Halaman

Selasa, 28 Juli 2009

ajeng dan dewi

oh gimana ya gw memulai postingan gw kali ini? sesungguhnya ini cerita yg begitu menyentuh kalbu karena sangatlah ironis sekali. air mata pun rasanya tak dapat berhenti mengalir, hingga memenuhi komplek setempat. Sebelum cerita, gw harus membuat sebuah prolog dulu, biar lo semua ngerti bagaimana keadaan gw dan SAHABAT GW TERCINTA, ajeng.


Masa lalu :
Kami, keluarga pendekar sejati yang tinggal di gunung rimba telah menjajah samudra..... oke bohong. Yang benar adalah, gw dan sahabat-sahabat gw, menamai diri kami KELUARGA. kalo lo udah baca postingan gw yg sebelumnya, lo pasti udah ga asing dengan nama-nama berikut :
1. rima
2. ajeng
3. rice
4. tara

Nama-nama di atas, gw rasa udah terdaftar di black list komunitas roh (?) Kami selalu bersama, main bersama, belajar bersama, melompat bersama, kami pun mencari makan bersama. Intinya, gw dan mereka cukup (sangat) akrab. oh iya catatan, PERSAHABATAN INDAH DAN SUCI INI HANYA BERTAHAN SAMPAI KELAS X. ya benar, dengan sangat tragisnya, kebersamaan kami direnggut oleh sang waktu, kami dipisahkan oleh segala ketidakberdayaan kami. KELAS KAMI BERPENCAR, GA ADA YANG SEKELAS.

Yang bikin kesel, ternyata banyak yang mesen kelas bok. Tau gitu kan kita booking sekelas berlima -_- Pengecualian bagi gw dan ajeng, sang pencipta masih memberi kami kesempatan untuk terus bersama.


namun, ini adalah SEBUAH BENCANA. mau tahu kenapa? silahkan simak riwayat hidup kami berikut ini :


1. Rima Rizki Kuswisnu Wardani
- wanita anggun, semampai, shalihah, dan bergigi besar #eh. Rima ini orangnya sangat lah rajin, rapi, disiplin, dan pintar mengatur waktu. Saat kelas x, dia lah yang selalu membantu gw si pemalas ini (‾⌣‾)

2. Rice Anggrayni
- kecil, kecil, kecil, kecil, kecil, berisik. Kadang-kadang dia pemales, kadang dia rajin. Tapi yang paling mirip sama rajinnya rima, ya cuma si rice ini. Jadi gw mengkategorikan dia sebagai orang yang (agak) rajin. Dia super kreatif loh #promosi

3. Fatharani Maris
- berisik, bawel, cempreng. Cacat. Gw rasa itu adalah kata-kata yg sangatlah mendekati kepribadian tara. Pemales, IYA. Sukanya cuma maen, IYA. Ga peduli pelajaran, IYA. Tapi sesantai apapun, tetep pinter. Heran.

4. Ajeng Riananda
- Pipi bakpao, kerudungnya SANGAT PANJANG. Setali tiga uang sama gw dan tara. kita bertiga bisa dibilang makhluk suram. Doi selalu berangkat sekolah PAGI BANGET, ya sekitar 5 menit sebelum masuk kelas lah -_- Sebenernya pinter, tapi malesnya luar biasa maha dewa dewi yunani. Selow parah juga.


5. Dewi Emillia Bahry
- sampah lah pokoknya -_- parasitin rima terus hahah -_-



oke dengan riwayat hidup yang berpredikat TINGGI itu, akhirnya gw dan ajeng dipersatukan lagi dalam satu kelas. ini adalah sebuah bencana luarbiasa, sob. 

Kenapa? Karena kami sama-sama suram dan tidak ada lagi sahabat kami yang rajin dan menuntun kami ke jalan yang lurus. Yang jelas kami sudah mengawali HARI-HARI INDAH DI PELAJARAN FISIKA BERSAMA WALI KELAS TERCINTA.


di postingan kali ini, gw akan menunjukkan betapa suramnya kami (ajeng dan gw). Berikut adalah kronologis cerita...


Senin 27 Juli 2009
FISIKA
jam : pertama
kondisi : gw dan ajeng dateng telat
murid : xi ipa 1, cukup agresif di pelajaran eksak, sehingga banyak yg ingin duduk di bangku depan
result : gw dan ajeng dateng telat, alhasil dapet bangku sisa, yaitu di belakang


oke, gw sebenernya sih oke oke aja di belakang walau gw agak susah untuk melihat tulisan di depan, tapi ya udahlah, gw kan dateng telat, jadi ga bisa milih -_-
begitu pula hari-hari sebelumnya, gw dan ajeng selalu dapet bangku di belakang. gw kira ga ada yang aneh hari ini, namun badai akan segera bertiup.


