Laman

Selasa, 06 Juli 2010

if i were a boy


KETIDAKADILAN :

"dewi, yang rapi dong kerjaannya"
"elah, kayak lo rapi aja. rapian juga gua"
"gue kan cowok, ngga apa apa kalo ngga rapi :)"

oke, ini sangat tidak adil. dis-kri-mi-na-si-to-the-max. cewek harus bekerja dengan rapi sedangkan cowok boleh kerja serabutan? what the hell. pikiran purba macam apa ini. enak dong ya jadi cowok. ngiri dong gue. emangnya ada UUD tentang itu? masalah kerapian, iya emang mungkin cewek itu identik dengan sesuatu yang rapi (ngga adil emang), namun ngga berarti cowok bebas sebebasnya dong ya? rapi itu peraturan untuk semua umat, ngga main gender ya please tolong. gue ketapel ke jurang baru tau rasa lu -_-

paragraf di atas cuma omelan batin untuk kaum adam. tapi kalo boleh milih, kalo aja qada dan qadar boleh diubah (bahasa gua berat ye), mungkin gue pilih jadi waria pria.
audience : kenapa gitu wi? padahal lo yang sekarang juga udah mirip cowok kok.
gue : makasih, ngomong-ngomong lo muji apa ngina?
audience : menghina
gue : ...

KEUNTUNGAN MENJADI PRIA :
1 ) Auratnya yaaa sedikit bener yang harus ditutup, mulai dari pusar sampe lutut. wow great. enak kan tuh jadi cowok, ngga harus nutupin seluruh tubuh kayak mumi (heh ikhlas ngapa jadi orang wi)

2 ) Masyarakat akan memaklumi bila cowok bersikap nakal, urakan, rusuh, jorok, ngga rapi, dan teman-teman sekompleknya yang lain. Enak nih, bisa ngapain aja. Emang sih, anggepan jelek pasti ada, tapi orang-orang pasti SANGAT MEMAKLUMI kalo cowok yang melakukan. tapi kalo cewek, udah deh heboh grasak grusuk diomongin.
lompat jingkrak sedikit "eh kamu tuh cewek, kok lompat-lompat gitu. duduk sini yang manis"
tulisannya jelek "ih kok tulisan kamu jelek? padahal kamu cewek"

3 ) Persahabatannya jelas gitu, kalo emang ngga suka ya tinggal tonjok (jagoan banget). ya oke ngga segampang itu juga sih. Seengganya, di antara sesama temen cowok, jarang gitu yang ngegosipin satu sama lain. Kalo sesama cewek kan, kita suka bingung mana temen mana lawan. dan gosip terus berjalan. cowok sih - kayaknya - engga suka main gosip.

4 ) jam malam. nah nah nah ini nih ini nih! enaknya jadi cowok ya ini! mayoritas, orangtua pasti ngebolehin anak cowoknya untuk pulang malam. orangtua selalu menjaga putri kecilnya lebih ketat dibanding putra herculesnya, naluri cinta dan kasih sayang lah, oke gue maklum. kasian dong cowok ngga disayang? AHAHAHA MAMPUS! engga wi, ngga gitu. cowok kan lebih bisa menjaga diri, kalo ada preman ya tinggal pukul gitu, atau kalau lemah ya paling kalah terus duitnya diambil. FYI, CUMA DUIT YANG BISA DIAMBIL. kalo cewek kan.... banyak yang bisa "diambil". dewasa kan lo? kalo ngga ngerti, gua hajar. okelah kalo lagi sial banget, ketemunya sama cowok homo ahahaha, tapi kan jarang di indonesia ini. bersyukurlah kalian wahai pemuda indonesia!

nah itulah beberapa alasannya mengapa diriku cemburu gundah gulana pada pria.
audience : "jadi? lo mau operasi kelamin wi?"
gue : "engga, gue mau operasi elo. mutilasi lebih tepatnya"

takdir harus diterima dong, entar kalo ngebantah, gue dikutuk kayak malin kundang lagi (apa hubungannya). gua juga seneng kok jadi cewek, setidaknya bisa ... emm bisa apa ya? (bingung sendiri). yaudahlah ngga penting, sekian postingannya.

bye, see you.

2 komentar:

shahnaz mengatakan...

wih bener abis wi. apalagi kalo mau sholat, ga ribet musti bawa mukena -,-

Dwi Hastuti mengatakan...

setuju ama nenek -..- kadang gw iri yang jam malamnya T.T