Laman

Sabtu, 27 Juni 2009

kereta api

Kamis 25 juni 2009

just for info,
kelas gw ngadain perpisahan, dan bla bla bla bla
setelah dirapatkan dalam waktu yang tak begitu lama, akhirnya diputuskan kita semua pergi ke kebun raya bogor
dan bla bla bla bla bla bla kita pun berkumpul pda hari kamis jam 06.00 di mc stop graha (as usual) tpi seperti biasa, ada yg dtg ngaret *kyknya gw termasuk
tapi di sini, gw bukan mau cerita tentang kejadian yang membahagiakan di sana atau apapun tentang kebun raya bogor
gw mau cerita tentang kisah pulangnya kami, pendekar indonesia yang buta arah
oke . jadi, abis dari kebun raya bogor, kita langsung goes to stasiun kereta api, ngeek
seneng? ya gw senang sekali. Karena apa? ya karena gw suka kereta api
sebelum ke kereta api, kita naek angkot dulu, tpi gw lupa angkot nomer berapa. ga penting juga kok
okeeeeeeeeeeeeee . trus kita beli tiket . hem terus kita ke keretanya . dan hemm cari tempat duduk
setelah berjalan agak jauh di dalam kereta, akhirnya dapet juga tmpt duduk kosong
gw suka kereta ini, karena pake AC, dan gerbong gw, lagi sepi bgt, jadi kita pada tidur"an, lengang bgt dah pokoknya
tapi, rombongan kelas gw duduknya agak misah, sebenernya awalnya ga misah jauh bgt, tapi akhir-akhirnya jadi kayak 2 kubu gitu, gw juga gatau knp

oke lanjut aja . trus ternyata dgn seenaknya . pengurus kereta mengumumkan bahwa
"pengumuman . kereta yang mengarah ke jakarta, (kereta gw) tidak bisa berjalan dulu, dan akan ditunda"
huwaaaaaa, otomatis, kita harus nunggu kan? dan lo harus tahu, nunggunya ga sebentar!
sangaaaaaaaaaat lama, ampe gw dan yg lain muak . di kubu 1 (bkn kubu gw) udah pada berisik bgt karena lgi main kartu
mereka pada duduk di bawah aja, sambil ngelingker duduk di tengah" kereta, ngalangin jalan aja emg mereka. ga sadar diri ckck
karena kubu 1, kelihatan sgt bahagia saat bermain kartu, kami para kubu 2 yg juga sesama pecinta kartu, ga mau kalah dan langsung duduk jongkok di bawah. Dan siap beraksi
"Kalau pun nanti dimarahin pak satpam, kan kubu 1 duluan noh yg ketauan. Kan di sana mereka" kata ageng - sang pelopor bermain kartu
"Lah itu satpamnya, di deket kubu 1. Ga apa-apa berarti" jawab gw. "Ah yaudah, ayo maen-maen!" Trus kita langsung mulai maen kartu 41, ngerti kan caranya? ga usah gw jelasin ya
lama-lama org di kubu 1, ada juga yg pindah maen ke kubu 2, trus saling tuker makanan - walau sbenernya kubu 2 ga punya makanan apa-apa kecuali chitato nya ipul
Trus pokoknya kubu 1 sama kubu 2, saling tuker orang deh, ada yg pindah-pindah gw jadi lupa juga
langsung aja ke intinya
suatu saat, kereta semakin rame dan rame dan rame . banyak bgt ibu-ibu dan bapak-bapak yg masuk, karena nggak enak hati kita pun berdiri (di kubu 2, yg berdiri duluan itu gw, nisa, sama ayu)
Pas gw berdiri, ada temen gw, ageng, tiba-tiba nanya dengan muka yg perhatian bgt ke gw
ageng :"wii, mau duduk nggak?"

"Anjriiiiiiiiiit, baik bgt ni ageng, pake nawarin gw segala" hati gw pun tersentuh begitu mendengar kata-kata ageng

gw :" eh nggak usah deh geng" jawab gw sambil salting dikit karena ngerasa si ageng baik bgt gitu mau nawarin tmpt duduknya buat gw

eh tapi tiba-tiba, dgn muka yg minta digaruk dan dgn kepala yg minta ditabok, jitak+dibakar, si ageng langsung ngomong dgn nada yg ngeselin bgt
ageng :"duduk di bawah!!!!! hahahahaha"
gw : "setan lu geng!" spontan gw jawab gtu, gara" kesel bgt.
anying, gmana ga ngeselin tuh? gw kira dia udh baek bgt mau nawarin gw duduk, esetdah gataunya cuma mau ngeledek dan ga niat buat ngasih tmpt duduknya. siaaaaaaaaaaaaal! eh bukan cuma gw yg kesel, ayu yg alim dan biasanya sabar aja ampe emosi -____________________-

itu udah ga berpengaruh lagi, karena beberapa saat kemudian, dia juga berdiri buat ngasih duduknya ke ibu-ibu. yaudah akhirnya pada berdiri, kecuali 4 org. kubu 1 juga pada berdiri.
Posisi antara kubu 2 dan kubu 1, lumayan jauh, apalgi ditambah dgn populasi manusia di kereta yg sesak bgt, jadi jarak semakin terbentang antara kubu 1 dn kubu 2.
kubu 2 : ngobrol . ngobrol . maen dujem . ngobrol . ngobrol . ketawa . nyanyi (gw doang)
waktu semaki berlalu
gw dan beberapa anak lain di kubu 2, berdiri di dekat pintu keluar, awalnya kita cuma, ngeliatin aja stasiun-stasiun yg udah kita lewatin
dan tetap cuma ketawa aja

oh iya, gw ingetin, kita (tepatnya kubu 2) adalah pendekar indonesia yg buta arah, dan inilah yg menyebabkan kita mengalami kebodohan berikut ini

gw : lalalalalalallala (tetap menyanyi seperti org gila)
ipul : astagfirullah (tetap istigfar, karena katanya malu punya temen kayak gw)
ageng : hahaha (ngetawain gw)
pandu : hahaha (ngetawain gw, kayaknya)
ayu : (menyanggah pernyataan ipul, dan mengatakan kalo dia bangga berteman dgn gw haha)
nisa : (diam)
dani : (diam, kayaknya)
aye : (tidur)
tara : (tidur)
iwan : (tidur)
ajeng : (tidur)
fatur : (bergaya di depan pintu, dan menghadap ke arah luar)

sangat tenang . keadaan sangat tenang . terlalu tenang dan damai . sampai kita lengah!

kita semua tidak sadar, mungkin terlalu lama untuk berpikir. saat kita semua menghadap ke arah pintu, tentu saja kita bisa melihat org yg berada di luar.
beberapa menit kemudian
gw melihat sosok temen kelas gw (dea dri kubu 1), dan disusul dgn anak-anak kubu 1 lainnya
semua anak kubu 1 sekarang sudah turun dari kereta! dan apa yang anak-anak kubu 2 lakukan?
"Lho? kok diluar?" berkata begitu dengan kompak dgn muka polos dan menunjuk ke arah anak kubu 1. Sementara anak kubu 1, menjerit histeris menyuruh kita (anak kubu2) untuk turun
setelah otak kubu 2 mulai memproses apa yang terjadi, barulah kita berteriak
"Kyaaaaaaaaaa! turun! turun!" namun itu sangaaaaaaaat telat, karena pintu kereta tdak mau menolerir, pintu pun tertutup "BRUUUUK" (bunyi pintu kereta)

gw pun berkata dgn polosnya sambil melambaikan tangan ke arah kubu 1 "oh tidak, dadah semuanya!" dan tak lupa gw pun tersenyum.
dan apa yg terjadi dgn kubu 2? kubu 2 tetap naik kereta dan tidak turun, sedangkan kubu 1, sudah turun di pondok cina
dan kami kubu 2, hanya bisa tertawa. ckck

2 komentar:

ujan mengatakan...

gak ada gw. huh

dewi mengatakan...

yahahaha, kan lagi istirahat jaan