*pengetahuan umum : di bangku belakang banyak bgt setannya, banyak godaan yang membuat lo ga konsentrasi mencerna pelajaran, gw jadi males belajar deh kalo udah di belakang


setan : heh! sekate-kate aja lo nyalahin gw! Emang lo nya aja itu yg males belajar!
gw : eh berisik bgt sih! Gw ga ngomong ama lo ya!
setan : eh tapi gw sakit hati, ga bisa gini dong lo! ah, gw minta ganti rugi!
gw : udah ah! berisik ganggu aja! entar gw beliin es krim kalo lo mau pergi sekarang
setan : beneran nih?
gw : iya
setan : asiiik . ya udah gw cabut dulu, sob  #POOF
gw : -_-




yaudah, pokoknya gw sama ajeng, mengobrol, dan tertawa. mau tau apa yang kita ketawain? tentu saja GURUNYA, gw ga mau menjelaskan secara detail, entar kalo gurunya buka postingan ini, tamat riwayat gw. GURUNYA ITU ADALAH WALI KELAS GW MAMEEN, kalo wali kelas aja udah nge black list, siapa yg mau ngedukung gw kalo gw ada masalah? -_- pokoknya kita tertawa dan tertawa karena logat bicaranya.


a= ajeng . d= dewi . g= gurunya


a : wii, udah dong ketawanya, gurunya ngeliatin kita tuh
d : (msh tertawa seperti org kesetanan)
a : dewi udah dong (ngomong sambil nahan ketawa)
g : ya anak-anak sudah ngerti kan? (tampang bete)
d : (msh saja tertawa dengan cerdas)
a : udah wi udah (mencoba memperingatkan lagi sambil msh tetap tertawa)
g : ya sudah mengerti kan? (dan teman lain menjawab "sudaaaaaaaaaaaaaaah")
d : (msh tertawa)
g : (nada berubah marah, melotot ke arah gw dan ajeng sambil menunjuk) saya heran ya, sama dua orang perempuan di belakang, dari kemaren kerjanya tertawaaaaaa terus, memangnya tadi ibu lucu? (dan teman lain menjawab "tidaaaaaaaaaaaaak")
d : (diam sambil menahan tawa)
a : ah lo sih wi (memarahi gw sambil menahan tawa juga)
g : memangnya tadi ibu membuat guyonan? lelucon begitu? (dan yang lain menjawab "tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak")
d : (pengen sekali menggampar teman-teman sekelas karena dgn sangat mulusnya, mereka membenarkan perkataan si guru. oke emg gw salah sih -_-)
g : apa sih yg kalian tertawakan?
d : (menunduk sambil mencoba menahan ketawa, gw juga bingung knapa pas itu gw pengen banget ketawa)
g : cuma ada 2 alasan knp kalian tertawa. satu, kalian mentertawakan saya, dua, kalian memang gila.
d : (hampir aja ketawa)
g : pokoknya kalian berdua, mulai besok harus duduk di depan terus
a : (dgn suara pelan) asiiiiiiiik
d : asik ga usah mesen tmpt duduk (dgn suara pelan juga)


Dan kita malah kegirangan. Goblok emang.
Pokoknya hari itu, gw di ceramahain dan dimarah-marahin deh sama wali kelas gw itu. What a beautiful day.


dan begitu pun yang terjadi dengan hari ini
Selasa 28 Juli 2009


Hari ini kita udah duduk di depan
Yang cari gara-gara sekarang adalah ajeng, dia ngerjain pr komputer di depan gurunya. BAYANGKAN! di depan meja gw, adalah meja gurunya! dia malah ngerjain pr komputer! Sungguh ajaib.


d : (nendang kaki ajeng sebagai kode)
a : apaan sih wi?
d : lo diliatin bu guru tau. jangan ngerjain lagi
a : hah? ah bodo amat
 
Mungkin ajeng dikutuk, ga berapa lama kemudian, pas si guru lagi nerangin pelajaran.....


g : kamu ngerjain apa sih? (mendekat ke ajeng)
a : komputer bu
g : sini bukunya (buku ajeng dan buku yg dicontekin pun akhirnya diambil)
a : oh tuhaaan (muka sama sekali ngga nunjukin dosa, malah ketawa kecil)
d : ah goblok, ngocol sih sama gw -_-


akhirnya gw dan ajeng ke ruang guru, buat minta bukunya balik, setelah diceramahin panjang lebar, akhirnya dikasih juga bukunya. Intinya, gw dan ajeng sudah masuk black list nya beliau. Good job jeng -_-

"ini kesempatan terakhir, kalau lakukan lagi yang aneh-aneh, ngga ada ampun! saya memperhatikan kalian terus!"


Indah kan kehidupan gw sama ajeng? Ini deritaku, mana deritamu? -_-
Sekian saja cerita gw. gw ga bisa panjang lebar lagi, banyak tugaaaaaas. lain kali gw akan menambahkan foto gw bersama ajeng geblek ini. SECEPATNYA kok.
see you :)

1 komentar:

adhi mengatakan...

WAKAKKAKAKKAKA
ngakak ah sesattt lo bdua..