Halaman

Kamis, 22 Desember 2011

New Friend 2

Yo. Whassap.
Lagi pada ngapain?
UAS?
hari tenang sebelum UAS?
nganggur?
lagi godain mas-mas batagor?
oke. apapun kerjaannya, mari goyang karawang dulu!
udah goyang? capek? derita lo.

-----------------------------------------------------------

kali ini mau spamming lagi. lanjutan postingan 'new friend ♥' .
ini bakalan jadi spamming yang ngga penting seperti biasanya. boleh ambil pop corn dulu, buat nimpukin layar laptop lo mungkin kalo kesel saking ngga jelasnya postingan ini. atau cara paling aman dan sejahtera ya silahkan klik tombol yang ada gambar silangnya.
udah ambil keputusan?
Yok tancap gas.

-------------------------------------------------------------


Kunjungan kedua ke rumah mbak nuriye. Entah muka tembok atau emang kita masih satu spesies sama tembok, kali ini gue sama aviya ngajak 2 temen kamar kita yang lain buat ngerusuh di rumah mbak nur. Si doi sih seneng-seneng aje kita ngajak temen baru. Tapi ya harusnya sadar diri gitu ya. Mau silaturahmi apa mau ngajak berantem sampe dateng bareng berempat? udeh berasa power ranger aje. Dan bahkan sampe detik ini, gue ataupun yang lain belom pernah ngajarin bahasa indonesia ataupun kebudayaannya secara baik dan benar. Kerjanya cuma bisa ngabisin makanan doang. Betapa uselessnya. emang makhluk paling parasit seantero dramaga -_-

Komunikasi masih ngga lancar seperti biasanya. Bahasa senyuman tetep yang paling dominan. Kali ini makin absurd aja. Dua temen tambahan - yang tadinya gue harepin bisa ngegantiin gue ngomong kalo lagi bingung - anteng banget cuma nyengir doang, kagak ade yang berniat inisiatif ngomongin apaan kek gitu. Alhasil, cuma kontak batin antara kita dan Allah lah yang terjadi.

AH! Hampir lupa. Alhamdulillah, kali ini postingan gue punya inti cerita. Jadi gini, gue mau nyeritain tentang beberapa perbedaan kebudayaan dan bahasa antara bangsa kita sama turki yang cukup menggelitik (indonesia? turki? yaiyalah jelas beda!). Ya pokoknya gitu deh, simak aja dulu.

1. Bebek = anak
Mbak Nur bilang, kata 'bebek' itu di turki berarti 'anak'. Nah loh. Pas doi lagi jalan-jalan, di sepanjang jalan kan banyak warung kaki lima noh, terpampang dengan sangat cantik tulisan "BEBEK GORENG" "BEBEK PANGGANG" dan kawan-kawannya. Dan doi shock teman-teman! BAYANGKAN! Bebek = anak. Berarti Bebek goreng bermakna? ya benar. Bebek goreng itu makanan #fail BEBEK GORENG BERARTI ANAK GORENG! anak goreng. anak goreng. anak goreng *ceritanya bergema*
Gue ngakak abis ngeliat ekspresi mbak nur pas dia bilang kalo dia shock ngeliat tulisan bebek goreng dan teman-temannya. Ini lawak. Parah.
Gue langsung ngebayangin ekspresi shocknya mbak nur mungkin serupa dengan ekspresi Pak Prabu pas tau kalo amira diculik naga berkepala gurita. Mata melotot. Otot kejang-kejang. Muka merah. Mulut menganga. Plus ditambah efek gelas jatuh. Itu efek nomer satu buat shock ala sinetron. Perfecto.
Well, here is the evidence.
2. Salak = bodoh
Kali ini salak. Makna salak di turki itu berarti bodoh. Ini tragis. Kenapa tragis? Ya. Beberapa hari yang lalu, kata si mbak nur, doi baru aja jalan-jalan ke kota salak. ya. kota salak. KO-TA-SA-LAK! Jika lo mengasumsikan salak sesuai dengan makna kata salak di turki berarti itu kota..... hem ya lo ngerti lah. Alhamdulillahnya, kota salak nya kan bukan di turki, jadi makna nya ya tetep salak, bukan bodoh. sekian. Oh ya! Again. The evidence ~

3. Dimana mukena?
Setelah berjam-jam sakit perut ngga jelas karena ketawa ngakak sambil salto, alhamdulillah gue masih dikasih hidayah untuk inget waktu solat. Sialnya, gue lupa bawa mukena, begitupun dengan 3 kesatria yang lain. eh, yang satu ngga diitung deng, doi lagi kejatuhan bulan, jadi ngga solat. Dengan kemampuan bahasa yang pas-pasan, gue akhirnya bilang ke mbak nur kalo gue mau solat terus gue mau minjem mukena. dan kemudian dia mengatakan sesuatu yang cukup bikin shock.............. NGGA ADA MUKENA, PEMIRSA!

N : "di turki emang biasanya solat pake baju rumah biasa aja" (ya kira-kira gitulah translate-annya).
G : (mangap) HA? Loh? Mmmmm... Aduh *ngelirik baju sendiri* *baju ngga terlalu panjang + celana*. YANG BONENG AJE GUE SOLAT PAKE BEGINIAN?! (teriak dalem hati). Beneran ngga ada mukena mbak? (masih tetep ngotot dan ngga percaya)
N : Hem kamu pake ini aja *nyodorin pakaian kayak mantel* ditambah kaos kaki deh :)
G : (mangap makin lebar)
P : Loh aku gimana dong? (pasang muka melas. ohiya, si doi ngga pake kerudung, makanya dia bingung)
N : Oh iya (pergi ke atas bentar, terus ngasi kerudung sambil senyum yang manis)
G : (nelen ludah) ini aku pake beneran mbak?
N : iya hehe (senyum terus)

Dan gue ngga bisa nahan ketawa lagi. Hanjir. gue udah berasa lagi fashion show men. Perut gue sakit sesakit-sakitnya. Yang lain juga dong pada ketawa. Solat tanpa mukena? oh mizone! gini deh, kadang kalo darurat kita emang suka solat tanpa mukena. itupun gue biasanya kalo kepepet banget, dan mau ngelakuin kalo lagi make rok doang. tapi sekarang? gue lagi di rumah orang, dan si pemilik rumah bilang dia ngga punya mukena? NGGA ADA MUKENA? trus gue disuruh make pakaian kayak mantel buat gantiin mukena? astaganagabonar.


picture of me. gue solat pake baju beginian. kurang stylish apa lagi coba?

Mbak nur udah ngejelasin gitu, kata dia ada perbedaan ajaran apaan tau deh antara turki sama indonesia. Ngga ngerti lah gue. Pokoknya yang gue tau dan yang cuma gue bisa adalah ketawa.

Inilah sisi abstrak dari budaya. Emang ngga bisa mandang cuma dari satu sisi. Satu kata bisa bermakna berbeda. jauh berbeda. ja-uh. Ini juga terjadi kan di antara bahasa-bahasa daerah kita. Dan hem kalo masalah mukena... no comment deh. Itu lawak kuadrat.

Sekian ceritanya. Selamat belajar bagi yang UAS. Selamat berleha sebelum berperang bagi yang hari tenang sebelum UAS. Selamat ngejek anak-anak yang sedang atau akan UAS bagi yang nganggur. Selamat berdandan dan nyemprotin parfum seember bagi yang ngegodain mas-mas batagor. Selamat malam indonesia!

Muah :*

Tidak ada komentar: