Laman

Kamis, 11 Juni 2009

cabut demi kerudung

hem basi banget sebenernya kalo mau cerita tentang ini sekarang.
tapi ya berhubung gw udah keburu janji bakalan masukkin ke blog, jadi gw masukin sekarang deh.

ini udah lama banget kejadiannya. hari terakhir di kelas sepuluh deh kalo ngga salah.
pokoknya hari jumat pas sebelum ub 4 bersama deh.

cerita ini sangat ngga penting dan memang sebagian besar cerita gue ngga pernah ada yang penting.
awal cerita ini dimulai dari ide seorang sahabat yg sungguh mulia

Cece : eh hari jumat kita pada pake kerudung yok
Gw : gw, rima, sama ajeng mah emang udah pake kan
Cece : iya. gw tau. gw sama tara kan belom. tapi hari jumat mesti pake kerudung segi empat semua. ngga boleh yg langsung pake ya.
Gw : gw mah iya iya aja, tiap hari gw juga make itu.
Ajeng : ya udah ayok
Rima : yah gue ngga punya :< (nada memelas)
Cece : gw ada lagi kok di rumah, nanti gw bawain
Dewi : Iya. gw juga ada dua kerudungnya. tapi gw ngga ada daleman kerudung dua ya
Cece : Oke, sip. berarti jumat jadi ya?
All : Iyaaa

baiklah itu adalah awal dari hari jumat yang berjalan lambat

Pelajaran pertama :
Biologi
bla bla bla bla bla
-selesai-

Pelajaran kedua :
Olahraga
lari sana sini
ketawa cekikikan
bau keringet
kayak kutu loncat
berisik
menuh-menuhin lapangan
-selesai-

dan ketika selesai olahrga, kita harus pergi ke kamar mandi
buat tuker baju sekalian pake kerudung segi empat
namun sebelum itu, masih banyak urusan yang kita urus
ada yang ngambil hp sekelas lah, ada yang ngurusin mading lah, dan bla bla bla gw lupa
padahal kita kalo ganti baju, lambannya luar biasa
tapi ganti baju selalu terakhir. sok cepet banget kan.
inilah yang namanya "sebenernya bego tapi ngga sadar kalau bego" -_-
setelah ngurusin semua hal-hal kecil itu, akhirnya kita segera bergegas ke kamar mandi
dan tentunya ngga sabar buat make kerudung segi empat itu

tapi sebelum ke kamar mandi dengan tenang, terjadi perdebatan kecil.
Rima : Ih gw ngga mau kerudung yang kayak gini! kayak emak-emak banget
*untuk pertama kalinya rima merengek cengeng seperti bayi minta dilindes
Cece : Iiih rima. adanya ya cuma yang ini :/
Dewi : Ada apaan sih? (dateng sambil nenteng dua kerudung)
Cece : Rima ngga mau make kerudung ini nih wi (nunjukkin kerudungnya ke gw)

dan gw pun cuma bisa cengo ngeliat kerudung yang terlihat sangat panjang dan berat itu. wew. glek. buset.
Ajeng : (diam)
Gw : Yaudah. Gw kan bawa dua kerudung.
Tara : Gw mau pake kerudungnya dewi ya!
Gw : Oh yaudah
Rima : Yah gw pake yang mana dong? :/ (lanjut merengek)
Cece : Ih rima udahlah
Ajeng : (tetap diam)
Rima : Aaaaaah ngga mau ngga mau ngga mau ngga mau dan bla bla bla

kuping gw berasa mau pecah
udah mumet karena lama banget berdebatnya akhirnya gue ngalah aja

