Laman

Rabu, 24 Agustus 2011

new home, new family

rumah baru. gedung asrama A2, kamar nomor 240 :)

meja belajar baru. rapi kan? rapi lah jelas (rapinya hanya kamuflase krn mau difoto)

(left to right) Rika . Aviya. Prima. Si c4nTiqu3 c3l4m4ny4hH a.k.a Dewi (-_-)
liat kasur dengan sprei winnie the pooh? yeah that's my bed :D

rika. dewi. aviya. prima. keluarga baru :)

Bersama di asrama? together to be better

A2? Asik
A2? Kompak
A2? Asik Kompak
A2? Yuhuuu ~

Sahabat tani 48? Mari bersahabat, Cintai kampus kita, Bangun pertanian indonesia, Huha!

Laskar 18? Kita pejuang paling enerjik dan ekspresif
Laskar 18? Uye
Laskar 18? Uye
Laskar 18? Prikitiw

Kami dari garda 3
Kreatif, inovatif, dan inspiratif
Garda 3, coklat muda tak tergantikan
Sisisuittt ~

Yak, serangkaian kalimat ababil di atas adalah sekumpulan jargon IPB untuk para maba yang sukses membuat ruang di otak gue yg kecil ini semakin sempit. Gue udah ospek loh. Gue udah kuliah loh. Gue udah mandi loh. Ngga ada yang nanya ya? yaudah :|

Gue ngga pernah ngerasa se-bersyukur sekarang karena gue lulus di IPB. Asrama nya sumpah keren abis.

Wow, di kamar mandinya ada bath up ya wi?
Wow, kamar tidurnya seluas lapangan golf ya wi?
Wow, di masing-masing kamar ada tivi sama kulkas ya wi?
Wow, di asrama ada lift nya ya wi?

Jawaban gue? Salah total. Bahkan asrama IPB itu kebalikannya.
Kamar mandi pas-pasan. Kalo udah banyak orang-orang yang mau mandi, dengan inisiatif cerdas, para air di kamar mandi otomatis menghentikan peredarannya dengan kata lain AIRNYA MATI DENGAN SENDIRINYA KAWAN-KAWAN. Pintar kan? Oh jelas pintar. Kita emang harus jual mahal kalo banyak yg ngebutuhin kita -_-

Tipi? Lumayan sih ini. Satu tipi untuk satu lantai. Masing-masing lantai terdiri dari beberapa lorong. Tiap lorong terdiri dari banyak kamar. Tiap kamar terdiri dari 4 biji makhluk hidup. Jadi tipinya satu untuk semua. So sweet. Alhamdulillahnya, korean fanatik itu tersebar di seluruh penjuru indonesia. Tiap sore, tipi ngga pernah absen untuk menayangkan film korea. semua tipi dijajah pecinta korea. uhuy. Tapi, gue lebih memilih meluk guling gue tercinta berhubung lobi utama (tempat tipi berada) jauh dari kamar gue.

Kulkas? Beli aja sana sendiri, bawa ke asrama. Palingan di sita + kena sanksi.

Lift? ha ha ha ha ha #ketawarenyah. Bung ini IPB bung. Institut Pembesaran Betis. Semuanya serba manual. Kaki berperan penting dalam proses kehidupan di IPB. Dan betis menjadi korban paling terzalimi.

Terus apanya yang keren wi?????

Pelajaran hidupnya yang paling keren #pakekacamataitem #kibaskerudung

Gue bener-bener belajar gimana caranya adaptasi sama lingkungan yang budayanya udah campur baur. multikultur banget. Gimana caranya lo ngatasin mood lo, apalagi kita harus selalu satu atap bareng orang-orang dengan beragam sifat. Cara bertahan hidup dengan mengatasi rasa lapar (lebe parah bahasa gue). Gimana caranya menjadi pembantu yang baik (nyuci baju sendiri, nyuci piring sendiri, striptisan sendiri #eh). Pokoknya keren deh (bagi gue).

Beruntung banget, temen sekamar gue baik semua. Oh tapi tetap gue yang paling baik. Itu jelas O:) Ada aviya, sang mama kita :) Ada rika, my beloved twin :) Ada prima (primouse), sang kakak tiri yang mukanya mirip banget sama tikus :) Dan menurut gue si doi lumayan mirip sm petter petigrew di harry potter hahahaha. Kami bersatu menjadi satu itulah indonesia ~ Sayangnya di kamar gue ngga terlalu multi kultur. Rika dari jakarta, Prima dari bogor, gue dari depok, Aviya dari cirebon. Yang selalu menjadi korban saat libur pendek adalah Aviya. Saat 3 bocah terkutuk pulang bentar ke rumah masing-masing, dia hanya bisa gigit jari sambil meluk guling sendirian di kamar. Sing sabar yo. Ckck.

Lorong 8! Gue ada di lorong 8. Katanya sih nama lorong gue itu matahari.
Lorong 8? Silau men
Begitulah kira-kira jargon lorong gue. Sekian.
Sampe detik ini gue belom kenal semua anak di lorong gue. hiks. maklum lah gue kan kuper #mojokdipojokruangan. kamar gue terisolir gitu men, rada kepisah jadinya akses untuk bergaul susah hahahah. alibi aja sih gue. Anak-anaknya sih kayaknya baik. Tapi belom terlalu membaur kayak lorong lain (ah elunya aja kali wi yang ngga membaur -_-). Belum membaur berarti akan :) Yang paling enak punya temen selorong adalah kalo lo butuh apa aja, lo bisa minta tetangga men. Tinggal teriak-teriak dari kamar (sifat primitif) atau ketok-ketok tiap pintu kamar untuk meminta pertolongan (sifat manusia beradab). Bener-bener kayak warga masyarakat yang saling bertetangga gitu deh. Bahkan ada bu RT nya men. Bu Lurah pun ada! Fyi, bu RT itu pemimpin lorong (misal pemimpin lorong 8) , bu lurah itu pemimpin gedung asrama (misal pemimpin gedung asrama A2). Kurang gaul apa lagi coba ya.

Intinya, gue bersyukur banget bisa masuk IPB dan ngerasain gimana rasanya di asrama. Fyi, gue dan temen-temen sekamar gue sama-sama orang yang lagi mencari jati diri loh #apabangetbahasanya. Kita sama-sama pengen berubah ke arah yg lebih baik, karena kita punya kekurangan masing-masing. Semoga gue dan yang lain bisa jadi lebih mandiri ya. Kalau gue engga kuliah di IPB, belum tentu gue bisa ngerasain pengalaman kayak gini. Serius deh. Rencana Allah itu memang yang paling baik :)

bersama di asramaaaa? Together to be better :D








Tidak ada komentar: