Halaman

Selasa, 28 Juli 2009

ajeng dan dewi

oh gimana ya gw memulai postingan gw kali ini? sesungguhnya ini cerita yg begitu menyentuh kalbu karena sangatlah ironis sekali. air mata pun rasanya tak dapat berhenti mengalir, hingga memenuhi komplek setempat. Sebelum cerita, gw harus membuat sebuah prolog dulu, biar lo semua ngerti bagaimana keadaan gw dan SAHABAT GW TERCINTA, ajeng.


Masa lalu :
Kami, keluarga pendekar sejati yang tinggal di gunung rimba telah menjajah samudra..... oke bohong. Yang benar adalah, gw dan sahabat-sahabat gw, menamai diri kami KELUARGA. kalo lo udah baca postingan gw yg sebelumnya, lo pasti udah ga asing dengan nama-nama berikut :
1. rima
2. ajeng
3. rice
4. tara

Nama-nama di atas, gw rasa udah terdaftar di black list komunitas roh (?) Kami selalu bersama, main bersama, belajar bersama, melompat bersama, kami pun mencari makan bersama. Intinya, gw dan mereka cukup (sangat) akrab. oh iya catatan, PERSAHABATAN INDAH DAN SUCI INI HANYA BERTAHAN SAMPAI KELAS X. ya benar, dengan sangat tragisnya, kebersamaan kami direnggut oleh sang waktu, kami dipisahkan oleh segala ketidakberdayaan kami. KELAS KAMI BERPENCAR, GA ADA YANG SEKELAS.

Yang bikin kesel, ternyata banyak yang mesen kelas bok. Tau gitu kan kita booking sekelas berlima -_- Pengecualian bagi gw dan ajeng, sang pencipta masih memberi kami kesempatan untuk terus bersama.


namun, ini adalah SEBUAH BENCANA. mau tahu kenapa? silahkan simak riwayat hidup kami berikut ini :


1. Rima Rizki Kuswisnu Wardani
- wanita anggun, semampai, shalihah, dan bergigi besar #eh. Rima ini orangnya sangat lah rajin, rapi, disiplin, dan pintar mengatur waktu. Saat kelas x, dia lah yang selalu membantu gw si pemalas ini (‾⌣‾)

2. Rice Anggrayni
- kecil, kecil, kecil, kecil, kecil, berisik. Kadang-kadang dia pemales, kadang dia rajin. Tapi yang paling mirip sama rajinnya rima, ya cuma si rice ini. Jadi gw mengkategorikan dia sebagai orang yang (agak) rajin. Dia super kreatif loh #promosi

3. Fatharani Maris
- berisik, bawel, cempreng. Cacat. Gw rasa itu adalah kata-kata yg sangatlah mendekati kepribadian tara. Pemales, IYA. Sukanya cuma maen, IYA. Ga peduli pelajaran, IYA. Tapi sesantai apapun, tetep pinter. Heran.

4. Ajeng Riananda
- Pipi bakpao, kerudungnya SANGAT PANJANG. Setali tiga uang sama gw dan tara. kita bertiga bisa dibilang makhluk suram. Doi selalu berangkat sekolah PAGI BANGET, ya sekitar 5 menit sebelum masuk kelas lah -_- Sebenernya pinter, tapi malesnya luar biasa maha dewa dewi yunani. Selow parah juga.


5. Dewi Emillia Bahry
- sampah lah pokoknya -_- parasitin rima terus hahah -_-



oke dengan riwayat hidup yang berpredikat TINGGI itu, akhirnya gw dan ajeng dipersatukan lagi dalam satu kelas. ini adalah sebuah bencana luarbiasa, sob. 

Kenapa? Karena kami sama-sama suram dan tidak ada lagi sahabat kami yang rajin dan menuntun kami ke jalan yang lurus. Yang jelas kami sudah mengawali HARI-HARI INDAH DI PELAJARAN FISIKA BERSAMA WALI KELAS TERCINTA.


di postingan kali ini, gw akan menunjukkan betapa suramnya kami (ajeng dan gw). Berikut adalah kronologis cerita...


Senin 27 Juli 2009
FISIKA
jam : pertama
kondisi : gw dan ajeng dateng telat
murid : xi ipa 1, cukup agresif di pelajaran eksak, sehingga banyak yg ingin duduk di bangku depan
result : gw dan ajeng dateng telat, alhasil dapet bangku sisa, yaitu di belakang


oke, gw sebenernya sih oke oke aja di belakang walau gw agak susah untuk melihat tulisan di depan, tapi ya udahlah, gw kan dateng telat, jadi ga bisa milih -_-
begitu pula hari-hari sebelumnya, gw dan ajeng selalu dapet bangku di belakang. gw kira ga ada yang aneh hari ini, namun badai akan segera bertiup.


*pengetahuan umum : di bangku belakang banyak bgt setannya, banyak godaan yang membuat lo ga konsentrasi mencerna pelajaran, gw jadi males belajar deh kalo udah di belakang


setan : heh! sekate-kate aja lo nyalahin gw! Emang lo nya aja itu yg males belajar!
gw : eh berisik bgt sih! Gw ga ngomong ama lo ya!
setan : eh tapi gw sakit hati, ga bisa gini dong lo! ah, gw minta ganti rugi!
gw : udah ah! berisik ganggu aja! entar gw beliin es krim kalo lo mau pergi sekarang
setan : beneran nih?
gw : iya
setan : asiiik . ya udah gw cabut dulu, sob  #POOF
gw : -_-




yaudah, pokoknya gw sama ajeng, mengobrol, dan tertawa. mau tau apa yang kita ketawain? tentu saja GURUNYA, gw ga mau menjelaskan secara detail, entar kalo gurunya buka postingan ini, tamat riwayat gw. GURUNYA ITU ADALAH WALI KELAS GW MAMEEN, kalo wali kelas aja udah nge black list, siapa yg mau ngedukung gw kalo gw ada masalah? -_- pokoknya kita tertawa dan tertawa karena logat bicaranya.


a= ajeng . d= dewi . g= gurunya


a : wii, udah dong ketawanya, gurunya ngeliatin kita tuh
d : (msh tertawa seperti org kesetanan)
a : dewi udah dong (ngomong sambil nahan ketawa)
g : ya anak-anak sudah ngerti kan? (tampang bete)
d : (msh saja tertawa dengan cerdas)
a : udah wi udah (mencoba memperingatkan lagi sambil msh tetap tertawa)
g : ya sudah mengerti kan? (dan teman lain menjawab "sudaaaaaaaaaaaaaaah")
d : (msh tertawa)
g : (nada berubah marah, melotot ke arah gw dan ajeng sambil menunjuk) saya heran ya, sama dua orang perempuan di belakang, dari kemaren kerjanya tertawaaaaaa terus, memangnya tadi ibu lucu? (dan teman lain menjawab "tidaaaaaaaaaaaaak")
d : (diam sambil menahan tawa)
a : ah lo sih wi (memarahi gw sambil menahan tawa juga)
g : memangnya tadi ibu membuat guyonan? lelucon begitu? (dan yang lain menjawab "tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak")
d : (pengen sekali menggampar teman-teman sekelas karena dgn sangat mulusnya, mereka membenarkan perkataan si guru. oke emg gw salah sih -_-)
g : apa sih yg kalian tertawakan?
d : (menunduk sambil mencoba menahan ketawa, gw juga bingung knapa pas itu gw pengen banget ketawa)
g : cuma ada 2 alasan knp kalian tertawa. satu, kalian mentertawakan saya, dua, kalian memang gila.
d : (hampir aja ketawa)
g : pokoknya kalian berdua, mulai besok harus duduk di depan terus
a : (dgn suara pelan) asiiiiiiiik
d : asik ga usah mesen tmpt duduk (dgn suara pelan juga)


Dan kita malah kegirangan. Goblok emang.
Pokoknya hari itu, gw di ceramahain dan dimarah-marahin deh sama wali kelas gw itu. What a beautiful day.


dan begitu pun yang terjadi dengan hari ini
Selasa 28 Juli 2009


Hari ini kita udah duduk di depan
Yang cari gara-gara sekarang adalah ajeng, dia ngerjain pr komputer di depan gurunya. BAYANGKAN! di depan meja gw, adalah meja gurunya! dia malah ngerjain pr komputer! Sungguh ajaib.


d : (nendang kaki ajeng sebagai kode)
a : apaan sih wi?
d : lo diliatin bu guru tau. jangan ngerjain lagi
a : hah? ah bodo amat
 
Mungkin ajeng dikutuk, ga berapa lama kemudian, pas si guru lagi nerangin pelajaran.....


g : kamu ngerjain apa sih? (mendekat ke ajeng)
a : komputer bu
g : sini bukunya (buku ajeng dan buku yg dicontekin pun akhirnya diambil)
a : oh tuhaaan (muka sama sekali ngga nunjukin dosa, malah ketawa kecil)
d : ah goblok, ngocol sih sama gw -_-


akhirnya gw dan ajeng ke ruang guru, buat minta bukunya balik, setelah diceramahin panjang lebar, akhirnya dikasih juga bukunya. Intinya, gw dan ajeng sudah masuk black list nya beliau. Good job jeng -_-

"ini kesempatan terakhir, kalau lakukan lagi yang aneh-aneh, ngga ada ampun! saya memperhatikan kalian terus!"


Indah kan kehidupan gw sama ajeng? Ini deritaku, mana deritamu? -_-
Sekian saja cerita gw. gw ga bisa panjang lebar lagi, banyak tugaaaaaas. lain kali gw akan menambahkan foto gw bersama ajeng geblek ini. SECEPATNYA kok.
see you :)

Minggu, 19 Juli 2009

Galan expo

Sabtu 18 Juli 2009

lama bgt gw vakum posting blog, skrg gw akan bercerita sedikit mengenai hari sabtu gw yg ehemm cukup indah. Jadi, sekolah gw - sman 39 - mau promosi ekskul ke murid baru hari ini. ya sebut aja GALAN EXPO. Ya, ekskul gw - mading - juga promosi ekskul tentunya. Dan gw ngejaga stand, oke bukan cuma gw juga sih. Oke lah, ga penting juga. Gw dateng udah dari pagi, gw dtg cepet gara-gara bareng jemputan. Pas di jemputan, rima pun mengingatkan gw untuk membangunkan ajeng dan tara. Untuk informasi lo aja ya, mereka berdua itu adalah figur wanita yang sangat RAJIN. Jam bangun mereka biasanya jam 8 pagi atau lebih -_- Dan kebetulan, mereka juga harus jaga stand mading, akhirnya gw telepon aja si tara berkali-kali, GA DIANGKAT. BAD FEELING, akhirnya gw telpon ajeng, setelah beberapa kali, akhirnya diangkat juga. dengan suara serakserak lemes, dia pun mengangkat telepon:
ajeng : Halo?
dewi : jeng, udh bangun blom lo?
ajeng : ah? (msh dlm keadaan blm sadar)
dewi : JENGKI! JANGAN TIDUR! CEPET KE KAMAR MANDI! AAA dan bla bla bla(gw histeris, gw tau betul ciri-ciri ajeng kalo bru bangun tdur, dan dia memang baru bangun tidur dan blm juga mandi, sedangkan gw udah mau nyampe, dan spontan rima pun panik, dan jemputan gw juga panik yeah)
ajeng : ah iya iya (msh dgn suara lemes)
dewi : OH TIDAK! JANGAN MELUK GULING LAGI JENGKI! (gw berteriak semakin histeris dan menggila)

daaaan KLIK . teleponnya pun diputus begitu saja dengan sialnya oleh ajeng si gajah.
oke, trus gw telepon tara lagi, dan TETAP GA DIANGKAT, oke udah ga ada harapan lagi -_-

Lanjuut. Gw pun sampe ke sekolah. Dan ternyata, yg ada di stand mading baru, rima, kanya, gw, dan satu org lagi astagfirullah gw mendadak lupa namanya *maaf ya. Pokoknya masih sepiiiiiiiii. Ada satu anak fotografi - nindy - dia numpang di stand mading gara-gara anak fotografi lainnya pada blm dtg. Lama-kelamaan, anak fotografi malah menjajah stand mading . gyaaa! Tapi akhirnya kami anak mading bisa merebut kembali daerah kekuasaan kami. yeaah. Salah satu kendala yg sgt berat pas jaga stand mading adalah, banyak bgt yg meminta satu hal yg sama pada kami
"dewi, bagi permen alpenliebenya doooooooooong"
weww, hey kalian! permennya kan buat adek kelas, kalo kalian mau, SILAHKAN DAFTAR JADI ANGGOTA MADING . WELCOME :D

setelah lama bgt acara berlangsung, tara belum juga nongol. konon katanya bnyk bgt hambatan supaya bisa dtg ke sekolah. kata tara sih, ada kebakaran lah di jalan, trus ada tabrakan pula. Apakah ini hanya alasan? ataukah memang tara adalah pembawa kesialan di setiap jalan yg ia lewati? ckck kita doakan saja dia diterima di sisinya (?) Oh iya ada satu hal yg cukup menggemaskan, sampai" pengen gw telen hidup" org yg udh ngomong begini ke gw...
"wii, pas tdi lo telpon gw. lo ngomong apa sih? gw ga denger sama sekali hehehe" ajeng pun berkata begitu pada gw dengan mukanya yg manja manja minta ditabok itu,
"aaaaaaaaaaaaaaaaaa" gw pun menjerit gemes, dan masalah selesai.
akhirnya setelah acara berakhir, tara pun sampai ke sekolah. oke gw bohong, tara nyampe ke sekolah setelah acara sudah berlangsung agak lama, kita sempat berpikir kalo tara ga mungkin dtg -_- kedatangan tara adalah sebuah keajaiban dan jarang terjadi.

Lanjut . upacara pembukaan pun sudah selesai, dan saatnya setiap stand ekskul bersiap untuk memancing para murid baru untuk masuk ekskul . Ada yg muter keliling nyari target, ada yg jaga stand. Gw, cece, tara, ajeng, rima, dan ada lagi satu org gw lupa kebagian jaga stand. Kita (tepatnya gw dan cece) berteriak keras dan sepertinya cukup menakutkan adek kelas yg berlalu lalang di sekitar stand mading. Sebenernya kita teriak-teriak gitu supaya mereka dtg ke stand mading eh ga taunya mereka malah ketakutan .

Buktinya....
Dewi : Mading! Mading! Dek masuk mading yok dek (berteriak tanpa tujuan)
Rice : Ayo masuk mading (melakukan hal bodoh yg sama persis dengan gw)
Ajeng: Heh! Diem ce, wi!
D&R : Lah? knp jeng?
Ajeng: Tdi gw denger ada adek kelas yg lewat stand kita ngomong "ih nakutin bgt, serem, ga berani ah" Aduuh mereka malah ketakutan sama lo berdua! grr

Wahahahaha adeknya aja noh yg aneh, tpi pada akhirnya si adek yg blg takut sama gw dan cece, akhirnya daftar mading juga :D oke lancar lncar aja, dan sudah selesai pendaftarannya. Lumayan banyaklah yg ikut. Semoga aja bukan cuma buat mainan doang ngedaftarnya :D

oh iyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa hampir gw lupa! Ada 2 org senior, yg menyamar ngambil formulir pendaftaran mading supaya dapet permen *jadi kalo ada yg daftar, kita kasih hadiah permen.

Pelaku pertama tampangnya tua, ngaku-ngaku jadi anak kls 10. GA MUNGKIN LAAH . DASAR GILA! -__- ada yg ngaku punya adek, dan nyerahin formulir pendaftran adeknya tapi namanya beda bgt. BAYANGKAN! nama si pelaku adalah victor apa gituu trus nama adeknya dia tulis ABI NUGROHO. jauh bgt ga sih? org tuanya kyknya diskriminasi bgt bikin nama anak. biasanya mah nama adek kakak ga bkalan beda jauh kan? haah ternyata emg cuma bohongan -___- Ngeselin emang ini alumni, minta digigit godzilla.

sekian cerita galan expo dari gw. ah ada tambahan. IKUTILAH EKSKUL PECINTA ALAM WOW DAN RASAKAN NIKMATNYA ALAM! haha promosi ekskul. gw sebenernya pengen ikut ekskul ini, tapi org tua ga ngijinin :( gila, gw ngiri bgt sama anak PALA, mereka keren bgt di mata gw .

mama!!!!!!!!! mau ikut PALA!!! :(

oke that's all. see you :D

Kamis, 09 Juli 2009

MELODIOUS voice

akhir-akhir ini gw keabisan bahan buat dijadiin posting, kalo gw pengen ceritain liburan, BOSEN, ga ada yg menarik dari liburan gw. cuman, tidur . tidur . tidur . ngenet . jalan . tidur . tidur . ngenet . dan sebagainya.. Kalo mau cerita pemilu? ah basi, udah pada gembar gembor kan kmaren? warna biru dominan YEAH. kalo mau cerita tentang hobi gw , ah gw yakin lo semua malah jadi enek entar.

oke, makanya dengan kebaikan hati gw, gw akan curhat lagi tentang KESEMPURNAAN diri gw ini. gw akan mengumumkan secara resmi tentang suara gw yg SANGAT MERDU. sebelumnya gw berterimakasih dulu pada semua sahabat gw yg selalu mendukung dan menyupport gw dengan mengatakan kalau suara gw sangatlah merdu sehingga gw bisa jadi seperti sekarang, thank you guys, you are THE BEST FRIEND I'VE EVER HAD. oke STOP lupakan omong kosong ini, karena faktanya... gw sering kali dipuji, ehm oke salah, gw sering bgt DILEDEK gara-gara suara gw yg menurut gw cukup seksi (oke gw bohong lagi)

daripada kebanyakan prolog, lebih baik langsung aja lihat beberapa kisah gw yg sgt mengharu biru.

KISAH 1

*pelajaran bahasa jepang
sensei : oke, tadi udah sensei jelaskan tentang pelajarannya. kalian sudah mengerti?
all : mengerti, sensei
sensei : oke coba sensei tes ya.

seperti biasanya, sensei selalu ngasih tes setelah selesai ngejelasin materi, oke hal ini sangatlah biasa, yg luar biasa adalah ketika dia ngetes gw tentunya, karena gw ini luar biasa.

sensei : oke, dewi sang, bla bla bla bla bla (gw lupa dia nanya apa sama gw, karena ini udh lumayan lama)
dewi : bla bla bla bla bla (gw pun menjawab dengan segenap jiwa raga . oh karena gw suka sekali pelajaran bahasa jepang . LOVE AMELIA SENSEI)
sensei : (terdiam, ngeliatin gw)
dewi : (dalam hati) kenapa nih sensei? serem amat melototin gw. apa dia naksir ya sama gw? ah jadi enak.
sensei :
ih, suara kamu lucu ya (sensei berkata dengan muka penuh kekaguman )
dewi : (dalam hati)
ih ih ih wah wah wah sekali seumur hidup nih suara gw dibilang lucu hehe asiiiiiik. (sambil salting salting kayak org bego)
sensei : (beberapa detik kemudian, melanjutkan lagi perkataannya dengan muka yg sangat manis)
lucu ih, KAYAK ORANG MABOK.

JEGERRRRRR.

gw diem. sungguh terdiam. oke gw sangat shock dengan kata-kata sensei yg gw kagumi ini . cukup memberikan pukulan yg sangat telak bagi gw. oke gw diem. sedangkan yang lainnya? apa yang sahabat-sahabat gw lakukan???
SEMUA TERTAWA, SANGAT BAHAGIA DENGAN HINAAN TADI . oh GOAT. mereka seperti sedang berpesta merayakan sebuah momen yg sangat luar biasa. oke, selama ini gw diledek karena suara gw yg katanya kayak orang mabok lah, suaranya diseret-seret lah (hey ini yg paling ngga masuk akal, siapa juga yg kurang kerjaan mau nyeret-nyeret suara gw?!) dan sekarang? secara resmi sensei mengatakan pada semua orang kalo suara gw EMANG BENAR BEGITU ADANYA.
dan gw? gw sangat down. terpukul telak. mental sampai ke antartika -_-

dan dengan sangat PINTARNYA, setiap pelajaran bahasa jepang, sensei pasti nyinggung soal suara gw terus .
"wii, kamu minum sake berapa botol?" atau "wii kamu hari ini segar, udah ngga minum sake?"
DAMN . semuanya tentang sake dan menjurus ke mabok. gw itu adalah wanita baik-baik, bung! -_-
dan murid yang lain? TETAP TERTAWA

KISAH 2
kalo yg ini sih bukan kisah, tapi bisa dibilang, gw menyandang predikat ini karena opini masyarakat (?). oke setelah berhasil dengan predikat WANITA PEMINUM SAKE, sekarang gw dijodohkan dengan guru agama yg kalo ga salah namanya Pak Amri. hey maksud gw bukan jodoh yang mana gw sama dia nantinya akan tumbuh bunga-bunga asmara dan kita bakalan pacaran dan akhirnya menikah. oh jelas bukan itu.
jodoh di sini maksudnya, SUARA GW SAMA DIA JODOH. katanya suara kita sama.

"SUARA LO KAYAK ORG NGGA NIAT NGOMONG WI, DISERET-SERET GITU, SAMA KAYAK PAK AMRI. LO ANAKNYA YA?"

nah lho? setau gw, ayah gw namanya pak Rajab , kenapa jadi amri? mama! sebenernya ayahku yg mana? -_-
oke gw juga gatau siapa manusia yg bernama Pak Amri ini, tapi kayaknya dia cukup POPULER dengan suaranya yg SEKSI itu, hem mungkin gw bisa ngeliat dia nanti pas kelas 2. dan gw akan liat seberapa JODOHNYA suara dia sama suara gw -_-

oke that's all. udahlah gitu saja. yang penting, sampai detik ini belom pernah ada yg bilang "ih wii suara lo bagus bgt deh, merduuuuuuu" atau "wii suara lo udh jelas sekarang :)"
mungkin satu-satunya yg bilang suara gw bagus, cuma diri gw sendiri #mojokdipojokan
bahkan wali kelas gw yg tercinta aja, pas bagiin rapot ke emak gw, kasi komentarnya kyk gini

"anak ibu rajin kok sudah bagus, tapi suaranya itu lho bu, kayak diseret-seret ya. hahaha (tertawa bahagia)"


.............. sejak saat itu, emak gw selalu memperhatikan suara gw dan komentarnya adalah :

"benar juga ya, suara kamu kok gitu sih wi? kayak diseret-seret. ayo dong wi, ngomongnya yg bener"


AAA sampe-sampe emak gw sendiri juga bilang gitu. hiks. mama! aku juga sudah berusaha bicara sebaik-baiknya, manusia kan hanya bisa berusaha, selebihnya tuhanlah yg menentukan! (ngga gitu juga wi)

kita sudahi saja pembicaraan ini, daripada gw jadi sedih :s
oke see you!

Minggu, 05 Juli 2009

waspada!

Tue Aug 26, 2008 8:26 pm (PDT)
Hari Minggu, 10 Agustus 2008
16.30
Sepulang dari ITC, aku menyempatkan diri untuk membeli makan malam, sekaligus makanan buat sahur. Niatnya sih mau puasa Senin-Kamis seperti biasa. Karena bosan dengan lauk yang itu-itu saja (aku harus beli lauk yang bisa tahan sampe besok pagi, jadi biasanya ya paduan ayam goreng ma perkedel atau ayam goreng ma orek tempe ), aku ingin mencoba ayam goreng kremes (baca: KFC-KFCan atawa KFC palsu yang dijual di pinggir jalan) deket kosku. Memang selama 10 bulan lebih tinggal disana, aku tidak pernah beli di situ (kalo dulu sih gara-gara duitnya mepet). Maka aku membeli satu potong dada atas Rp 3800,- dan satu potong punggung Rp 2000,-. Rencananya bagian punggung kupakai buat lauk makan malam sedang bagian dada yang dipakai buat lauk sahur. Aku sempat bertanya pada penjualnya, ” Ada sayap ga Mas?” karena di daftar tercantum menu tersebut. Masnya menjawab, “Sudah habis, Mbak”. Sempat terbersit curiga, siang-siang kok udah habis, padahal kayanya sepi-sepi aja. Jangan-jangan memang ga jual. Ah, sudahlah, aku tak terlalu memusingkan hal tersebut. Pukul 17.30 Sehabis sholat ashar, karena masih males mandi, aku ingin mencicipi “makanan” yang sudah kubeli. Keadaan kamar waktu itu remang-remang karena lampunya belum kunyalakan. Kubuka kantong kertas pembungkus dan kulongok ke dalamnya. Tampaknya baik-baik saja. Rupa ayam goreng tepung biasa. Aku mengambil potongan yang lebih kecil, karena menurut dugaanku, itulah yang bagian punggung. Mencoba mencuil sedikit, tapi kok
susah. Ya sudah, kugigitlah sedikit daging itu. Kukunyah, kok rasanya agak kenyal ya?
Berlemak dan aneh. Jangan-jangan ayam mati? Aku mulai deg-degan. Apalagi setelah melihat samar, potongan bekas yang kugigit berbentuk bulat, yang bisa kubayangkan bahwa semula dia berbentuk gilig. Emang ada bagian tubuh ayam yang berbentuk gilig? Di punggung pula?
Dengan panik kunyalakan lampu kamar. Dalam keadaan yang lebih terang, aku periksa lagi potongan daging itu. Benar, bentuknya seperti pipa, dengan diameter sedikit lebih besar dari 0,5 cm. Masa bagian tenggorokan saluran napas -yang biasanya ada di leher- kebawa sampe punggung? Jadi, “ekor”?! Itulah kesimpulan yang akhirnya muncul. Deg..deg… Aku mengambil piring dan bersiap mengoperasi “daging punggung” itu. Untuk sekedar mengingatkan, selama 10 tahun lebih aku bergaul dengan ayam, dan sempet bergaul akrab dengan angsa dan burung puyuh. Bagi yang mengenalku dengan baik, tak disangkal, Nur adalah seorang penggemar unggas. Berbekal latar belakang itu, meski bukan lulusan kedokteran hewan, aku cukup mengenal dengan baik anatomi tubuh dan segala seluk beluk hewan ini. Waktu beli tadi, aku membayangkan “punggung” adalah “rongkong” dalam bahasa Jawa. Ini adalah salah satu bagian favoritku setelah sayap. Jika anda meminta bagian ini, anda akan mendapatkan banyak sekali tulang (tulang rusuk dan taju pedang kalo di manusia), sedikit daging yang menempel di tulang, dan sedikit sekali kulit. Namun waktu ayam goreng itu kubelah dan kuhilangkan bagian tepungnya, AKU SAMA SEKALI TIDAK MENEMUKAN TULANG! Yang ada malah bagian kulit yang lebar sekali, dengan lemak dan sedikit daging putih yang menempel. Bila dihubungkan dengan bagian yang kupikir sebagai “ekor”, maka