Gw : yaudah lo pake kerudung gw. Gw yang pake kerudung itu (ngambil kerudung yang panjang dan berat itu sambil pasrah)

tapi masalah belum selesai
Rima : Ah gw ngga mau pake daleman kerudung yang ini. Kayak emak-emak :/ (merengek sesi kedua)
Dewi : (dalem hati) astaghfirullah. kayak emak-emak banget dalemannya
Rima : ah gw gamau ga mau ga mau gamau
Cece : udahlah rim
Tara : iya udah gapapa
Rima : ah lo enak ce. kerudung + daleman lo bagus.
Gw : Ah yaudah gw yang pake deh daleman kerudung yang itu
Rima : Ih dewi tambah dewasa
Gw : Kampret

akhirnya kita menuju ke kamar mandi
dan butuh waktu yang super duper lama banget buat tuker baju
lebih lama daripada waktu yg dibutuhin thomas alfa edison buat nemuin lampu men #lebe #iyataukok
bla bla bla bla bla

akhirnya masuk ke momen masang kerudung
walau gw udh profesional dalam make kerudung, nyali gw langsung nyiut pas liat dalemannya
Gw : "wanjer, gimana makenya nih?!"

setelah gw coba pake
Gw : "buset dah, udah kerudung gw berat, daleman emak-emak. kurang tersiksa apalagi gw?! ah ngga mauuu!!!" (giliran gw yg merengek)
"wakakakakakakk" kata temen-temen gw yg BAIK HATI itu
tapi setelah gw merengek berkali-kali. akhirnya rima yg pada dsarnya memiliki naluri keibuan itu berkata "iya deh, gw yang pake daleman itu"

akhirnya kita tukeran deh yey :D

GRASAK GRUSUK berbelas menit lamanya
temen-temen sekelas yang tadi tuker baju bareng udah balik ke kelas
tapi kita tetap saja berkutat di depan cermin
berikut adalah beberapa perkataan kita pas masang kerudung

"ih ga rapi"
"ah bingung"
"dewi tolong pasangin dong"
"ih jelek banget gw"
"ih kok aneh ya?"
"ahhhh berantakan, wii"
"ih gw tambah bulet"
"ih cece bulet juga ya"
"dewi, kok kerudung lo berantakan?"
"mana penitinya?!"
"jeng, pinjem pin"
"pin anjing gw ilang, wii"
"ih rima, belang!"
"tara, jgn dipegang-pegang jadi berantakan kan!"
"eh bentar lagi bel pelajaran fisika nih"
"ah bodo amat"
"cabuuuut"
"Astaghfirullah"
"ah parah banget gw ngga mau"
"terpaksa ce"


dan bla bla bla
bel berbunyi. kita tetap berkutat depan cermin
dan berkali-kali lepas-pasang kerudung
pokoknya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa bgt
lebih lama dari ganti baju

akhirnya kita memutuskan
BOLOS PELAJARAN FISIKA DEMI MAKE KERUDUNG

oh tuhan
make kerudung?
alasan yg cukup mulia
semoga dengan alasan ini dosa gw dan teman-teman yang lain terampuni -_-

banyak banget orang yang masuk wc
dan mayoritas mereka heran + kaget ngeliat kita yang duduk selonjoran di toilet. foto-foto dengan pose yang udah bagus banget (bagus banget buat dilempar ke danau).
kenapa kaget? karena semua murid yang lain lagi belajar dengan tertibnya di kelas. tapi kita? kita sekelompok ibu-ibu muslimah yang udah lengkap dengan kerudung rapi malah nongkrong di toilet. kurang gaul apa coba.

berikut komentar mereka yg visit to wc :
"lho kok pada pake kerudung?"
"assalamualaikum"
"pergi ngaji dimana bu?"
"ngapain lo semua di sini?"
"bolos yaaaaa?"
"waw dalam rangka apa nih?"

ya itulah komentar yang serupa ditujukan pada kita pas kita masuk pelajaran berikutnya.
kita dituduh bolos. hiks. (WOY EMANG LO BOLOS! BUKAN DITUDUH WI! #tusuk)

Pelajaran terakhir :
KIMIA

bla bla bla
cuma nulis kesan dan pesan

akhirnya bebas
dan kita foto-foto. berikut adalah foto kami.


rima

ajeng

dewi

rice

tara





Tidak ada komentar: