajar, ya gue ngga akan belajar. Terakhir kali ujian itu pas hari Sabtu tanggal 6 januari, terus baru deh ujian lagi hari ini. Metode statistika. Berarti, selang dua hari kan? Nah, semua makhluk ITP pastinya belajar dengan tekun. Gue? Ngga tau kenapa mendadak blank selama dua hari. Ngga mood ngapa-ngapain. Kayaknya, otak gue lagi vacuum of power mendadak dua harian itu :| Barulah nyawa kekumpul pas malem selasa. Gue panik karena bener-bener ngga tau materi metstat nya. Kabur lah gue segera ke kosan temen buat belajar bareng dua orang temen gue - yang ternyata katanya, mereka pun ngga ngerti dan malah berharap sama gue *mati*

Tapi..... se engga bisanya mereka, sialnya mereka masih tahu rumus. Dan gue cuma bisa mangap dengan cantik saat mereka saling berdiskusi rumus. Malam kemarin adalah malam kedua gue ngerasa bodoh dan ngga berisi sama sekali otaknya. Sebelumnya, bencana blank otak ini gue alami pra ujian kimia organik. Intinya, kondisi gue parah lah. Akhirnya gue sama dua temen gue ini nyari temen ITP lain yang kepintarannya udah diakui dan dilabeli halal oleh MUI #lahdew

Mereka (ITP lain + 2 orang temen gue tadi) pun saling bertukar pikiran.  Gue? Gue menatap mereka dengan tatapan kagum dan memendam air mata di hati. Seinget gue sih ya, pekerjaan gue tuh kemarin cuma fotokopi lembar soal, tabel, sama sheet rumus-rumus. Iya. Fotokopi doang. Otak gue? Penuh jaring laba-laba.

Setelah jam setengah sebelas malem, gue memutuskan kembali ke kandang dengan jiwa super rapuh. Berada dalam lingkup orang-orang pintar di saat lo ngga ngerti apa-apa sama sekali itu tekanan batin yang maha dahsyat melebihi cinta loh. Bagi gue.

Akhirnya pulang dengan muka lusuh. Galih yang menyambut pertama kali. Gue langsung melampiaskan kepenatan gue ke dia. Fyi, gue bener-bener ngerasa tertekan waktu itu hehe hehehehehe hehehe heheheh -_- 

Gue ber "huhuhuhu" ria sambil galih nenangin gue. Dia ini tipe sahabat yang pengertian banget-bangetan! Eh bentar, galih itu cewek ya. Cuma mau klarifikasi aja, soalnya banyak yang salah paham -_- Akhirnya, galih mengantar gue ke rika - my beloved roommate - dan bilang kalau gue lagi galau akut metstat. Rika mendadak mengatakan sesuatu yang sama sekali di luar dugaan gue. Palingan mah ya, kalau lagi pusing pelajaran gitu, yang terucap itu kalimat mainstream kayak "semangat dew!" "tenang dewi, kamu pasti bisa", dan kawan-kawannya. Kalau mereka beda. Mereka punya cara mereka sendiri :")

Dewi : rika, galih, kasih aku energi positif dong :(
Galih : Ka, si dewi minta energi positif tuh
Galih dan rika : (langsung berpose kayak lagi mantrain orang) energi positif ~ datanglah ~ Wuuuu ~
Dewi : Hahaha! Apaan sih lo berdua!
Rika : Eh dewi, mau joget ngga? :)
Gue : (bengong)
Galih : Iya! Ayok! Tadi aku sama rika joget-joget! :D

Gue mendadak menemukan secercah energi. Gue pun setuju buat joget-joget bodoh bareng mereka. Dan gue yakinkan, joget kita bener-bener bodoh. Perut gue mules ngakak. Jam sebelas malam. Tiga gadis perawan joget-joget heboh di malam buta............ Headline yang menarik -_-

Ketawa bareng, bodoh bareng, pokoknya bodohnya itu ngga bisa ditolerir. Parah! Gue bahagiaaaaaaaaaaa banget abis joget. Padahal mah ngga ada yang istimewa kan menurut kalian? Itulah mengapa bahagia itu sederhana. Bahagia itu ngga terlihat tapi dirasakan.

Intinya mah joget, tapi bagi gue dengan joget kayak gitu, mereka mengembalikan energi gue dan akal sehat gue hingga gue bisa kembali jadi kayak dewi yang biasa, yang selalu santai menghadapi pelajaran apa pun #pakaikacamataitem Setelah itu, gue menemukan lagi mood belajar gue, dan begadang sampai jam 2 pagi. Wuhu! Rika dan galih? Tergeletak di tempat tidur dengan indahnya.

Bahagia itu emang bisa dimana aja, kapan aja, dan dengan siapa aja. Oleh karena itu... Waspadalah! Waspadalah!!! *nutup muka sebelah* #salahmomen


.
.
.
.

Udah sih ya itu aja. Penutup postingan kali ini, wajah makhluk-makhluk penghibur yang ceria :3

Galih (belakang) dan Rika (depan)