bisa dibayangkan kalo itu adalah bagian pantat dari… SEEKOR TIKUS!! Memang beberapa hari sebelumnya aku mendapat email dari Mbak Kosku tentang daging tikus yang diolah sedemikian rupa agar mirip daging ayam, lalu dijual bebas di masyarakat. Tapi ga pernah kusangka, kejadian serupa akan secepat ini kualami sendiri. Hiks! Udah mulai mual-mual, aku meneruskan pembedahan. Kuteliti kulit luas itu. Dari pengalaman, aku sangat ragu kalo kulit kasar itu pernah ditumbuhi bulu. Sebaliknya, dengan keyakinan 80% aku bisa bilang bahwa jejak pori disana adalah bekas tumbuh rambut! Dengan lemas, kumulai pembedahan ke potongan daging kedua: potongan dada atas. Jika anda makan bagian dada ayam, anda akan menemukan sebuah tulang rawan berbentuk segitiga yang khas. Namun setelah memutilasi dan menghancurkannya, aku tidak menemukan tulang itu. Yang ada malah sebentuk tulang kecil yang aneh (berasa tidak pernah liat di tubuh ayam, dan susah membayangkan bagian tubuh ayam yang mana yang memilikinya) . Di bagian daging, biasanya daging dada ayam itu berserat, yang bila kita khancurkan akan menjadi serpihan (susah bilangnya, bayangin aja daging yang biasa ada di soto ayam deh). Namun setelah kuambil selembar, kutekan pake jari, daging itu tetap utuh karena terikat oleh lemak. Padahal setahuku daging bagian dada adalah yang paling sedikit lemaknya. Yaiks, intinya, hari itu hampir saja aku makan daging tikus!! (udah gigit ekornya dikit sih, astaghfirullah! !) Hiiii, sampai sekarang masih merinding kalo inget.. Yah, meskipun mungkin daging tikus bisa bikin kulit cantik ( kan Sandra Dewi tu makannya aneh-aneh, jadi kulitnya mulus), tiada niatanku mendapatkan kulit cantik dengan cara itu. Buhuhu…Jadi teman, aku sarankan agar hati-hati bila beli ayam goreng, apalagi yang dibalut tepung tebal, karena tepung itu menyamarkan bentuk aslinya. Mending yang digoreng biasa atau ayam bakar, atau beli di tempat yang terjamin kebersihannya.
Kesimpulan: sedikit tips yang bisa membantumu mbedain daging ayam dengan daging tikus
1. Dari segi daging, sama-sama putih dan rasanya benar-benar mirip, tapi daging tikus lebih banyak lemaknya dan seratnya halus (kalo ayam sedikit lebih kasar).
2. Periksa kulitnya, apakah berpori besar atau kecil. Kalau kecil, kemungkinan yang pernah tumbuh adalah rambut, bukan bulu!
3. Cek tulangnya (agak susah ya kalo ini), misal bagian dada ya ada si tulang rawan, kalo di paha ya tulang paha yang besar itu, kalo punggung ya tulang rusuk, dan sebagainya.
4. Jangan tertipu dengan harga murah (itu kan buatmu sendiri…mwehehehe ).
5. Coba cek apakah si penjual tersebut pernah jual sayap apa ga. Kalo ga pernah jual, anda patut
curiga karena seperti kita tahu, salah satu ciri Khas unggas adalah bagian sayap, yang tentunya tidak mungkin bisa dpalsukan.


astagfirullah . kurang lebih itulah notes yg gw terima dari temen di facebook gw, dia nge tag ke gw. oh GOAT, gw sangat sangat sangat menggemari ayam goreng - ayam tepung lbh tepatnya . Damn. gw enek bgt pas baca notes ini,  jahat banget yg jual "ayam" kayak gini. gw sebagai penggemar ayam, stres berat pas baca beginian.
Sumpah, enek nya ngga manusiawi deh abis baca beginian. Jadi pengen mogok makan ayam #yakali Semoga blm prnh ada yg kena 'ayam' beginian dan semoga nggak akan pernah!